Menurut Studi Alkohol Mempengaruhi Tingkat Kesuburan dan Kelahiran

Fikrirasy.id – Menurut Studi Alkohol Mempengaruhi Tingkat Kesuburan dan Kelahiran. Tingkat kesuburan seseorang dipengaruhi oleh berbagai unsur, salah satunya adalah makanan dan minuman yang dikonsumsi. Pemeriksaan terlambat yang dimuat dalam buku harian Acta Obstetricia et Gynecologica Scandinavica bahwa penggunaan minuman keras secara normal dapat mengurangi kemungkinan hamil dan mengandung anak.

Penelitian juga menemukan bahwa penggunaan minuman keras pada pria dapat mempengaruhi pertaruhan persalinan yang gagal setelah perawatan kesuburan. Para ilmuwan masih berkonsentrasi pada apa arti minuman keras dan kafein bagi kematangan.

1. Melibatkan 26.922 perempuan

Penelitian ini diarahkan untuk menilai hubungan antara kafein dan pemanfaatan minuman keras dan hasil pengobatan in vitro (IVF) dan infus sperma intracytoplasmic (ICSI).

Penelitian ini menggunakan 12 pengujian tentang penggunaan kafein dan 14 pengujian tentang penggunaan minuman keras yang diingat untuk survei yang tepat. Tujuh dan sembilan ujian memenuhi syarat untuk meta-investigasi.

Secara umum, tinjauan mencakup 26.922 wanita dan kaki tangan mereka yang menjalani IVF atau ICSI. Para analis juga memecah informasi tentang orang-orang yang menjalani perawatan kekayaan.

2. Konsumsi alkohol memengaruhi tingkat keberhasilan kehamilan

Mereka menemukan bahwa kafein tampaknya tidak mempengaruhi kemampuan wanita untuk berpikir atau pengangkutan efektif setelah perawatan kematangan.

Lagi pula, orang yang minum 84 gram minuman keras selama tujuh hari memiliki peluang 7 persen lebih rendah untuk hamil dibandingkan dengan orang yang tidak minum minuman keras.

Anehnya, pasangan pria yang minum minuman keras juga mempengaruhi tingkat keberhasilan kehamilan setelah perawatan kesuburan. Ketika pria minum 84 gram alkohol selama tujuh hari, tingkat kelahiran berkurang 9%.

Dari hasil ini, dapat diduga bahwa wanita yang minum minuman keras memiliki kemungkinan yang lebih kecil untuk hamil. Ketika pasangan laki-laki membersihkan minuman keras, ada pertaruhan yang lebih besar dari kelahiran prematur.

Baca Juga:  Akibat Bau Mulut yang Tak Kunjung Pergi dari Hidup Anda

3. Alkohol dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon

Spesialis Brindha Bavan, ahli pengobatan regeneratif dan kekayaan di Stanford Medication Kids’ Wellbeing, AS, memberi tahu Healthline bahwa minuman keras dapat menyebabkan karakteristik hormon yang tidak seimbang. Hal ini dapat menghambat kemampuan organisme yang belum berkembang untuk melekat pada dinding rahim.

Minuman keras dapat menyebabkan tekanan oksidatif di seluruh tubuh dan mempengaruhi kualitas telur.

Penggunaan minuman keras pada pria juga dapat mempengaruhi kehamilan setelah perawatan kematangan. Hal ini terkait dengan gangguan ereksi dan kualitas sperma yang lebih rendah. Minuman keras juga dapat menyebabkan perubahan herediter pada sperma.

Penelitian telah menunjukkan bahwa minuman keras pada dasarnya mempengaruhi kekayaan dan kelahiran. Minuman keras dianggap menyebabkan sifat canggung hormonal, mengubah kekuatan rahim, dan menonaktifkan kualitas sperma. Karena minuman keras menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada kerusakan, sangat ideal untuk membatasi atau menjauhinya terus menerus.

Leave a Comment