Review Film Suka Balas Dendam, Nostalgia Harus Bayar Penuh (2021)

film Seperti balas dendam, kerinduan harus terbayar lunas. atau disebut juga Balas dendam adalah milikku, semua uang tunai lainnya Merupakan adaptasi dari novel berjudul sama karya Eka Kurniawan. Berdasarkan kisah cinta dan seks tabu, film ini liar apa adanya, namun menawan sampai akhir.

Film ini bercerita tentang Ajo Kawir (Marthino Lio), yang menderita disfungsi ereksi, tidak bisa ‘bangun’ setelah diduga diperkosa sekali. Marah pada penyakitnya, ia menemukan jalan keluar dengan berjuang untuk membuktikan kejantanannya.

Lady Cheryl dan Martino Rio
Via Palari Films

Dia bertemu dengan pengawal wanita, Ladya Cheryl, yang telah dia kalahkan. Setelah pertarungan mereka berakhir, keduanya tertarik satu sama lain. Satu-satunya wanita yang mengakui kekurangannya.

Meski demikian, Iteung tetap tidak puas hingga akhirnya berhubungan dengan sahabat lamanya Budi (Reza Rahadian) hingga ia hamil. Setelah mengetahui hal ini, Azo meninggalkan kelas dua dan menjadi seorang pembunuh dan dipenjara.

nostalgia 90an

hadiah edwin seperti balas dendam, selain novel, ini adalah karya unik yang menggabungkan nostalgia 90-an, narasi tentang maskulinitas dan seksualitas yang masih tabu di Indonesia, dan kisah romansa yang tidak konvensional.

Reza Lahadian dan Lady Sheryl
Via Palari Films

Plot dibangun bolak-balik dengan kecepatan tinggi. Berfokus pada kisah Ajo Kawir dengan disfungsi ereksi adalah poin penting yang memimpin cerita. Sampai kemudian dalam cerita kilas balik mengungkapkan apa yang menyebabkan masalah.

Cerita bergerak dinamis. Terkadang terasa cepat untuk membagi waktu dan terlibat dalam perkelahian yang mengasyikkan, tetapi terkadang lambat untuk menyampaikan emosi dan membutuhkan monolog yang panjang untuk menggerakkan cerita.

Ia menggunakan palet kuning khas film-film lama, erat kaitannya dengan film-film Rhoma Irama atau Barry Prima. Edwin tahu kapan harus memutar musik latar, atau membiarkan adegan kosong hanya dengan Fikrirasy.ID korek api dan langkah kaki. sangat antik.

Martino Rio dan Lady Cheryl
Via Palari Films

Terima kasih kepada seluruh pemeran film ini, terutama Marthino Lio dan Ladya Cheryl untuk semua adegan pertempuran yang terasa nyata. Anda dapat melakukannya tanpa aksi ganda. Khususnya, dalam pertarungan antara Ajo dan Kelas Dua, Ajo menghancurkan Kelas Dua dengan kerikil.

Kritik Maskulinitas Beracun

Seperti balas dendam, kerinduan harus terbayar lunas. Terkenal sejak Eka menerbitkan novel dengan judul yang sama pada tahun 2014. Premis, subjek kontroversial, dan penceritaan yang jujur ​​menjadi daya tarik utama novel ini.

Reza Rahardian Budi, Lady Cheryl seperti dendam, rindu harus dibalas
Via Palari Films

Edwin, tidak jauh berbeda dengan novel-novelnya, membawa ‘primitif’ dan apa adanya ke layar lebar. Ditampilkan dengan indah, termasuk elemen politik, budaya dan sosial dari tahun 90-an, itu akan membuat Anda terpana selama hampir dua jam waktu berjalan.

Perhatian terhadap detail terpuji. Sedan klasik Honda Civic ‘Deodeok-Duk Motorbike’ tak lupa menyapa di radio lagu daeng-daeng dari radio tape. dan kapan lagunya? mawar merah Bermain di Festival Film Locarno di Swiss?

Baca Juga:  Ulasan Indiana Jones dan Perang Salib Terakhir

Film ini mengkritik dan menghancurkan standar maskulinitas, tetapi bagaimana jika pria tidak lagi bersenang-senang? Trauma apa yang ditimbulkannya? Lalu bagaimana dengan cinta?

Film seperti balas dendam, rindu harus dibalas
Via Palari Films

Di era itu, seorang pria harus pandai berkelahi, dan dia harus kuat di tempat tidur. Maskulinitas Azo ternoda oleh masalah seksual yang disebabkan oleh trauma masa kecil. Hal itu membuatnya merasa minder dan kurang “maskulin”, sehingga pertarungan berikut adalah jalan keluarnya.

Sampai dia bertemu dengan seorang wanita tangguh yang membuktikan bahwa wanita tidak lemah, dan Lee Eung, seorang wanita tangguh hanya di ‘dapur, well, bed’. Keduanya saling melengkapi dalam kisah aksi romantis yang penuh dengan pesan emosional.

kikuk tapi menarik

Segala sesuatu mulai dari romansa, trauma, balas dendam, dan nostalgia terjalin. Terkadang terlihat berantakan dan berlalu dengan cepat, tetapi masih ada adegan menarik untuk diikuti. Akankah kisah mereka berakhir sedih atau bahagia? Mungkin terserah penonton untuk memutuskan.

Film seperti balas dendam, rindu harus dibalas
Via Palari Films

Tidak perlu membaca novel untuk menikmati film ini. Narasi yang hidup ditekankan oleh pendekatan bercerita yang sesuai dengan latarnya. Ini juga dipercantik dalam hal dukungan: warna, lagu, latar belakang, dan interaksi antar pemain.

sedikit kuis, seperti balas dendam Ini bisa menjadi satu-satunya film Indonesia baru yang memiliki pekerjaan unik “Pawangbi” yang diperbaiki di akhir credit roll. Cukup lucu mengingat film ini tidak memiliki post-credit yang diharapkan.

film Seperti balas dendam, kerinduan harus terbayar lunas. Bagaikan ungkapan di balik truk antar kota yang bercerita di area yang terbatas, namun memiliki makna yang dalam bagi pembacanya.

Marthino Lio sebagai Ajo Kawir dan Ladya Cheryl sebagai Iteung
Via Palari Films

Film ini menyuguhkan kisah romansa ala aksi yang diselimuti nostalgia dan balas dendam. Hubungan manusia yang hidup, realistis dan berapi-api, seperti balas dendam Salah satu film Indonesia yang paling provokatif namun menawan.

Genre: Aksi, Romantis

Sutradara: Edwin

Pengarang : Edwin, Eka Kurniawan

Gibbs: Martino Rio, Nyonya Sheryl, Reza Lahadian

Rekomendasi Film

8/10

Ringkasan

Film ini menyuguhkan kisah romansa ala aksi yang diselimuti nostalgia dan balas dendam. Hubungan manusia yang hidup, realistis dan berapi-api, seperti balas dendam Salah satu film Indonesia yang paling provokatif namun menawan.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Review Film Suka Balas Dendam, Nostalgia Harus Bayar Penuh (2021)

Dari Situs Fikrirasy ID