Perspektif Baru tentang Rasisme di Amerika – Fikrirasy.ID

Amerika Serikat, sebuah ‘negara adidaya’, terjerumus ke dalam kekacauan internal atas isu diskriminasi rasial. Dua orang Afrika-Amerika, George Floyd dan Jacob Blake, yang tewas secara menyedihkan di tangan seorang polisi kulit putih, langsung menyulut kemarahan warga kulit hitam Amerika. Menghangatnya isu rasisme terlihat dalam gerakan Masalah Kehidupan Hitam atau hashtag #materi hidup hitam, sekarang bergema di seluruh dunia. Gerakan tersebut muncul kembali untuk memperjuangkan keadilan dan kesetaraan bagi kelompok kulit hitam (Afrika-Amerika) dan kulit putih. Keadilan dan kesetaraan, terutama dalam hal hukum.

Isu rasisme di Amerika Serikat dan di dunia sering diangkat melalui film. 12 Tahun Budak (2013), Detroit (2017), atau Bantuan (2011) Berikut adalah beberapa contoh film tentang rasisme di Amerika. Namun ketiga film tersebut sepertinya masih membahas rasisme dari sudut pandang yang sama. Orang kulit hitam Amerika mempertahankan pola pikir bahwa mereka selalu berada di pihak korban. Selalu ditindas oleh orang kulit putih. Karena itu, orang kulit putih selalu harus berjuang dan berjuang.

paman tom (2020) Berbeda dengan film-film sebelumnya. Film dokumenter ini menyajikan berbagai pandangan dan perspektif para tokoh tentang rasisme di Amerika Serikat. Disutradarai oleh Justin Malone, film ini berusaha mengeksplorasi isu rasisme di Amerika Serikat dari perspektif baru dan menyajikan gambaran umum. Cara berpikir baru ini ternyata tidak populer dan bahkan mendapat banyak tentangan dari orang kulit hitam Amerika. Orang-orang dengan perspektif baru ini sebenarnya diejek untuk istilah tersebut. “Paman Tom”.

Asal usul ‘Paman Tom’

Karakter film, Chad O. Jackson, dimulai dengan menjelaskan arti dari istilah Paman Tom. “Setiap kali seseorang menyebut Paman Tom, yang ingin mereka katakan adalah Anda tidak menyukai orang kulit hitam dan Anda melihat semua orang kulit hitam sebagai sampah. rakyat. Anda mencoba untuk diakui di antara orang kulit putih. Jadi saya ingin menyebut Anda kata yang menghina ini. Untuk mengingatkan Anda di mana Anda berada dan untuk mengingatkan Anda bahwa Anda tidak akan pernah diterima oleh orang kulit putih. Anda akan selalu menjadi nigga hitam “, kata Jackson.

Kalimat di atas menjelaskan secara singkat apa arti istilah “Uncle Tom” di Amerika Serikat. Istilah ini terutama digunakan oleh orang kulit hitam Amerika dari minoritas kulit hitam yang dianggap pro-kulit putih. Mereka dianggap “pengkhianat” karena menganggap diri mereka setara atau ingin hidup seperti kebanyakan orang kulit putih.

Untuk menelusurinya, istilah Paman Tom berasal dari novel Harriet Beecher Stowe tahun 1852 Uncle Tom’s Cabin. Itu adalah novel terlaris abad ke-19. Novel ini tentang perbudakan dan perjuangan untuk kebebasan di Amerika.

Salah satu protagonis novel ini adalah Paman Tom. Dia memimpikan kehidupan yang lebih baik. Pindah dari satu tuan ke tuan lainnya, Paman Tom ingin kembali ke tanah milik tuan kulit putihnya, Tuan Shelby, yang sangat menghormati hak-hak budak. Dalam cerita, Paman Tom dijual sebagai budak oleh Tuan Ligri yang kejam. Tapi keluarga Shelby dan Chloe (istri Tom) berjuang untuk mendapatkan Paman Tom kembali.

Akhir yang tragis terjadi ketika George Shelby (putra Shelbys) tiba di perkebunan Legree untuk menjemput Paman Tom. Tapi sudah terlambat karena Paman Tom sudah sekarat dan akhirnya meninggal. Paman Tom memerintahkan George untuk tidak memberi tahu istrinya tentang kematiannya. Setelah kejadian itu, George memutuskan untuk membebaskan semua budak di pertanian Tuan Ligri. Dia juga mengajarkan bagaimana memerangi perbudakan.

