15 Film Nicholas Saputra, dari AADC hingga Film Horor Filipina!

Film Nicholas Saputra – Nicholas Saputra mendadak viral karena rela antre saat proses vaksinasi. Aktor yang sering disapa ‘Nico’ ini sebenarnya digandrungi netizen Indonesia. Pelajari lebih lanjut tentang Nico melalui kompilasi Himpun dari film Nicholas Saputra!

Ada Apa Dengan Cinta (2002)

bagaimana dengan cinta?  - Wikipedia
Sumber: wikipedia.org

Mengenal Nicholas Saputra tentunya harus dimulai dengan film legendaris ini. Perannya sebagai Rangga menggairahkan banyak anak muda saat itu. Film tersebut juga berhasil membawa Nico ke ranah kesuksesan di dunia role-playing dan mengantarkannya pada karya-karya besar lainnya.

Ada Apa With Cinta (AADC) adalah kisah Cinta (Dian Sastrowardoyo), seorang gadis SMA yang selalu menghabiskan waktu bersama keempat pacarnya. Suatu hari ia bertemu dengan Ranga (Nicolas Saputra), yang iri dengan ketertarikan Cynta pada Ranga. Suatu ketika, Cinta diminta untuk memilih antara persahabatannya dan Rangga.

Biola Tanpa Tali (2003)

Biola tanpa senar - Wikipedia
Sumber: wikipedia.org

Selanjutnya adalah Stringless Biola, kisah Renjani (Ria Irawan), mantan penari balet yang harus mengubur mimpinya dan memulai hidup baru di Yogyakarta dengan membuka panti asuhan untuk seorang anak cacat bernama Ibu Sejati. Anak angkat Renjani, Dewa (Dicky Lebrianto) mengetahui bahwa dia tertarik pada balet, dan Renjani membawanya ke resital biola. Di sana, Renjani bertemu Bhisma (Nicholas Saputra) dan hubungan mereka pun dimulai.

Stringless Violin disutradarai oleh Sekar Ayu Asmara dan telah menerima berbagai penghargaan. Untuk film ini, Nicholas Saputra dinominasikan untuk Aktor Terbaik di Festival Film Indonesia 2004 bersama dengan peran Ranga di AADC.

Janji Johnny (2005)

Janji Johnny (2005) - IMDb
Sumber: imdb.com

Film komedi romantis ini menceritakan tentang Johnny (Nicolas Saputra), seorang sopir pengantar rol film yang tidak pernah terlambat mengantarkan rol film ke bioskop. Bahkan Johnny bertekad untuk memperkenalkan film rol tepat waktu. Suatu hari dia bertemu dengan seorang wanita cantik (Maria Renata) yang tidak mau mengungkapkan nama Johnny sampai dia memberikan rol film tepat waktu agar film yang dia tonton tidak berhenti di tengah.

Nicholas Saputra sekali lagi dinominasikan untuk Aktor Terbaik di Festival Film Indonesia 2005 untuk Janji Joni, dan pada tahun yang sama memenangkan MTV Indonesia Movie Award untuk Aktor Terfavorit dalam kategori tersebut.

Ki (2005)

Gi - Wikipedia
Sumber: wikipedia.org

Gie (2005) adalah salah satu film paling sukses. Salah satunya adalah official entry pertama film Indonesia di Academy Awards ke-78. Nico juga memenangkan gelar Aktor Terfavorit di MTV Indonesia Movie Awards 2005.

Baca Juga:  12 Film Romantis Thailand Sedih, Lucu, Lucu

film ini adalah biografi mesin kulit, aktivis Indonesia. Film ini ditulis oleh Soe sendiri”catatan pengunjuk rasaKemampuan memainkan peran Nicholas Saputra dalam film ini patut diacungi jempol dan menjadi salah satu top pick Fikrirasy.ID!

Selama 3 Hari Selamanya (2007)

3 Days Forever - Wikipedia, ensiklopedia gratis
Sumber: wikipedia.org

Dua sepupu, Ambar (Adinia Wirasti) dan Yusuf (Nicholas Saputra), harus menempuh perjalanan dengan mobil dari Jakarta ke Yogyakarta untuk pernikahan saudara perempuan Ambar. Jadwal perjalanan setengah hari harus diperpanjang menjadi tiga hari karena berbagai alasan. Perjalanan telah mengajari mereka beberapa hal yang akan mengubah hidup mereka.

Apakah menurut Anda jalan ceritanya ringan? Tentang perjalanan panjang yang mungkin sering Anda kunjungi. Namun, tema cinta, tekad, harapan, kematian, dan nasib membuat Anda berpikir tentang masa lalu dan masa depan Anda saat bepergian jauh bersama.

