SDP Laurentina Sisters Mengakhiri Perdagangan Manusia

di momen natal ini tendang andy Umumkan episode berjudul Jalan Tenang Menuju Tuhan. Salah satu bintang tamu episode malam ini adalah Sister Laurentina, atau sering disapa Cargo Sister.

Panggilan ini diberikan karena dedikasi saya selama empat tahun terakhir untuk memulangkan jenazah TKI asal NTT (Nusa Tenggara Timur) di dalam dan luar negeri. Jenazah yang dibawa bersama rekannya diambil dari ruang kargo Bandara El Tari Coupang NTT sebelum diserahkan dan diserahkan kepada keluarga korban.

Sejak tahun 2016, Suster Lauren telah ditunjuk oleh Kementerian Penyelenggaraan Ilahi (PI) sebagai Koordinator Anti-Trafiking NTT untuk mendampingi jenazah korban trafficking dan TKI asal NTT setelah menjadi relawan di Shelter Apus Bambu. Masalah dokumentasi.

“Awalnya saya diberi tugas berikut dari sidang. Anti-perdagangan orang Ternyata banyak kasus di Kupang, begitu juga saat saya sampai di Kupang. perdagangan manusia siapa yang mati Dan karena Cargo memiliki banyak identitas tidak jelas, non prosedural, ada jenazah yang tidak diketahui alamatnya, dan ada jenazah yang ditelantarkan berulang kali,” ujarnya kepada Andy Noya.

Lahir 51 tahun lalu di Teman Istana, seorang perawat sudah lama tertarik dengan isu perdagangan manusia. Ia melihat banyak warga yang menjadi korban perdagangan manusia karena tekanan ekonomi untuk mencari pekerjaan di luar negeri.

“Yang saya katakan tadi adalah pendidikan, cara berimigrasi yang benar, cara mencari pekerjaan yang tepat, dan cara agar tidak mudah tertipu. Kalau ada masalah hubungi orang yang bisa dipercaya. Kalau mau kerja, minimal walikota. tahu. mau,” jelasnya.

Pemahamannya tentang perdagangan manusia diasah pada tahun 2012 dengan menghadiri briefing di Komite Penanggulangan Perdagangan Manusia di Malino, Sulawesi Selatan. Setelah itu, pada tahun 2014, ia melanjutkan kuliah S1 dengan mengambil jurusan pekerjaan sosial di Universitas Widuri Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (STISIP) Jakarta Selatan.

Baca Juga:  Jaksa mengatakan pemerkosa Santriwati juga menyalahgunakan subsidi sosial

keragaman keluarga

Perjalanan iman Suster Lauren terasah sejak usia dini. Ia dilahirkan dalam keluarga yang berbeda keyakinan. Ayahnya mengizinkan anak-anaknya untuk memilih agama mereka.

“Saya lahir dari orang tua saya. Bersatu dalam perbedaan, ibu beragama Islam. Saya tidak ingin agama apa pun dilepaskan selama itu diterapkan dengan benar. Kemudian ada beberapa agama di rumah. Saya delapan bersaudara, empat agama, Islam, Budha, Protestan, dan Katolik,” kata anak ketujuh dari delapan bersaudara.

Baru pada tahun kedua sekolah menengah saya dibaptis atau dibaptis melalui pengalaman di SD Temang Keraton di Jawa Tengah, tempat saya mengajar ajaran Katolik. “Saya tertarik dengan agama Katolik karena saya bersekolah di sekolah dasar di sekolah dasar Katolik. Lagi pula, saya mandi di tahun kedua sekolah menengah saya, ”kenangnya.

Setelah lulus SMP, ia bekerja di panti jompo bernama Panti Wreda Karitas yang terletak di Desa Cibeber, Kecamatan Cimahi Selatan, Bandung. Di sini ia mengaku telah memiliki pengalaman iman.

