‘Billie’ – Film dokumenter yang disutradarai oleh James Erskine – Berita, ulasan, fitur, dan komentar tentang kancah jazz London dan sekitarnya

Billy
(Film dokumenter, disutradarai oleh James Erskine. New Black Films. 96 Minutes. Review film oleh Tessa Souter)

Ini adalah bukti kedalaman dan intensitas emosionalnya. Billy HolidaySudah lebih dari 60 tahun sejak dia meninggal, tetapi seninya masih mempesona saya. Dia telah menjadi subjek lebih dari 25 biografi, termasuk memoar. Lady Sing the Blues; Film yang dibintangi Diana Ross; musikal, Lady Day di Emerson’s Bar & Grill; Setidaknya 10 film dokumenter (khusus YouTube); Dan berton-ton wawancara dan klip film. sekarang kita Billy, sebuah film baru oleh James Erskine (Ini adalah sepak bola. Le Mans: Balapan adalah segalanya. Pantani: Kematian pengendara sepeda yang tidak disengaja).

Jadi, apa yang sudah kita ketahui tentang Billie Holiday? Yah, tidak banyak. Dan kami ingin kreator memiliki “akses eksklusif dan belum pernah terjadi sebelumnya ke [an] Wawancara 200 jam yang belum pernah terjadi sebelumnya,” jurnalis Linda Lipnack Keuhl merekam biografinya tentang Holiday.

Buku itu tidak pernah ditulis. Pada awal 6 Februari 1978, Keuhl ditemukan tewas di jalan di depan hotelnya di Washington DC. Polisi mengatakan dia melompat. Kakak perempuan yang diwawancarai dalam film tersebut berpikir bahwa dia mendorong dan membunuh artis yang mengenakan topeng kecantikan (manajemen diri yang melarang bunuh diri) tanpa meninggalkan surat wasiat. Tersangka, berhenti menerbitkan buku.

Empat puluh tahun kemudian, produser menggunakan rekaman kaset ini sebagai dasar untuk film tentang upaya Keuhl yang gagal untuk menulis biografi sebanyak tentang Holiday sendiri. Shooting the Super 8mm adalah perangkat pintar, perangkat pintar yang membangkitkan masa kejayaan Kuehl dan selaras dengan rumah, tetapi ini adalah upaya ambisius yang tidak dilakukan film dengan baik. Film Kuehl dan keluarganya. “Saya ingin menulis sesuatu yang nyata,” kata Kuehl tentang biografi yang direncanakan. “Dengan kata lain, Lady Day adalah apa adanya.” Tapi mungkin film ini membuktikan, di atas segalanya, kemustahilan upaya semacam itu: Billie Holiday sangat kompleks dan akhirnya tidak diketahui, yang membuatnya ketagihan.

Sepupu, mucikari, agen FBA, penjaga, berbagai kekasih, hingga master jazz Melba Liston, Charles Mingus, Jimmy Rowles, iringannya Bobby Tucker, Harry “Sweets” Edison, Jo Jones, Count Basie, dan Tony Bennett dan banyak lagi. Carmen McRae (mantan pengurus rumah tangga dan mentee yang menolak untuk diwawancarai), Abbey Lincoln (yang mengatakan Holiday adalah satu-satunya penyanyi yang bisa dia dengar selain dirinya sendiri), dan Frank Sinatra (disebut dia sebagai “Tidak diragukan lagi itu adalah pengaruh paling penting pada musik populer Amerika dalam dua dekade terakhir.”), dan Helen Merrill (di sini Tautan YouTube untuk bernyanyi bersama di sebuah pesta ).

Baca Juga:  Tinjauan Film Babi (2021): Kisah Sedih Pertarungan Kalah

Tapi tentu menarik untuk mendengar potongan gosip ini (kurang dari satu jam total), tapi saya bertanya-tanya mengapa, misalnya, Jimmy Rowles mengatakan dia “bernyanyi di selangkangan” dan mengapa dia menyesal tidak mencobanya. . dia memisahkan dirinya dari yang lainnya Tentu berbicara tentang musikalitasnya. Melba Liston secara singkat menjelaskan beberapa pertengkaran fisik yang dia saksikan antara Holiday dan Louis McKay.

Billie Holiday merekam Strange Fruit pada tahun 1939. Foto oleh Charles Peterson dan Don Peterson. persediaan foto

Bagi mereka yang hanya tahu film Diana Ross, di mana McKay menjadi konsultan, ini sebenarnya bukti penting bahwa McKay sebenarnya adalah eksekutor mafia dan suami yang kasar. Sunting, wasiat. Tapi akan menyenangkan untuk mendengar perspektif musik Liston juga. Dan Kuehl memberi tahu orang-orang, “Dia [being beaten up]?” Ini sedikit gatal. Dan ada begitu banyak klaim kontradiktif dalam wawancara itu, pada akhirnya, Anda ditinggalkan dengan perasaan tidak tahu apa yang harus dipercaya, bersama dengan keinginan kuat untuk mendapatkan sisa 199 jam.

Namun, itu adalah tambahan yang valid dan berharga untuk kanon Billie Holiday untuk rekaman berwarna dan dipulihkan dari nyanyiannya dalam warna teknik yang mulia. Ini menghidupkannya hampir secara mengejutkan secara efektif, dan band Count Basie ‘Now Baby Or Never’ dan ‘God Bless the Child’ adalah wahyu mutlak dibandingkan dengan aslinya hitam-putih yang terlalu terang dan buram di YouTube. Hal yang sama berlaku untuk lagunya ‘Porgy’ dan versi warna kontroversial dari ‘Strange Fruit’ London dan ‘I Only Have Eyes For You’ Paris. Klip itu saja sepadan dengan biaya masuknya.

“Lagu-lagu yang saya nyanyikan berhubungan dengan saya dan hidup saya,” kata Holiday. dan untuk apa dia kebencian Anda tidak perlu melihat lebih jauh dari musiknya untuk mengenalnya. Minum di awal liburan muda Billy, dan menutup dengan salah satu pertunjukan terakhirnya pada tahun 1959, yang benar-benar menonjol adalah seorang seniman yang telah benar-benar terluka tetapi keseniannya tetap tak tersentuh oleh cobaan dan kesengsaraan yang tak terbayangkan dalam hidupnya. selamat, bukan korban.

Setelah menonton film ini, Ny. Berliburlah di tempat dia dulu tinggal dan di CD player miliknya.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel ‘Billie’ – Film dokumenter yang disutradarai oleh James Erskine – Berita, ulasan, fitur, dan komentar tentang kancah jazz London dan sekitarnya

Dari Situs Fikrirasy ID