Pembaruan di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia: Dioperasikan oleh Ukraina dan Diduduki oleh Rusia

Fikrirasy.ID.CO, Jakarta – Pada hari Jumat, 4 Maret 2022, pasukan Rusia menyerang pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizia atau pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina. Serangan itu membakar pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa dan segera memicu tuduhan bahwa Moskow melakukan terorisme nuklir di Kyiv.

Dari video yang beredar, terlihat terjadi baku tembak dan terjadi kebakaran di satu tempat. Namun, video yang baru-baru ini diunggah ke akun YouTube milik Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporichia tampaknya telah mereda dan api tidak lagi terlihat. Pembangkit listrik tenaga nuklir, yang terdiri dari enam reaktor, dikendalikan oleh Rusia, tetapi dikatakan masih dioperasikan oleh mantan operator.

Ukraina melapor ke Badan Energi Atom Internasional (IAEA).IAEA) ketika lokasi pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia dirobohkan oleh Rusia semalam. Direktur Jenderal IAEA Rafael Mariano Grossi menanggapi dengan segera berkomunikasi dengan Perdana Menteri Denys Shmyhal dari Ukraina dan regulator dan operator nuklir nasional.

Grossi mendesak kedua belah pihak untuk berhenti menggunakan kekuatan dan memperingatkan risiko serius jika reaktor mencapai target mereka. “IAEA telah menempatkan Incident and Emergency Center (IEC) ke mode respons penuh karena situasi di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizzhia,” kata Grossi.

Dia juga menerima laporan dari regulator di Ukraina bahwa kebakaran tidak mempengaruhi peralatan ‘kritis’ dan personel pabrik mengambil langkah-langkah mitigasi. Kebakaran tersebut menyebabkan kebakaran lokal ketika mortir menghantam gedung pelatihan di dekat Reaktor Unit 1. “Tidak ada laporan perubahan tingkat radiasi di pembangkit tersebut,” katanya.

IAEA terus menyesali situasi dan mengatakan terus memantau perkembangan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizia sambil terus berkomunikasi dengan pihak berwenang Ukraina. “Menembakkan peluru di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir bertentangan dengan prinsip dasar menjaga dan memelihara integritas fisik fasilitas nuklir setiap saat,” tegasnya.

Zaporizzya. kapasitas pembangkit listrik tenaga nuklir

Kapasitas pembangkit PLTN Zaporizzhya adalah 6 GW. Terletak di Energodar, Ukraina, pembangkit listrik tenaga nuklir dimiliki dan dioperasikan oleh NNEGC Energoatom milik negara.

Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizia Ukraina. Reuters

Zaporizhzhya adalah salah satu dari empat pembangkit listrik tenaga nuklir yang dioperasikan oleh Energoatom, menghasilkan total 42 miliar kWh listrik. Angka ini menyumbang sekitar 40% dari total listrik yang dihasilkan oleh semua pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina (9 dari 15 saat ini beroperasi) dan seperlima dari produksi listrik tahunan Ukraina.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizza yang telah beroperasi secara bertahap dari pembangunan Unit 1 pada tahun 1984 hingga Unit 6 pada tahun 1995, menghasilkan 1,23 triliun kWh listrik per Desember 2021. Reaktor masing-masing memiliki total kapasitas daya 1.000 MW.

Baca Juga:  Banyak sekolah diliburkan karena Covid-19 dan orang tua mengeluh tidak ada pilihan PJJ.

Pembangkit listrik tenaga nuklir Unit 5 terhubung kembali ke sistem Koalisi Tenaga Ukraina setelah pemadaman yang direncanakan pada tahun 2019. Demikian pula, unit 1, 3 dan 4 dihubungkan kembali ke jaringan setelah pemadaman yang direncanakan pada tahun 2021. Empat pembangkit listrik tenaga nuklir dialihkan karena pemadaman listrik yang dijadwalkan. Dari pemasok alternatif hingga bahan bakar nuklir.

Sejarah pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya

Di masa lalu, ketika Ukraina masih menjadi bagian dari Uni Soviet, Dewan Menteri memutuskan untuk membangun serangkaian pembangkit listrik tenaga nuklir, termasuk pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya. Pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya dilakukan pada tahun 1978, setelah unit pertama pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl dioperasikan.

Bangunan reaktor pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl yang rusak terlihat dari kota Pripyat yang ditinggalkan di Ukraina pada 5 April 2017. REUTERS/Gleb Garanich

Desain teknis fase pertama pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya, yang terdiri dari empat unit dengan kapasitas gabungan 4.000 MW, disetujui pada tahun 1980 dan reaktor pertama dioperasikan pada tahun 1984. Unit 2, 3, dan 4 mulai dibangun pada tahun 1985, 1986, dan dioperasikan pada tahun 1987.

Unit 5 dan 6 memasuki tahap kedua yang diusulkan konstruksi pada tahun 1988, dan unit 5 mulai bekerja pada tahun 1989. Setelah kecelakaan Chernobyl, Dewan Tertinggi Ukraina memerintahkan moratorium pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir baru pada tahun 1990. Pekerjaan pembangunan reaktor unit 6 pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizzhya telah dihentikan.

Namun, musim dingin yang keras dan meningkatnya permintaan listrik telah mencabut moratorium dan menyelesaikan pembangunan Unit 6 Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhya. Perangkat itu akhirnya terhubung ke jaringan listrik nasional Ukraina pada tahun 1995, menjadikannya perangkat reaktor nuklir pertama di Ukraina yang merdeka.

IAEA, TEKNOLOGI DAYA, YouTube, Prancis24

Baca juga:
Informasi kualitas udara Jabodetabek: Anda tidak boleh berolahraga di pagi hari.


selalu memperbarui memperbarui. mendengarkan berita terkini berita terpilih dari Fikrirasy.ID.co Di saluran Telegram kami “Pembaruan Fikrirasy.ID.co”. klik https://t.me/tempodotcoupdate Ikuti. Anda perlu melakukanInstall Aplikasi Telegram terlebih dahulu.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Pembaruan di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia: Dioperasikan oleh Ukraina dan Diduduki oleh Rusia

Dari Situs Fikrirasy ID