Di Sini Perang Tidak Pernah Berakhir – Fikrirasy.ID

Sutradara kulit hitam Spike Lee yang kerap menyebut karyanya ‘bersama’ (roll), kali ini menghadirkan film berjudul Da 5 Bloods. Film ini mengeksplorasi aspek Perang Vietnam melalui pengalaman tentara kulit hitam.

Perebutan identitas sebagai minoritas subordinat dengan mimpi buruk Perang Vietnam dihadirkan dalam gaya khas Spike Lee yang tak terduga, sinis, dan penuh pesan tersembunyi. Di satu sisi, ada eksotisme oriental yang hangat dan mempesona, di sisi lain, ada dilema moral antara kenangan pengorbanan, kekalahan yang ingin kita hapus dari hati kita, dan tempat Amerika di panggung dunia dan pergolakan. Untuk kewarganegaraan di rumah.

Dikatakan bahwa Perang Vietnam menyatukan 5 pria kulit hitam di Big Red One (Divisi 1 Angkatan Darat AS). Melvin (Isaiah Whitlock Jr.), Eddie (Norm Lewis), Otis (Clark Peters), Paul (Deloy Lindo), dan pemimpin pasukan mereka Storming Norman (Chadwick Boseman). Mereka menyebut diri mereka “darah” atau kira-kira “saudara dengan tangan disilangkan.”

Stormin’ Norman adalah pemimpin regu dan seseorang yang mereka kagumi karena kepemimpinannya, visinya yang dalam, dan keberaniannya. Norman mengajarkan mereka untuk tidak menggunakan kekerasan, membela diri, dan mengajak mereka untuk fokus pada tujuan mereka. Norman bisa dikatakan sebagai darah persaudaraan. Namun, dia meninggal di Vietnam.

Kembali ke Saigon

Bertahun-tahun setelah perang, empat teman, sekarang berusia 60-an, berencana untuk kembali ke Saigon untuk mengambil tubuh Norman, yang belum dievakuasi. Dengan izin dari pemerintah AS dan Vietnam, ia terbang ke Saigon. Namun di balik tujuan mulia ini sebenarnya ada tujuan lain yang “kurang mulia”. Tujuannya adalah untuk mendapatkan kembali emas batangan pemerintah AS untuk pemberontak Rahu yang ditemukan setelah sebuah pesawat bermuatan emas ditembak jatuh oleh milisi Viet Cong.

Pemerintah mengira emas itu telah dicuri oleh Viet Cong. Keempatnya berharap menemukan emas yang ditumpuk di dekat jenazah Norman dan menyelundupkannya ke Amerika Serikat untuk keuntungan mereka sendiri.

Belakangan, untuk menyelundupkan emas tersebut, Otis menghubungi mantan pacarnya, Le Y Lan, di Vietnam, yang ternyata telah melahirkan seorang putri. Tien kemudian menghubungkan empat temannya dengan Desroche (Jean Renault), seorang pengusaha Prancis yang menuntut komisi tinggi atas jasanya. Tepat sebelum kelompok itu pergi ke hutan, putra satu-satunya Paul, David (Jonathan Majors) tiba-tiba muncul dan meminta mereka untuk bergabung dengannya dalam sebuah petualangan. David kemudian bertemu Hedy Bouvier (Melanie Thierry), seorang gadis Prancis yang menjadi sukarelawan bersama Simon (Paul Walter Hausser) dan Seppo (Jasper Paakonen) untuk membersihkan ranjau darat di Vietnam.

sentuhan paku lainnya

Dua menit pertama film ini menampilkan wawancara dengan tokoh-tokoh seperti Muhammad Ali dalam bentuk video montase dan menampilkan cuplikan asli Perang Vietnam secara langsung. motivasi. Plot film bergerak bolak-balik antara masa kini dan kenangan kelompok Norman selama perang. Perbedaan antara kilas balik dan kejadian sebenarnya dapat terlihat jelas dengan melihat perubahan lebar layar dan video.

Film ini ditulis oleh Danny Bilson dan Paul De Meo. perjalanan terakhir. Kemudian, Spike Lee dan pasangan lamanya Kevin Wilmott mengambil alih dan mengubah naskahnya. Pengambilan gambarnya sendiri tidak banyak menggunakan teknik “Spikeisme” yang sering terlihat dalam karya Spike Lee. Tidak ada teknik “menghadapi orang banyak” seperti Blackkklansman (2018).”mengambang di jalan” atau tembakan dolly ganda Dengan Malcolm X (1992) dan “Framework” di Crooklyn (1994). Dalam beberapa adegan kilas balik, proporsi gambar dikurangi, dan dalam beberapa adegan penyesuaian warna (mungkin kamera) terlihat untuk mencapai suasana hati tertentu. Selain itu, ada iringan soundtrack Militerisme reflektif dan menawan Terence Blanchard dan Marvin Gaye.