Kedekatan keluarga Shelby (putih) dan Paman Tom (hitam) menanamkan gagasan bahwa dia adalah pengkhianat ras Hitam. Dia diyakini telah lupa bahwa budak kulit hitam dilahirkan di tangan kulit putih. Aneh karena mereka ingin mengabadikan anggapan lama bahwa kulit hitam dan kulit putih berbeda dan tidak setara, meskipun banyak tuntutan orang kulit hitam Amerika untuk keadilan dan kesetaraan. Orang kulit hitam selalu ditindas oleh orang kulit putih.

persepsi yang salah

Istilah Paman Tom mengacu pada minoritas di dalam minoritas. Orang kulit hitam yang mengetahui bahwa dia adalah warga negara Amerika Serikat dengan hak dan kewajiban yang sama dengan orang kulit putih sebenarnya dianggap pro-kulit putih. Ketika orang kulit hitam berjuang untuk diterima di masyarakat kulit putih, mereka dipandang sebagai pengkhianat.

“Mereka percaya bahwa jika seorang pria kulit hitam memperjuangkan haknya, dia menjualnya (kepada orang kulit putih). Mereka adalah Paman Tom. Orang yang otaknya dicuci oleh orang kulit putih,” Dalam film tersebut, Jesse Lee Peterson mengatakan: Bahkan, terpilihnya Barack Obama (terlepas dari afiliasi partainya) menjadi Presiden AS dua periode dipandang oleh kelompok Paman Tom sebagai mimpi yang menjadi kenyataan. Mimpi inilah yang selalu diimpikan oleh aktivis hak-hak sipil Martin Luther King Jr. Itu untuk menjadi presiden Amerika kulit hitam.

Sayangnya, minoritas Afrika-Amerika telah terpecah antara Paman Tom dan Paman Anti-Tom. Penentang Paman Tom cenderung menuduh kulit putih menyebabkan semua masalah. Misalnya, jika Anda gagal memilih pekerjaan, Anda mengira itu karena orang kulit putih memiliki hak istimewa dalam proses seleksi. Jadi ketika mereka gagal, mereka tidak mau kembali dan menyalahkan semuanya pada orang kulit putih.

Disebut Paman Tom, beberapa karakter dalam film menyadari bahwa orang kulit hitam Amerika telah hidup dan dibesarkan dengan cara berpikir yang salah. Pola pikir ini ditanamkan dalam diri kita sejak lahir. Ini adalah gagasan yang keliru bahwa karena Anda berkulit hitam sejak lahir, Anda pasti akan menghadapi ketidakadilan bahkan jika Anda memiliki potensi atau kemampuan.

“Saya tumbuh dengan mengajar tentang kesengsaraan menjadi striker kulit hitam. Bahwa negara ini memperlakukan orang kulit hitam tidak adil. Dan saya tidak akan bisa berbuat apa-apa karena saya berkulit hitam.”, kata Chad O. Jackson. Dia juga menambahkan bahwa anak-anak kulit hitam diajari untuk tidak percaya diri. Brandon Tatum menambahkan bahwa itu telah menjadi semacam ideologi baru. “Kami percaya ini karena secara tidak sadar diresapi dengan ideologi ini”, dia berkata

Baca Juga:  9 Film Horor Jepang Terbaik yang Akan Memberi Anda Mimpi Buruk

Kesalahpahaman (ideologi) ini dimaksudkan untuk dikoreksi oleh kelompok berlabel Paman Tom. Orang kulit hitam telah hidup dalam ketakutan akan negara dan ketakutan terhadap lingkungan. “Ini adalah kanker yang mengganggu hati semua orang kulit hitam Amerika.” kata Candice Owens. Akibatnya, orang kulit hitam Amerika hidup dengan pikiran negatif tentang orang kulit putih.

Kesalahpahaman ini akhirnya menyebabkan orang kulit hitam Amerika mengabaikan pentingnya pendidikan. Tampaknya kita telah jatuh ke dalam perangkap pemikiran bahwa bahkan pendidikan adalah buang-buang waktu karena orang kulit putih selalu mendapat manfaat dari masyarakat Amerika. Di sisi lain, bagi kelompok Paman Tom, pendidikan justru dipandang sebagai kunci keberhasilan individu. Kemajuan tidak ditentukan oleh warna kulit. Sebagai akibat dari pengabaian pendidikan, orang Afrika-Amerika sering diidentikkan dengan: rapper, pengedar narkoba, dan berbagai stereotipe negatif lainnya.

Demokrat vs Republik

Kesalahpahaman tentang rasisme di Amerika dan kurangnya pendidikan, terutama di kalangan kulit hitam Amerika, telah membuat rasisme dipolitisasi. Warna kulit menjadi “rawa” dalam perdebatan politik Amerika. Untuk tujuan ini, Demokrat selalu dianggap sebagai teman kulit hitam karena mereka selalu memperjuangkan hak-hak kulit hitam. Partai Republik, di sisi lain, dianggap sebagai partai kulit putih. Partai Republik secara otomatis menjadi “musuh” orang kulit hitam Amerika. Mereka selalu digambarkan mendahulukan kepentingan warga kulit putih, sehingga harus melawan.

