Pembentukan ERM dan langkah-langkah pencegahan untuk mengurangi risiko bisnis

Organisasi perusahaan modern menghadapi banyak risiko yang dapat memengaruhi efisiensi dan kepatuhan operasional. Kesadaran saja tidak cukup untuk tetap berada di depan risiko ini. Anda perlu menemukan cara untuk mengelola, mengurangi, mengakomodasi, atau mentransfer risiko ini. Di sinilah Enterprise Risk Management (ERM) masuk. Ini membantu menjaga keamanan organisasi Anda dengan mengelola, meminimalkan, dan dalam beberapa kasus menghilangkan risiko.

Ada beberapa jenis risiko, seperti risiko operasional, risiko keuangan, atau risiko strategis. Lainnya, termasuk risiko reputasi, peraturan, atau keamanan siber.

Apa itu ERM?

Enterprise Risk Management (ERM) adalah proses mengidentifikasi dan secara sistematis menangani peristiwa potensial yang mewakili risiko untuk mencapai tujuan strategis atau peluang untuk mendapatkan keunggulan kompetitif.

Risiko PGWC adalah elemen penting dari manajemen strategis organisasi mana pun dan harus dimasukkan ke dalam aktivitas bisnisnya yang berkelanjutan. Dua kerangka kerja yang banyak direferensikan adalah: Komite Organisasi Sponsor Komite Treadway COSO ‘ERM – Kerangka Integrasi’; Panduan yang dikembangkan oleh Airmic dan Institut Manajemen Risiko IRM – ‘Pendekatan Terstruktur untuk Persyaratan ERM dan ISO 31000’.

Elemen fundamental ERM adalah penilaian risiko signifikan dan penerapan respons risiko yang tepat. Respons risiko meliputi: penghindaran atau penghentian risiko; Pengalihan atau pembagian risiko melalui asuransi, usaha patungan atau pengaturan lainnya Mengurangi atau memitigasi risiko melalui prosedur pengendalian internal atau kegiatan pencegahan risiko lainnya.

Konsep ERM penting lainnya termasuk filosofi risiko atau strategi risiko, budaya risiko, dan selera risiko. Ini adalah ekspresi dari sikap organisasi terhadap risiko dan sejauh mana organisasi bersedia mengambil risiko. Ini adalah elemen penting dari tanggung jawab tata kelola.

Tanggung jawab manajemen mencakup dokumentasi, pelatihan, pemantauan dan pelaporan risiko, dan aktivitas manajemen risiko arsitektur atau infrastruktur risiko, prosedur atau protokol manajemen risiko.

ERM mengambil pendekatan holistik dan membutuhkan pengambilan keputusan tingkat manajemen yang mungkin tidak masuk akal untuk unit bisnis atau divisi individu. Jadi, alih-alih setiap unit bisnis yang bertanggung jawab untuk mengelola risikonya sendiri, pengawasan di seluruh perusahaan lebih diutamakan. Misalnya, jika seorang manajer risiko di bank investasi mengetahui bahwa dua meja perdagangan yang terletak di area perusahaan yang berbeda terkena risiko yang sama dengan risiko yang sama, mereka dapat memaksa mereka untuk menghapus posisi yang kurang signifikan. Keputusan ini dibuat dengan mempertimbangkan seluruh perusahaan (bukan meja perdagangan tertentu).

Mengapa ERM penting?

Program ERM membantu meningkatkan kesadaran akan risiko bisnis di seluruh organisasi, menanamkan kepercayaan pada tujuan strategis, meningkatkan kepatuhan terhadap peraturan dan kewajiban kepatuhan internal, dan meningkatkan efisiensi operasional melalui penerapan proses dan kontrol yang lebih konsisten.

Bisnis dapat memperoleh manfaat dari pergeseran budaya perusahaan yang berfokus pada pemenuhan kewajiban kepatuhan TI menuju pengurangan risiko keseluruhan yang sangat bergantung pada visibilitas ke dalam keamanan organisasi secara keseluruhan.

Organisasi yang membangun program ERM strategis harus memiliki beberapa praktik yang mapan:

Model tata kelola yang mencakup manajemen senior dan elemen organisasi seperti keamanan, penilaian dan manajemen risiko, kepatuhan, operasi TI, hukum, dan area pemangku kepentingan bisnis penting lainnya.

Strategi untuk menyatukan kebijakan dan standar internal untuk semua masalah keamanan dan risiko dan area fokus operasional seperti konfigurasi sistem; dan

Prosedur yang mencakup manajemen risiko ancaman dan kerentanan internal dan eksternal untuk memantau faktor musuh dan eksposur risiko yang berpotensi mempengaruhi risiko terhadap perusahaan dan asetnya.