3 Doa 3 Cinta (2008)

3 Doa 3 Cinta (film) - Wikipedia bahasa Indonesia, Ensiklopedia Bebas
Sumber: wikipedia.org

3 Doa 3 Cinta menampilkan Dian Sastrowardoyo dan Nicholas Saputra sebagai protagonis. Bercerita tentang seorang santri yang jatuh cinta dengan penyanyi dangdot muda yang bercita-cita menjadi terkenal di Jakarta. Film ini juga menceritakan tentang persahabatan Huda dan Nico sebagai dua teman sekelasnya, Rihanna (Yoga Pratama) dan Shahid (Yoga Bagus).

Tema popping dalam film ini dikemas dalam Pesantren sebagai backdrop yang memberikan kesan menarik. Terorisme, pencabulan, poligami, agama, dan kenakalan remaja adalah contoh subjek yang diangkat dalam film ini.

Drupadi (2008)

Drupadi (2008) - IMDb
Sumber: imdb.com

Lagi-lagi Nico bersama Dian Sastrowardoyo dalam drama musikal pendek Drupadi. Disutradarai oleh Riri Riza, yang bekerja dengan Nico di film Gie (2005) dan 3 Days for Forever (2007), film ini berdurasi 40 menit.

Drupadi memilih salah satu cerita Mahabharata, dimana Drupadi (Dian Sastrowardoyo) adalah istri para Pandawa. Ketika Yudhistira (Dwi Sasono) kalah dalam permainan dadu dengan Korawa pada suatu malam, kehilangan semua kekayaan dan kerajaannya, ia membahayakan saudara-saudaranya, dirinya sendiri, dan akhirnya Drupadi, pelayan Korawa. Di sinilah kisah Drupadi memperjuangkan kebebasan yang hampir tidak ada sejak awal.

Kami vs Korupsi (2012)

upload.wikimedia.org/wikipedia/ms/c/c6/Kita_Ver...
Sumber: wikipedia.org

Kita vs Corruption adalah film produksi media yang dirancang untuk mendidik sekolah tentang kampanye antikorupsi. Terbagi menjadi empat film pendek, Nico memerankan Vano bersama Revalina S Termat sebagai Laras di bagian “Aku Padamu”.

Baca Juga:  "Belum ada orang lain yang bermain seperti itu." – Berita, ulasan, fitur, dan komentar dari kancah Jazz London dan seterusnya

Selain segmen “Aku Padamu”, “Rumah Perkara”, “Selamat Siang Risa!” dan “Pssttt… Jangan Katakan Apa Pun”. Tiga bagian lainnya juga menampilkan aktor-aktor hebat seperti Teuku Rifnu Wikana, Tora Sudiro dan Siska Selvi Dawsen.

Apa yang Tidak Mereka Katakan Ketika Mereka Berbicara Tentang Cinta (2013)

Apa yang tidak boleh dikatakan ketika berbicara tentang cinta - Wikipedia, ensiklopedia gratis
Sumber L wikipedia.org

Film ini bercerita tentang Edo (Nicolas Saputra), seorang dokter hantu yang tinggal di kolam terramy di halaman belakang sekolah, dan seorang wanita, Fitri (Ayushita), yang jatuh cinta. Fitri belum terlihat sejak lahir dan Edo adalah hantu tuli berusia 30 tahun. Jika Fitri bisa melihat dan Edo bisa berbicara, mereka pasti sudah jatuh cinta sejak dulu, meski cinta itu telah hilang dari kontrakan kumuh yang mereka tinggali.

Disutradarai oleh Muly Surya, film tersebut telah diputar di berbagai festival film internasional, antara lain Festival Film Internasional Rotterdam, Festival Film Internasional Busan, dan Festival Film Internasional Tokyo. Anda dapat menonton kisah mengharukan tentang keterbatasan dan kasih sayang di platform film streaming Netflix.

Cinta Wamena (2013)

Cinta Wamena - Wikipedia Bahasa Indonesia, Ensiklopedia Gratis
Sumber: wikipedia.org

Disutradarai oleh Lasja Fauzia Susatyo, filmnya HIV/alat bantu masyarakat Indonesia, khususnya orang Papua.

Ini adalah kisah tiga sahabat, Litius (Maximus Itlay), Tembi (Benyamin Lagowan), dan Martha (Madonna Marrey), yang tinggal di Wamena, Papua. Mereka punya mimpi agar bisa tetap sekolah. Mimpi ini membawa mereka ke Wamena, di mana mereka bisa bersekolah secara gratis. Namun persahabatan dan impian mereka diuji oleh gaya hidup permisif mereka dan epidemi AIDS yang menjangkiti anak muda Papua. Berawal dari Papua, pergi ke Jakarta, dan bertemu dengan seorang musisi (Nicholas Saputra), Litius menemukan kembali persahabatan yang hilang.

