Bagaimana Benzena Menyebabkan Kanker Darah dan Ini Penjelasannya

Fikrirasy.id РBagaimana Benzena Menyebabkan Kanker Darah dan Ini Penjelasannya. Unilever AS menarik sebagian barangnya dari pasar karena memperkirakan ekspansi pencemaran zat benzena. Beberapa di antaranya adalah spray dry shampoo dengan merek Bird, TRESemm̩, Smooth, TIGI, dan Nexxus. Untungnya Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menyatakan bahwa produk pembersih semprot kering ini tidak terdaftar di Indonesia.

Penarikan barang-barang tersebut bukan tanpa alasan. Mereka menekankan bahwa pencemaran benzena dalam produk pelanggan dapat membahayakan kesehatan, terutama yang berhubungan dengan penyakit darah. Meskipun berdasarkan pemeriksaan internal Unilever, dinyatakan bahwa seberapa banyak keterbukaan setiap hari terhadap item yang ditinjau tidak seharusnya tidak aman.

Secara keseluruhan, bagaimana benzena dapat menyebabkan pertumbuhan ganas darah? Berikut adalah klarifikasi tentang benzena dan dampak kesehatannya. Perhatikan sejauh mungkin, ya!

1. Mengenal benzena dan asal muasal paparannya

Dalam kehidupan saat ini seperti sekarang ini, kita sepenuhnya dihadapkan pada benzena, dan Anda mungkin mengatakan menjauhinya sangat merepotkan. Hal ini terjadi karena beberapa faktor, khususnya:

  • Benzena adalah bagian khas dari minyak bumi yang tidak dimurnikan, yang secara alami dapat kita temukan dalam uap bahan bakar atau uap kendaraan mesin.
  • Diungkapkan oleh Healthline, minyak bumi yang tidak dimurnikan adalah sumber utama benzena saat ini.
  • Benzena adalah senyawa hambar yang dapat dibentuk dari siklus normal. Misalnya, gunung berapi, api hutan, dan latihan manusia.
  • Asap tembakau atau asap tembakau juga dapat menghasilkan benzena dari pengapian.
  • Benzena juga banyak digunakan sebagai pelarut dalam industri obat dan senyawa.
  • Benzena dikenal sebagai bahan alami untuk membuat plastik, pitches, nilon, untaian rekayasa, salep, pestisida, elastis, pembersih, warna, dan berbagai senyawa sintetis.

Kita dapat disajikan kepada benzena melalui berbagai cara, khususnya napas ke dalam, karena benzena tidak dapat diprediksi di udara; pemanfaatan, dalam hal mencemari bahan pangan; dan asimilasi kulit jika terjadi kontak langsung.

2. Siapa yang paling berpotensi terkena paparan benzena?

Terlepas dari kenyataan bahwa itu sangat baik dapat ditemukan di mana saja, benzena di luar atau di dalam setiap orang biasanya dalam kadar yang sangat rendah sehingga jarang menimbulkan masalah. Meskipun demikian, keterbukaan yang tinggi sebagian besar dapat terjadi di tempat kerja atau dapat dilakukan oleh para pekerja. Diantaranya adalah:

  • Buruh dalam bisnis yang memanfaatkan benzena, seperti bisnis elastis, fasilitas pengolahan minyak bumi, pabrik zat, produsen sepatu, dan usaha terkait gas.
  • Buruh baja.
  • Spesialis fasilitas penelitian.
  • Pekerja toko pojok.
  • Pemadam kebakaran.
  • Perkumpulan yang sering dihadirkan adalah asap tembakau, gas buang, air limbah modern tertentu, atau pancaran dari pabrik pengolahan tertentu.
  • Gathering disajikan untuk item yang mengandung benzena di ruang terbungkus. Misalnya dari asap gas, pasta, pelarut, dan cat.

Selain itu, perokok juga bisa mendapatkan keterbukaan yang lebih tinggi terhadap benzena. Sesuai laporan 2012 dalam buku harian Carcinogenesis, perokok dapat diberikan benzena beberapa kali lebih banyak daripada non-perokok.