ERM adalah pekerjaan berkelanjutan yang perlu tumbuh dan berkembang, sehingga semua elemen program dapat ditinjau, diperbaiki, dan diperbarui secara berkala.

Peristiwa beberapa tahun terakhir telah mengungkapkan lima realitas yang dihadapi setiap CEO dan dewan direksi.

  1. Saatnya mungkin tiba ketika dasar-dasar bisnis akan segera berubah lebih cepat dari yang kita kira. Manajemen risiko adalah tentang mendapatkan posisi “penggerak awal” di pasar. Manajemen ketidakpastian strategis memerlukan pemahaman asumsi utama yang mendasari strategi Anda dan pemantauan perubahan dalam lingkungan bisnis untuk memastikan bahwa asumsi ini valid dari waktu ke waktu.
  2. Yang penting bukanlah apa yang kita ketahui. Apa yang membuat perbedaan adalah apa yang kita tidak tahu. Pertanyaannya seharusnya: Apakah pendekatan Anda terhadap penilaian risiko mengidentifikasi risiko baru dan memberi tahu kami apa yang tidak kami ketahui?
  3. Sebagian besar bisnis tidak terbatas. Perspektif strategis yang diterapkan pada risiko operasional menunjukkan perlunya pandangan ujung-ke-ujung dari rantai nilai perusahaan, dengan mempertimbangkan hubungan hulu dan hilir. Bagaimana jika komponen penting dari rantai ini hilang tanpa batas?
  4. Cepat atau lambat akan ada krisis yang akan menguji perusahaan. Bahkan manajemen risiko yang paling efektif pun tidak dapat mencegah eksposur ini. Namun, perusahaan menghabiskan banyak waktu untuk menebak probabilitas, mengabaikan kecepatan dampak, ketekunan mereka dari waktu ke waktu, dan kesiapan organisasi untuk merespons.
  5. Manajemen dan direktur berjuang untuk menarik garis antara manajemen risiko dan pengawasan risiko. Manual manajemen risiko terus berkembang. CEO takut overlay dan aktivitas non-nilai tambah yang tidak sesuai dengan ritme bisnis. Masuk akal untuk memulai manajemen risiko dan pemantauan risiko di tempat yang sama dengan perumusan strategi, termasuk memahami asumsi utama yang mendasari strategi.

Lima realitas ini memaksa eksekutif dan dewan untuk memikirkan kembali risiko dan manajemen risiko. Proses ERM yang bekerja secara efektif adalah penting karena dapat membantu Anda mengatasi kenyataan baru ini.

komponen ERM

1. Penetapan tujuan

Anda harus mengevaluasi tujuan bisnis Anda sebelum memutuskan apakah akan menerima atau menolak risiko. Manajemen, bersama dengan dewan direksi, pertama-tama harus menetapkan misi dan metrik keberhasilan perusahaan untuk memastikan bahwa tujuan ini konsisten dengan selera risiko yang ditetapkan.

2. Pekerjaan berbahaya

Penilaian risiko adalah dasar dari proses ERM. Proses langkah demi langkah yang sistematis ini mencakup identifikasi risiko, penilaian, dan penentuan prioritas. Ini termasuk menentukan kemungkinan dan dampak dari setiap risiko dan menganalisis kontrol keamanan saat ini.

3. Respons risiko

Setelah Anda menetapkan risiko yang berpotensi memengaruhi organisasi Anda, Anda perlu menyelaraskan respons Anda dengan tujuan Anda. Untuk setiap risiko yang signifikan, Anda dapat memilih strategi untuk dihindari, diterima, dikurangi, atau dibagikan. Penting juga untuk mendokumentasikan tindakan mitigasi risiko (tindakan yang akan diambil untuk mengelola setiap risiko).

4. Lingkungan bisnis internal

Budaya dan kode etik perusahaan memengaruhi cara karyawan merespons risiko. Keterampilan manajemen pemimpin menumbuhkan budaya sadar risiko yang sehat dan memastikan bahwa risiko kritis tidak pernah diabaikan.

5. Identifikasi Acara

Setelah Anda menentukan toleransi risiko dan selera risiko Anda, Anda harus meninjau setiap peristiwa potensial yang dapat mencegah perusahaan Anda mencapai tujuan dan sasaran bisnisnya. Setiap peristiwa, internal atau eksternal, harus dikategorikan sebagai peluang atau risiko dan kemudian diselaraskan dengan strategi bisnis secara keseluruhan.

6. Kegiatan pengendalian

Respons risiko dan proses identifikasi peristiwa harus menetapkan kontrol yang kuat seperti kebijakan, prosedur, peran, tanggung jawab, dan “pemeriksaan dan keseimbangan” lainnya untuk menerapkan respons yang cepat dan efektif.

