Potensi Risiko Pemberian Obat Batuk Sirop untuk Anak

Fikrirasy.idPotensi Risiko Pemberian Obat Batuk Sirop untuk Anak. Hack adalah salah satu efek samping dari penyakit anak yang bisa membuat wali stres. Terutama jika peretasan itu ekstrem sehingga membuat anak tetap waspada sepanjang malam dan menghambat kehidupan anak, seperti sekolah.

Meskipun ada banyak item over-the-counter yang tersedia, wali sering bertanya-tanya perawatan mana yang terbaik dan paling aman untuk mengurangi peretasan anak. Berikut adalah hal-hal yang perlu diperhatikan oleh wali dalam memilih obat hack yang tepat dan aman untuk anak-anak.

1. Peringatan pemberian obat batuk dan pilek sirop

Peringatan tentang sirup retas dan dingin sebagian besar menyatakan bahwa barang-barang ini tidak boleh diberikan kepada anak di bawah 4 tahun. Wali tidak boleh memberikan obat flu dan retas kepada anak kecil atau bayi yang barangnya ditujukan untuk anak-anak yang lebih mapan.

Dengan asumsi anak Anda berusia di bawah 2 tahun, jangan pernah memberi mereka obat flu dan obat-obatan yang mengandung dekongestan dan obat alergi tanpa berbicara dengan PCP mereka terlebih dahulu. Organisasi Makanan dan Obat-obatan (FDA).

2. Obat batuk sirop

Dirinci oleh Verywell Wellbeing, obat-obatan yang membantu mengurangi peretasan (obat antitusif) sebagian besar mengandung setidaknya satu dari bahan-bahan berikut:

  • Benadryl (obat alergi).
  • Dekstrometorfan (“DM” dalam sirup retas)
  • Kodein atau hidrokodon (penekan retas opiat)

Peretasan efek samping multi dan sirup dingin mungkin mengandung dekongestan, ekspektoran, atau pereda nyeri dan demam. Beberapa sirup retas mungkin juga mengandung minuman keras.

3. Apakah obat batuk sirop ampuh?

Salah satu faktor mendasar dalam diskusi tentang penggunaan sirup obat dan pilek pada anak-anak adalah bukti — terutama tidak adanya bukti — bahwa mereka bekerja, mengacu pada Kesejahteraan Sangat Baik.

Sementara banyak wali dan dokter anak akan mengatakan bahwa sirup dingin dan hack yang menarik untuk anak hacking, laporan episodik dan tidak dalam terang eksplorasi logis.

Sehubungan dengan konfirmasi bahwa resep hack tidak bekerja, satu audit besar penelitian bernama “Over-the-counter (OTC) obat untuk hack intens pada anak-anak dan orang dewasa di lingkungan lokal” yang didistribusikan oleh Survei Cochrane pada tahun 2014 beralasan bahwa “Tidak ada bukti yang layak yang mungkin mendukung kecukupan obat-obatan non-resep dalam peretasan intensif. Ini harus dipertimbangkan saat mempertimbangkan merekomendasikan obat-obatan alergi dan spesialis antitusif setengah aktif pada anak-anak; obat-obatan yang diketahui merugikan.”

Salah satu alasan di balik diskusi adalah bahwa ada banyak keadaan yang membuat anak-anak melakukan hack, termasuk croup (yang sering digambarkan sebagai hacking yang sulit), bronkitis, asma, sensitivitas, atau virus normal.

Pemeriksaan lebih lanjut diharapkan untuk memutuskan apakah item ini ampuh dalam mengobati peretasan pada anak-anak dalam situasi tertentu. Pemeriksaan tambahan juga akan memperluas upaya untuk membuat resep hack and cold lebih aman untuk anak-anak secara keseluruhan.