Baca Juga:  Mengapa Etilen Glikol Menyebabkan Gagal Ginjal Akut

3. Efek samping benzena terhadap kesehatan

Keterbukaan terhadap kadar benzena yang tinggi telah diperhitungkan sebagai penyebab dampak kesehatan saat ini dan jangka panjang. Beberapa dampak kesejahteraan sesaat, antara lain:

  • Dengan asumsi menghirup dalam jumlah tinggi, benzena dapat mempengaruhi sistem sensorik, yang dapat menyebabkan kantuk, migrain, kekacauan, discombobulation, gemetar, dan kehilangan kesadaran.
  • Setiap kali ditelan, zat ini dapat membuat seseorang mengalami regurgitasi, gangguan lambung, discombobulation, lesu, kejang, dan detak jantung yang cepat atau tidak terduga.
  • Keterbukaan terhadap cairan atau asap dapat menyebabkan gangguan mata, tenggorokan, atau kulit.
  • Keterbukaan pada kulit dapat menyebabkan kemerahan atau kerutan.
  • Dengan asumsi bahwa menghirup atau tertelan dalam jumlah yang sangat tinggi, benzena bisa mematikan atau bahkan mematikan.

Untuk sementara, dampak keterbukaan terhadap peningkatan derajat benzena dapat menyebabkan:

  • Sakit, yaitu tidak adanya trombosit merah yang menyebabkan kelelahan dan kekurangan.
  • Melemahkan kerangka kerja yang tidak dapat diterima.
  • Pengeringan dan pembengkakan selangit karena jumlah trombosit yang rendah.
  • Leukemia atau pertumbuhan ganas darah.

4. Kaitan antara benzena dengan kanker darah

Seperti yang ditunjukkan oleh laporan tahun 2012 dari Worldwide Diary of Ecological Exploration and General Wellbeing, keterbukaan terhadap kadar benzena yang tinggi dapat merusak sumsum tulang, yang merupakan jaringan halus yang menyusun darah. Pada awalnya, itu dianggap menyebabkan penyakit aplastik. Namun, seiring kemajuan penelitian, itu juga terkait dengan pertaruhan leukemia yang lebih luas.

Leukemia adalah penyakit darah yang terjadi pada jaringan pembentuk darah dalam tubuh, seperti sumsum tulang dan kerangka limfatik.

Terlepas dari kenyataan bahwa benzena dapat menyebabkan jenis leukemia tertentu atau penyakit darah lainnya, kemungkinan untuk menyebabkan leukemia myeloid akut hampir pasti. Ini adalah jenis leukemia yang menyerang sel myeloid, sel yang terkait dengan pembentukan semacam trombosit putih.

5. Bagaimana benzena menyebabkan kanker darah?

Ketika seseorang diberikan benzena, sintetis ini kemudian dibawa oleh tubuh ke dalam hati. Di hati, benzena akan digunakan untuk membuat metabolit berbahaya, yang kemudian akan dikirim dari sumsum tulang.

Kehadiran zat berbahaya ini dapat merusak DNA yang mengontrol pergantian peristiwa atau susunan trombosit di sumsum tulang. Ini dapat mendorong pengaturan trombosit putih yang tidak biasa.

Jika keterbukaan terjadi terus-menerus dalam jumlah tinggi, ini dapat menyebabkan pembentukan trombosit putih yang rusak dan menggantikan trombosit putih sehat di sumsum tulang. Dengan demikian, keadaan ini akan melemahkan kerangka kerja yang aman dan menyebabkan pertumbuhan ganas darah atau leukemia.

Berdasarkan data di atas, benzena merupakan bahan sintetik penyebab kanker, yang dapat menyebabkan pertumbuhan ganas. Jangka panjang, tingkat keterbukaan yang tak terbantahkan telah dikaitkan dengan pertumbuhan ganas darah tipe leukemia myeloid yang intens. Hubungi dokter perawatan primer Anda segera, jika Anda mengalami salah satu efek samping yang disebutkan di atas, terutama dengan asumsi Anda menganggap Anda telah terpapar banyak benzena atau berpotensi untuk waktu yang cukup lama.

Leave a Comment