Harga minyak turun di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga AS

Jika inflasi tidak membaik dengan cepat, The Fed mungkin harus menaikkan suku bunga empat kali pada tahun 2022.

NEW YORK (Antara) – Harga minyak mentah di New York Mercantile Exchange ditutup sedikit melemah pada Kamis (Jumat pagi, WIB) karena investor mengambil untung setelah dua hari menguat di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga AS yang agresif.

West Texas Intermediate (WTI) berjangka AS naik 5,6% selama dua hari terakhir, turun 52 sen, atau 0,6%, menjadi $82,12 per barel.

Sementara itu, Brent berjangka naik 4,7% pada hari Selasa dan Rabu, turun 20 sen, atau 0,2%, menjadi $84,47 per barel.

Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan pada hari Kamis bahwa Fed mungkin harus menaikkan suku bunga empat kali pada tahun 2022 jika inflasi tidak membaik dengan cepat.

Dia juga menambahkan bahwa The Fed harus bertindak lebih cepat dari yang diharapkan karena inflasi tetap tinggi dalam jangka panjang.

Baca juga: Harga minyak naik karena pasokan yang ketat, Brent ditutup ke $84 per barel.

“Data inflasi harga produsen AS seperti bulan lalu dapat memberi tekanan pada The Fed untuk mengekang ekonomi,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital Management.

Dia menjelaskan, harga minyak secara umum bergerak berbanding terbalik dengan dolar AS. tas hijau Semakin kuat produknya, semakin mahal harganya.

Menurut Kilduff, meningkatnya klaim pengangguran awal di AS dapat melemahkan permintaan bahan bakar minyak.

Beberapa investor melihat lebih dekat data dari Administrasi Informasi Energi AS (EIA) pada hari Rabu, mengungkapkan bahwa persediaan minyak mentah turun lebih dari yang diharapkan sebagai akibat dari pandemi virus omicron. Dalam minggu hingga 7 Januari, persediaan bensin meningkat sebesar 8 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 2,4 juta barel.

Baca Juga:  Jalan penghubung Mamasa dan Polewali Mandar, tertimbun longsor

Baca juga: Persediaan AS Menurun dan Dolar Melemah Mendorong Harga Minyak

“Faktanya, laporan mingguan EIA turun 4,8 juta barel dalam total persediaan minyak mentah, tetapi kurang dari perkiraan utama karena mengimbangi semua peningkatan persediaan minyak olahan,” kata seorang analis Citibank.

Bank menambahkan bahwa penurunan persediaan minyak mentah “mungkin terkait dengan masalah pajak akhir tahun atas persediaan minyak di Texas dan Louisiana.”

Namun, kerugian dibatasi oleh spekulasi bahwa Omicron tidak cukup parah untuk menghambat pemulihan permintaan global dan cuaca dingin di Amerika Utara.

Beberapa analis memperkirakan harga minyak akan terus naik, dengan kapasitas produksi yang kecil dan investasi yang terbatas mendorong harga minyak di atas US$90 per barel atau bahkan di atas US$100 per barel. JP Morgan memperkirakan harga minyak akan naik menjadi $125 per barel tahun ini.

Minyak Mentah AS berjangka Februari 2023 diperdagangkan lebih dari $9 dari pengiriman Februari Minyak Mentah AS berjangka. jenuh beli Ini adalah pertama kalinya sejak November 2021.

Baca lebih lanjut: Selera risiko dan kekurangan pasokan OPEC mendorong harga minyak di Asia

Diterjemahkan oleh: Loyke Shina
Editor: Risbiani Fardaniah
HAK CIPTA © ANTARA 2022

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Harga minyak turun di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga AS

Dari Situs Fikrirasy ID