“Saya punya dua orang yang saya cintai (penghuni panti asuhan), satu nenek dari Malang, dan dia tunawisma, tetapi keluarganya mencarinya tetapi tidak menemukannya. Satu lagi, dia dari Cimahi.” dijelaskan.

Setelah kedua neneknya meninggal, ia memulai pendidikan susternya di Solo, Jawa Tengah. Hatinya aktif di gereja dan memutuskan untuk menjadi biarawati, mengunjungi vihara di kota Temangung, melihat biksu tua, dan banyak yang meninggal.

Dia berkata, “Hati saya memberi tahu saya siapa yang akan menggantikan saya nanti, dan itu adalah awal dan panggilan saya. “Saya ingin seperti mereka yang hidup damai dengan Tuhan,” katanya.

Pada tahun 2010, Suster Lauren ditugaskan ke kota Mauve NTT. Di sana, ketika saya pertama kali ditugaskan ke NTT, saya meminta Suster Lauren dari Jaringan Aktivis Kemanusiaan di Jakarta untuk membantu memulangkan jenazah korban trafficking dari Desa Tuamau di wilayah Maubesi. Sejak itu, ia mulai bekerja untuk memerangi perdagangan manusia.

Baca Juga:  Biped mengadopsi radar otomotif untuk membuat panduan buta.

Kuliah berlangsung pada malam hari dan pada siang hari Anda dapat menjadi relawan dengan Human Friendship dan Apus Bamboo Shelter. Menurut Suster Lauren, risiko perdagangan manusia menjadi semakin umum di daerah termasuk Nusa Tenggara Timur (NTT). Dalam beberapa tahun terakhir, NTT juga menduduki peringkat pertama dalam menanyakan dari mana asal korban kejahatan perdagangan manusia.

“Trafiking sudah lama ada di NTT. NTT memiliki semangat merantau yang sangat tinggi. Kemudian mereka kekurangan infrastruktur dan mencari pekerjaan di tempat lain.”

Suster Lauren mengatakan kasus perdagangan manusia tidak hanya terjadi pada orang-orang usia subur, tetapi juga pada anak di bawah umur. Perdagangan orang disebabkan oleh beberapa faktor.

“Mereka juga butuh pekerjaan. Mereka ingin mencari pekerjaan setelah itu, tetapi mereka sering tidak tahu apakah itu resmi atau tidak. Makanya banyak mafia perdagangan orang datang ke kota untuk mencari calon pekerja, dan mereka bodoh. dan meyakinkan,” katanya. Kakak Lauren.

Ia juga mengatakan bahwa banyak orang yang terjebak dengan janji mafia perdagangan manusia untuk mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang bagus.

Dalam episode Natal yang spesial ini, Suster Lauren berpesan bahwa Natal adalah kehadiran kita dalam keluarga dan komunitas kita, dan kehadiran Tuhan sendiri di dunia untuk membawa kedamaian dan kemakmuran. Dia juga menginginkan kehadiran pemerintah untuk melindungi pekerja migran dan memberikan keamanan.

Juga, dalam spesial Natal ini tendang andy Paduan Fikrirasy.ID dan Orkes Pemuda Tarakanita, orkestra dan paduan Fikrirasy.ID Sekolah Tarakanita Tangerang, juga berpartisipasi. Selain meraih berbagai prestasi, Tarakanita juga aktif melakukan kegiatan sosial berupa konser atau gerakan amal.

Christina Ika Maheni, pelatih PSM Tarakanita, mengatakan: “Sebagai referensi, SMP Tarakanita Gading Serpong mengadakan konser amal setahun sekali untuk mengumpulkan uang untuk panti asuhan, teman dan tempat-tempat yang membutuhkan. “Tahun ini untuk Semeru,” dia berkata.

Baca Juga:  Suzuki dan Hyundai kembali ke Inlive IIMS




Terimakasih Ya sudah membaca artikel SDP Laurentina Sisters Mengakhiri Perdagangan Manusia

Dari Situs Fikrirasy ID