Pakar Mengatakan Antibodi Vaksin Sinovac Tidak Cukup Melawan Omicron

Fikrirasy.ID.CO, Jakarta Peneliti Universitas Hong Kong mengatakan vaksin Covid-19 yang dibuat oleh Sinovac Biotech tidak memberikan cukup antibodi untuk menetralisir varian Omikron. Ini didasarkan pada temuan laboratorium awal yang dapat memiliki konsekuensi luas bagi jutaan orang yang bergantung padanya untuk melindungi diri dari Covid-19.

Para peneliti telah menemukan bahwa vaksin yang paling banyak digunakan di dunia adalah tas korona. Para peneliti melaporkan pada Selasa, 14 Desember 2021 bahwa “antibodi yang sama tidak muncul dalam serum untuk menetralkan varian ohmik.”

Dalam kelompok terpisah yang terdiri dari 25 orang yang divaksinasi lengkap dengan injeksi RNA messenger yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech, 5 orang memiliki kemampuan untuk menetralkan varian baru. Ini konsisten dengan hasil yang diumumkan perusahaan minggu lalu bahwa suntikan ketiga akan cukup untuk mencegah omicron.

dipimpin oleh Kwok-Yung Yuen, profesor epidemiologi di Universitas Hong Kong. belajar Lima puluh orang telah disetujui untuk diterbitkan dalam jurnal medis Clinical Infectious Diseases dan tersedia sebagai pracetak online.

Belum banyak yang diketahui tentang bagaimana suntikan Sinovac merespons Omicron, termasuk bagaimana sel T, senjata sistem kekebalan melawan sel yang terinfeksi virus, akan merespons. Temuan ini merupakan pukulan bagi mereka yang menerima 2,3 miliar dosis tas virus corona yang dikirim terutama dari China dan negara-negara berkembang.

Dalam sebuah penelitian di Jepang, Omicron ditemukan setidaknya empat kali lebih menular daripada varian delta. Sementara itu, prospek vaksinasi ulang terhadap strain baru akan menghambat upaya dunia untuk membebaskan diri dari epidemi.

Jika Sinovac ditemukan tidak efektif melawan Omicron dalam studi yang lebih konklusif, China, yang telah melindungi warganya dari Covid-19, dapat menghadapi ancaman terbesar dari jenis baru. Pemerintah telah memberikan 2,6 miliar suntikan kepada 1,4 miliar orang, tetapi sekarang menghadapi prospek mengembangkan vaksin baru dan meluncurkannya kembali.

Baca Juga:  Mengapa seorang anak yang tidak menjawab kata-kata ibunya selama 9 bulan menderita?

Benjamin Cowling, seorang profesor epidemiologi di Universitas Hong Kong, mengatakan di antara negara-negara lain yang menggunakan virus corona, gelombang awal infeksi akan membantu memberikan kekebalan alami dan memastikan bahwa Omicron ‘bebas dari efek utama’. .

Namun, populasi China daratan dan Hong Kong rentan karena mereka belum pernah mengalami infeksi Fikrirasy.ID besar sebelumnya. Nicholas Thomas, seorang profesor di Universitas Hong Kong, menjelaskan bahwa pihak berwenang China telah bekerja keras untuk mencapai tingkat vaksinasi yang tinggi di seluruh negeri.

“Tetapi pengaruh virus berarti bahwa dampak dari upaya tersebut telah sangat berkurang,” kata Thomas, yang telah mengedit beberapa buku tentang kebijakan luar negeri dan kesehatan masyarakat.

Menurutnya, tantangan ganda yang kini dihadapi China adalah bagaimana melindungi kembali populasinya dari omics dan mutasi di masa depan. “Ini juga mengelola aliran barang dan orang melintasi perbatasan ketika seluruh dunia bergerak untuk hidup dengan virus.”

China sejauh ini menemukan dua kasus infeksi Omicron pada pelancong yang kembali, salah satunya ditemukan lebih dari dua minggu setelah mereka memasuki China. Pemerintah China telah berjuang sepanjang tahun untuk memberantas infeksi delta, dengan beberapa kasus harian untuk saat ini.

Tim peneliti Hong Kong mengekspor virus Omicron yang diisolasi ke pemerintah China dan produsen vaksin untuk mengembangkan vaksin yang menargetkan jenis baru. Sinovac mengatakan pekan lalu bahwa ia sedang mengerjakan cara vaksinnya dapat melawan Omicron, tetapi tidak ada batasan waktu untuk mempublikasikan hasil.

NDTV | Reuters | penyakit menular klinis

Untuk membaca:
WHO Maria Van Kerkhove: Mengatakan bahkan infeksi omicron ringan pun sangat berbahaya

selalu memperbarui memperbarui. Mendengarkan berita terkini berita terpilih dari Fikrirasy.ID.co Dari saluran Telegram kami “Pembaruan Fikrirasy.ID.co”. klik https://t.me/tempodotcoupdate Ikuti. Anda perlu melakukanInstall Aplikasi Telegram terlebih dahulu.

Baca Juga:  Earbud JBL Live Pro+ memungkinkan Anda mengikuti profil genre musik



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Pakar Mengatakan Antibodi Vaksin Sinovac Tidak Cukup Melawan Omicron

Dari Situs Fikrirasy ID