Ada Apa Dengan Cinta 2 (2014)

bagaimana dengan cinta?  2 - Wikipedia Bahasa Indonesia, Ensiklopedia Bebas
Sumber: wikipedia.org

Empat belas tahun setelah Ada Apa Dengan Cinta (2002), film ini melanjutkan kisah Cinta dan Rangga, keduanya dewasa. Cinta menjadi pemilik mini kafe di Jakarta. Sementara itu, di belahan bumi lain, Ranga pemilik bersama Kedai kopi. Meski keduanya berada di belahan bumi, mereka bertemu kembali di Yogyakarta karena berbagai alasan. Pertemuan itu mengubah banyak hal dalam hidup mereka. Tentang kejujuran Rangga dan keraguan Cinta tentang kehidupannya sekarang.

Ada Apa With Cinta 2 merupakan film yang paling dinanti penonton Indonesia tahun 2016 ini, mengingat betapa fenomenalnya prekuel dari 14 tahun lalu. Film yang tayang perdana di bioskop pada 28 April 2016 ini telah berkontribusi pada peningkatan wisatawan ke Yogyakarta dan Magerlang, tempat syuting film tersebut, antara lain Gereja Ayam, Puntuk Setumbu, Kopi Celie, dan Butik Greenhost. hotel.

Baca Juga:  Top 10 Film Horor Korea Menakutkan dan Menakutkan

Pertukaran (2016)

Interchange (2016) - IMDb
Sumber: imdb.com

Nicholas Saputra telah muncul dalam film-film Indonesia maupun film-film dari negara tetangga. Dalam film ini, ia juga bersaing dengan aktris Indonesia Frisia Nasuthan.

Pertukaran genre supernatural dan cerita menegangkanDi mana seorang fotografer forensik yang menyelidiki pembunuhan terlibat dalam dunia misterius dan makhluk misterius.

Aruna dan lidahnya (2018)

Aruna & His Tongue (film) - Wikipedia Bahasa Indonesia, Ensiklopedia Gratis
Sumber: wikipedia.org

Film ini mengikuti perjalanan Aruna (Dian Sastrowardoyo) yang bertugas menyelidiki kasus flu burung di berbagai wilayah Indonesia. Bersama dua sahabat kulinernya, Bono (Nicholas Saputra) dan Nadezhda (Hannah Al Rasyid), mereka berkunjung ke Surabaya, Pamekasan, Pontianak, dan Singkawang untuk mengusut kasus flu burung dan wisata kuliner.

Nico lagi-lagi beradu akting dengan Dian Sastrowardoyo. Tapi di film ‘Aruna’ dan ‘Ridanya’, kamu mengambil peran dengan nuansa berbeda, dan kamu selalu merasa lapar!

Motel Akasia (2019)

Motel Acacia (2019) - IMDb
Sumber: imdb.com

Motel Acacia adalah film bergenre horor. Film ini bercerita tentang seorang pemuda Filipina yang mewarisi Motel Acacia dari ayah diktatornya. Dia juga ditugaskan untuk memberantas imigran dari pemerintah.

Nicholas Saputra memerankan Don di Motel Acacia (2019). Di sini, Nico juga ikut membintangi aktor Filipina JC Santos dan Agot Isidro. Penasaran dengan kelakuan Nico di sini? Anda dapat menontonnya di platform film streaming Amazon.

Alam Semesta (2020)

Alam Semesta (2018)
Sumber: imdb.com

Nico tidak hanya memiliki peran, tetapi juga sejarah sebagai pembuat film. Dalam film dokumenter Semesta, Nicholas Saputra memproduksi film ini sebagai bentuk kegiatan sebagai aktivis lingkungan di sebuah organisasi non-pemerintah. Film berdurasi 90 menit ini menampilkan 7 karakter utama dan keindahan alam mereka dari berbagai daerah di Indonesia antara lain Yogyakarta, Jakarta, Bali, Kalimantan, Flores, dan Papua.

Itulah daftar film karya Nicholas Saputra yang kami rekomendasikan. Setelah melihat karyanya, Anda akan kagum dengan kemampuan aktingnya. Karya apa yang paling eye-catching sambil menunggu karya baru Nico yang saat ini sedang dalam proses produksi?

Terimakasih Ya sudah membaca artikel 15 Film Nicholas Saputra, dari AADC hingga Film Horor Filipina!

Dari Situs Fikrirasy ID