Sekolah Kritis Platform – sinopsis.id

oleh: Zulpikarnin

Platform (2019) adalah sebuah film yang berbasis di Spanyol yang telah memenangkan banyak penghargaan di Eropa. Ini karena plot dan ceritanya ‘lain’.

Film ini sebenarnya merupakan format gambar dari genre drama thriller. Tidak seperti biasanya, tokoh utama, Goreng, adalah seorang pria yang dengan sukarela memilih masuk penjara karena ingin berhenti merokok.

Penjara itu vertikal dari kamar 0 hingga 333. Goreng mulai cemas ketika dia mengetahui bahwa setiap kamar mendapat makanan dengan bergerak dan berhenti. Dan unduh hanya sekali.

Penghuni kamar bawah harus menunggu dua orang penghuni masing-masing kamar atas untuk makan. Untungnya, penghuni kamar sedikit. Hilangkan penghuni ruangan Jumbo Digit.

Awalnya, Goreng menempati kamar 48, tetapi ada sisa makanan dari 47 orang di lantai atas. Dia dan teman sekamarnya senang dan bercanda bersama. Namun, warga bergiliran bergiliran setiap bulannya. Dan kami akan mengubah kamar atas kehendak manajer.

Sayangnya, saat Goreng bangun dan berada di Kamar 131. Tidak ada lagi makanan yang masuk, hanya piring kosong akibat kebiadaban penduduk di atas.

Kondisi ratusan kamar tersebut menunjukkan realitas masyarakat terpinggirkan yang saling memakan. Alih-alih berkomplot melawan kelas atas, kebetulan mereka saling memakan untuk masalah perut.

Goreng mengobrol dengan teman sekamar barunya di Kamar 30, mantan manajer yang dipenjara karena kanker stadium 3.

Namun, nyatanya, yang di atas memangsa mereka dengan ganas, dan yang lebih rendah saling membunuh dan bahkan saling memakan di antara penduduk, sampai mereka menjadi lemah dan mati.

Teman sekamar mengkonseptualisasikan solidaritas (sosial) penghuni dan, mungkin karena beban moral, tidak segan-segan mengajak mereka untuk berbagi makanan. Kemudian Fried menjelaskan kepada teman sekamarnya, yang sangat aneh sehingga dia tidak bisa melihat penghuninya, bahwa mereka bisa menjadi serigala yang terbiasa makan satu sama lain dan berubah menjadi kambing. mustahil.

Film ini sadis karena menampilkan adegan vulgar yang memakan manusia. Mungkin maksud sutradara adalah untuk mengatakan bahwa kehidupan orang-orang yang terpinggirkan tidak hanya jelek, tetapi benar-benar sadis.

Goreng yang lugu dan polos akhirnya menjadi orang yang sadis karena keadaan yang perlahan berubah. Dan pada suatu saat titik nadirnya mencapai bagian terdalam dari akal. Sampai dia mencoba mendobrak sistem penjara yang lama.

Mereka mengambil tindakan subversif yang bertentangan dengan akal sehat dan menentang sistem.

Realitas narapidana di platform film menggambarkan realitas masyarakat saat ini. Tempat dimana kesadaran kaum marginal ditindas dan dihegemoni oleh kekuatan kelas atas. Kesadarannya berhenti pada sesuatu yang imajiner hingga tidak pernah mencapai dasarnya, seperti pemikiran sistematis Karl Marx tentang revolusi.

Baca Juga:  Sinopsis + Spoiler "Digimon Adventure Last Evolution Kizuna (2020)"

Mereka yang terpinggirkan cenderung menjadi kutu buku yang kejam dan memangsa satu sama lain, bermimpi bahwa suatu hari mereka akan dapat menikmati kegembiraan kelas atas.

Grasmci pernah berkata bahwa kelas bawah tidak dapat membuat perbedaan, dan harus mengesankan dan mendorong kesadaran mereka dalam upaya mereka untuk melawan supremasi. Meski terdengar sangat heroik. Grasmci, pengetahuan organik, memang demikian.

Pride mengambil langkah itu dalam satu adegan. Mulanya diam dan menikmati suasana penjara, kemudian menjadi manusia yang sadis, lalu tiba-tiba datanglah intelektual organiknya.

Kemudian dia menjadi pahlawan dan berani melakukan bunuh diri kelas. Orang-orang yang pertama kali duduk dan berhubungan seks di kelas menengah turun secara berirama ke kelas bawah kemudian. Dia berencana untuk memulai perubahan pada manajer penjara.

Ada di sekolah kritis di Frankfurt. Adorno dan Hokhaimer menulis bahwa intelektual organik saja tidak cukup. Namun, ini membutuhkan desain kritis dan radikal dari situasi kesadaran sosial.

Dia berhenti mengkritik realitas sosial yang dangkal dan menggali lebih dalam dimensi psikologi massa dalam kontradiksi sosial antara penguasa dan yang tertindas yang dikendalikan oleh rasio teknologi.

Ia bahkan mengkritisi perangkat epistemologi yang ada yang digunakan oleh para sarjana di kampus-kampus modern. Berlawanan dengan positivisme, tidaklah tepat untuk mengandalkan pengetahuan jika Anda ingin melihat keadilan sosial dibuat.

Intelektual tidak boleh hanya mendokumentasikan masyarakat sebagai objek belaka yang ditawarkan oleh hotel bintang lima. Intelektual harus mencampur, mendobrak hambatan dan memihak. Dia harus memimpin dalam memimpin perubahan sosial bersama dengan kelas bawah.

Itu Gorengan. Dia bersama teman sekamarnya di Baharat di lantai 6. Rencanakan pertarungan. Saya tidak bisa naik ke lantai 0, tapi saya turun ke lantai 1 dulu. Memaksa semua narapidana di setiap lantai untuk bergabung dalam pertempuran. Bahkan jika Anda menggunakan kekerasan.

Goreng ingin memulai revolusi dengan kelas bawah pada awalnya. Tapi sepertinya tidak demikian. Dia tidak lagi punya waktu untuk melawan hegemoni kelas bawah. Dia bahkan muncul untuk mereka berdua untuk bertarung. Meski benar, terkadang ditertawakan dengan sia-sia.

“Apakah ini demonstrasi atau kurangnya pekerjaan? Lebih baik kuliah dan mendapat nilai A. Kemudian cepat ikuti gelarnya. ” Dekat dengan ejekan mereka yang disebut intelektual saat ini.

Inilah nasib dan bahaya intelektual organik. Anda harus siap dicemooh dan siap dikritik sebagai prasyarat mengambil posisi subversif sebagai pejuang yang harus keluar dari manusia satu dimensi.


Tampilan postingan:
30



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Sekolah Kritis Platform – sinopsis.id

Dari Situs Fikrirasy ID

Leave a Comment