Baca Juga:  Follow Me Movie Review (2021): Room Escape di Era Media Sosial

Cerita ini perlahan dibangun untuk mengungkap pengalaman ironis yang telah menciptakan karakter pemuda, Perang Vietnam dan militer Amerika kulit hitam yang tidak diakui sebagai warga negara di rumah. Persepsi ini diekspresikan dalam adegan kilas balik yang menenangkan dan mengancam melalui propaganda radio oleh seorang penyiar wanita bernama Hannah Hanoi (Van Veronica Ngo) yang mengumumkan kematian Martin Luther King Jr. Dan menyiksa mereka dengan pertanyaan mengapa Anda membela negara yang memperlakukan mereka sebagai warga negara kelas dua? Dengan kata lain, apa ukuran patriotisme sejati? Pengorbanan atau fanatisme?

Pencarian emas dan kuburan Norman selanjutnya tampak terlalu pendek dan dangkal, tetapi pada saat yang sama menunjukkan bahwa fokus Lee adalah pada karakterisasi yang lebih dalam. Paul berjuang dengan sindrom pasca-perang dan fanatisme Norman yang terlalu bersemangat. Otis, yang harus meminum OxyContin karena sakit punggung, juga menyembunyikan pistol yang diberikan Tien kepadanya. Eddie ternyata bangkrut dalam bisnisnya. Melvin sangat cocok dengan grup ini. David mencoba membentuk ikatan emosional dengan Paul.

Emas, senjata, topi MAGA

Tiga simbol dapat dilihat di sepanjang film: senjata persembunyian Otis berwarna emas dan topi merah MAGA (Make America Great Again) yang dikenakan oleh pendukung Donald Trump, Paul.

Menurut saya, emas melambangkan kebebasan. Sebuah kebebasan yang masih terkubur dan yang harus dicari dan diperoleh kembali. Pistol yang diberikan secara diam-diam melambangkan upaya terakhir (baca kekerasan) untuk melindungi diri Anda sendiri jika hal-hal tidak berjalan sesuai rencana. Topi MAGA melambangkan kekuatan untuk bertarung. Dalam hal ini, Presiden Donald Trump, “anggota KKK Gedung Putih,” kata David, yang ayahnya Paul menanggapi sebagai “pengkhianat.” Paul (Deloy Lindo) yang blak-blakan digambarkan sebagai orang yang liar, tidak toleran, dan egois. Namun berkat itu, cerita mendapat kedalaman yang diinginkan, dan Lindo patut diacungi jempol untuk akting persuasifnya di sini.

Ketika ketiga simbol ini bertemu, film berlanjut ke akhir yang dramatis. Tidak seperti film perang biasa dengan akhir hitam dan putih, penonton menghadapi kewajiban moral untuk bertindak. Tapi Lee belum siap untuk ini. Seperti dicatat dalam ulasan New York Times dengan film ini, Lee berkata, “Kekuatannya sebagai pembuat film politik selalu dalam kemampuannya untuk menghadirkan kontradiksi dalam kehidupan yang kacau. Kemampuannya lebih untuk menunjukkan jalan dalam proposisi ideologis tertentu. .”

Memang, terkadang menawarkan jalan keluar yang ideal bukanlah cara yang cerdas untuk menyelesaikan konflik dan mengurangi penderitaan. Di sisi lain, memaparkan cita-cita kita pada kekacauan terburuk dapat menyebabkan katarsis. Ini mungkin mengapa Paul menyuruh saya menghafal Mazmur ke-23 dari Alkitab sebelum dia menghilang ke dalam hutan.

Terakhir, kekuatan film ini adalah rekonsiliasi, keberanian, keberanian, dan “Tuhan adalah cinta,” kata Norman. Di sisi lain, meninggalkan sedikit kekecewaan bagi mereka yang mengharapkan film perang konvensional yang penuh bahasa kasar, sindiran politik yang tajam, pesan pemberontakan, aksi ala Rambo dan kepahlawanan.

Namun, film ini cukup memuaskan karena perang tidak selalu tentang syuting. Film ini cukup mampu menggambarkan nilai universal kemerdekaan. Kemerdekaan bukanlah tujuan akhir. Menurut pemandu salah satu Vinh (Johnny Nguyen), di mana penderitaan dan keegoisan adalah kekuatan pendorong kebebasan, “Perang tidak berakhir di sini.”

(DS)


Tampilan postingan:
219

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Di Sini Perang Tidak Pernah Berakhir – Fikrirasy.ID

Dari Situs Fikrirasy ID