4. Alternatif

Memang, bahkan dengan kerentanan dan perhatian, banyak penjaga terus melibatkan sirup retasan untuk pilek dan peretasan. Dengan asumsi Anda ingin mencoba berbagai solusi untuk peretasan anak-anak, ada beberapa pilihan yang dapat Anda coba:

  • Pelembab udara dingin.
  • Hidrat.
  • Istirahat dan kurangi tindakan, terutama menjauh dari pekerjaan sebenarnya yang dapat memperburuk peretasan.
  • Tetes hidung saline, dengan atraksi bulb untuk bayi dan bayi.
  • Hack drop (hack drop atau kapsul) untuk anak-anak di utara 4 atau 5 tahun yang tidak mewakili bahaya tersedak.
Baca Juga:  Penyebab Bau Mulut Pada Anak Ini Jarang Orang Tahu

Jika anak Anda meretas dan mengalami masalah pernapasan, rajin meretas, demam tinggi dan meretas, atau meretas yang menghilang atau memburuk setelah lima hingga tujuh hari, segera hubungi dokter anak.

5. Penyalahgunaan

Obat yang umumnya salah penanganan pada remaja dan dewasa muda adalah dekstrometorfan (DXM), yang ditemukan dalam sirup retas.

Misalnya, mencampur resep obat flu seperti Coricidin HBP Hack dan Cold juga bisa salah penanganan. Selain dekstrometorfan, Coricidin HBP Hack and Cold mengandung obat alergi. Dosis besar dapat menyebabkan perjalanan mental dan efek insidental serius lainnya. Faktanya, ada laporan kematian dari anak-anak muda yang menyalahgunakan DXM dan Coricidin, mengacu pada Badan Publik tentang penggunaan obat-obatan terlarang.

Obat-obatan non-resep umumnya tersedia untuk mengobati efek samping retas dan flu pada anak-anak. Namun, organisasinya tidak disarankan untuk anak di bawah 2 tahun karena dapat menyebabkan efek samping yang serius dan mungkin berbahaya.

Banyak item hack dan cold over-the-counter mengandung banyak perbaikan yang dapat menyebabkan kelebihan insidental. Cari tahu tentang obat apa (pengikat dinamis) dalam suatu item dengan membaca dengan teliti tanda realitas obat.

Peretasan dan barang dingin yang dijual bebas bisa jadi tidak aman bagi anak-anak jika:

  • Mereka mengambil lebih dari porsi yang disarankan atau mengambil resep mereka dari waktu ke waktu.
  • Mereka mengambil lebih dari satu item yang mengandung obat serupa. Misalnya, mengonsumsi obat pereda nyeri yang mengandung asetaminofen dan resep obat flu yang mengandung asetaminofen.

Cobalah untuk tidak memberikan obat penenang kepada anak-anak yang dikemas dan dibuat untuk orang dewasa karena obat-obatan orang dewasa dapat membuat anak-anak kenyang.

Beberapa dari setiap pilek atau serangan aneh pada anak-anak harus benar-benar diperiksa oleh seorang spesialis. Jika semuanya gagal, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter anak Anda.

Beberapa efek samping dapat menandakan bahwa anak Anda mungkin memiliki sesuatu yang lebih serius daripada virus. Menurut FDA, untuk semua anak, hubungi dokter jika orang tua melihat salah satu efek samping berikut:

  • Demam 38 derajat Celcius atau lebih tinggi pada bayi 2 bulan atau lebih muda.
  • Demam 38,8 derajat Celcius atau lebih tinggi pada anak-anak pada tahap apa pun dalam kehidupan.
  • Bibir biru.
  • Kesulitan bernapas, termasuk lubang hidung yang membesar setiap kali bernapas; mengi; pernapasan cepat; tulang rusuk terlihat dengan setiap napas; atau angin kencang.
  • Nyeri otak yang serius.
  • Tidak makan atau minum, dengan indikasi kurang hidrasi (seperti buang air kecil berkurang).
  • Keragu-raguan atau kantuk yang berlebihan.
  • Infeksi telinga yang konsisten.
  • Dengan asumsi kondisi anak muda itu memburuk.

Leave a Comment