7. Informasi dan Komunikasi

Pelatihan dan pelatihan karyawan tentang risiko akan meningkatkan kesadaran di luar kepemimpinan dan tim kepatuhan. Melibatkan karyawan Anda dalam proses ini membantu Anda membuat keputusan yang mengurangi eksposur organisasi Anda terhadap risiko.

8. Pemantauan

ERM harus terus memantau lingkungan risiko yang berkembang sebagai bagian dari audit internal, audit eksternal, dan aktivitas manajemen yang berkelanjutan.

Manfaat Manajemen risiko perusahaan

  • Memasukkan penilaian risiko ke dalam praktik bisnis dan TI dengan mengembangkan budaya yang lebih berfokus pada risiko adalah cara yang bagus untuk meningkatkan manajemen risiko secara keseluruhan.
  • Bisnis dapat menerapkan pelaporan risiko yang lebih standar untuk membantu metrik dan pengukuran jangka panjang.
  • Organisasi dapat meningkatkan fokus dan perspektif mereka pada berbagai kategori risiko.
  • Dengan lebih berfokus pada risiko yang terkait dengan tujuan bisnis Anda, Anda dapat menggunakan sumber daya secara lebih efisien. Misalnya, distribusi lisensi keamanan titik akhir terbatas pada sistem yang paling terbuka dan sensitif.
  • Organisasi yang diatur secara ketat dapat meningkatkan koordinasi masalah regulasi dan kepatuhan di berbagai tujuan bisnis.

Baca lebih lanjut: Menggunakan software ERP untuk kebutuhan perusahaan IT Anda

Tantangan ERM

  • Karena program ERM dapat memerlukan perangkat lunak dan layanan khusus dan mahal, modal dan biaya operasi sering kali meningkat pada awalnya.
  • Inisiatif ERM meningkatkan penekanan pada tata kelola, yang membutuhkan unit bisnis untuk menginvestasikan banyak waktu dan uang.
  • Menyetujui tingkat keparahan dan metrik risiko di semua tingkat perusahaan itu sulit dan kontroversial.

Formulir Implementasi Program ERM

  • Menentukan ruang lingkup program. Mengidentifikasi dan memprioritaskan proses bisnis penting dan risiko terkait.
  • Mengembangkan cetak biru. Gunakan peta risiko untuk mengidentifikasi ancaman yang dapat membahayakan tujuan dan strategi bisnis penting Anda, membagikan informasi tersebut, dan mengatur kontrol untuk mengimbangi risiko tersebut.
  • Merancang rencana aksi. Mengembangkan rencana manajemen risiko untuk mengatasi risiko yang tidak dapat diterima dan menutup kesenjangan risiko
  • transformasi digital. Mengotomatiskan proses manual yang tidak efisien dan tidak efisien menggunakan AI dan teknologi Fikrirasy.ID lainnya.
  • Memantau dan mengukur. Menetapkan profil risiko dan indikator risiko utama untuk mengidentifikasi kekurangan pengendalian dan mengevaluasi kemajuan program ERM, penyimpangan dari kebijakan perusahaan, dan jumlah insiden berisiko.

kesimpulan

Enterprise Risk Management (ERM) adalah proses bisnis berkelanjutan yang mengevaluasi, mengidentifikasi, dan merencanakan risiko terhadap kesehatan keuangan dan operasional organisasi sambil menargetkan peluang pasar. Risiko, yang sering menjadi bagian dari strategi tata kelola, risiko, dan kepatuhan (GRC) organisasi, mencakup berbagai masalah internal seperti budaya perusahaan dan faktor eksternal seperti peraturan privasi data seperti GDPR dan CCPA, bencana, epidemi, atau keamanan siber serangan. bisa.

Sebagai strategi bisnis proaktif yang digunakan oleh sebagian besar sektor bisnis, ERM mengambil pendekatan holistik untuk menilai dan mengelola risiko di seluruh organisasi dan menyediakan proses terstruktur untuk mengelola risiko tersebut. Selain mengatasi potensi ancaman, ERM dapat memberikan keunggulan kompetitif.

Sekawan Media adalah software house Malang yang bergerak di bidang jasa pengembangan aplikasi dari Fikrirasy.ID kecil hingga enterprise. Lihat portofolio kami hari ini.

Tetapkan Kewaspadaan Postingan ERM untuk Mengurangi Risiko Bisnis Kemunculan Pertama di Sekawan Media | Software house and system integrator Indonesia.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Pembentukan ERM dan langkah-langkah pencegahan untuk mengurangi risiko bisnis

Dari Situs Fikrirasy ID

Leave a Comment