Almarhum Demokrat John F. Kennedy (JFK) adalah seorang Demokrat dan dianggap sebagai presiden AS yang menghargai hak-hak warga kulit hitam. JFK berjuang keras untuk membujuk anggota Kongres AS (Demokrat dan Senat) untuk meratifikasinya. hukum hak sipil di Amerika. Kennedy mendapat tempat di hati warga kulit hitam karena ia mengungkapkan simpati dan dukungannya ketika Martin Luther King Jr. memanggil Coretta Scott King (istri Martin Luther King Jr.) dan memasukkannya ke penjara.

Keyakinan orang kulit hitam Amerika bahwa mereka milik Demokrat telah menguat sejak tahun 1960-an. 1964, hukum hak sipil Itu didukung oleh Presiden Lyndon Johnson. Disetujui oleh Presiden Lyndon B. Johnson pada tahun 1965 Undang-undang Hak Fikrirasy.ID. Pengesahan kedua RUU (UU) tersebut membuat orang kulit hitam semakin “jatuh cinta” dengan Demokrat. dua aturan aku mempunyai impianMartin Luther King Jr. menjadi kenyataan. Undang-undang tersebut berisi harapan akan kesempatan yang sama, kewarganegaraan yang sama, dan peluang bagi orang kulit hitam Amerika dalam ekonomi yang sama.

Seperti yang diusulkan dan disetujui oleh Demokrat, banyak yang mengabaikan peran anggota parlemen Republik dalam meratifikasi kedua RUU tersebut. “Senator Republik yang dipimpin oleh Everett Dirksen yang membuat Undang-Undang Hak Sipil disahkan dan membantu mengesahkannya.” Kolonel Alan B. West berkata.

Kemudian Larry Elder menambahkan: “Orang kulit hitam belajar untuk berpikir bahwa Demokrat selalu menjadi pendukung ketika ada perjuangan untuk hak-hak sipil dan keadilan rasial, tetapi Partai Republik tidak peduli.” Ide ini diturunkan dari generasi ke generasi, dan kita telah melupakan para Republikan seperti Abraham Lincoln dan William Taft, atau anggota Kongres dari Partai Republik yang memperjuangkan hak-hak sipil. Mereka juga sepertinya sudah melupakannya. hukum jim gagak Bahkan, didukung oleh Demokrat.

Dia juga melihat keberadaan kelompok supremasi kulit putih, Kluklux Klan (KKK), sebagai sarana untuk menekan orang kulit hitam Amerika agar memilih Partai Demokrat. Orang kulit hitam Amerika harus memilih dalam pemilihan untuk Demokrat. Karena jika tidak, anak-anak mereka akan dibunuh oleh KKK. Hal ini berlanjut hingga hari ini, dengan perbedaan bahwa mereka yang saat ini tidak memilih Demokrat adalah korban dari Partai Republik.

Baru-baru ini, incumbent Donald J. Trump yang kembali mencalonkan diri dalam pemilihan presiden (pilpres) AS 2020, kembali terkait isu rasisme. Sebagai seorang Republikan, Trump selalu menentang orang kulit hitam. Demokrat, yang kalah dari Trump dalam pemilihan presiden terakhir, mengajukan pertanyaan lagi. Apalagi di tengah membanjirnya hashtag #materi hidup hitam Bahkan kisruh domestik akibat diskriminasi rasial, Partai Demokrat tampaknya melihat momentum untuk mengalahkan Trump di game kedua. Orang kulit hitam Amerika, yang cenderung membenci orang kulit putih dan Republik, tampaknya tidak menyadari bahwa mereka digunakan untuk tujuan politik.

Uncle Tom sebagai film dokumenter sebenarnya menawarkan perspektif baru tentang isu rasisme di Amerika. Karakter dalam film ini cenderung terlihat seperti pendukung Partai Republik. Tapi mereka bukan pembenci Partai Republik. Ide dan pendapat mereka, yang tampaknya sejalan dengan Partai Republik, sebenarnya mendorong orang kulit hitam Amerika untuk berpikir lebih kritis tentang masalah rasisme. Ini adalah ajakan untuk mengenali, mengetahui, dan memahami rasisme di Amerika secara lebih kompleks dan objektif.

(bawang hijau)


Tampilan postingan:
313

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Perspektif Baru tentang Rasisme di Amerika – Fikrirasy.ID

Dari Situs Fikrirasy ID