12 Obat yang Berbahaya Jika Konsumsinya Dihentikan Tiba-tiba

fikrirasy.id – 12 Obat yang Berbahaya Jika Konsumsinya Dihentikan Tiba-tiba. Saat menjalani pengobatan untuk keadaan tertentu, banyak orang harus berhenti meminumnya ketika mereka merasa jauh lebih baik. “Dok, apakah boleh berhenti minum obat?” Mungkin itu yang Anda tanyakan pada spesialis selama kontrol. Responsnya akhirnya membingungkan.

Faktanya, beberapa obat bisa berbahaya jika dihentikan tiba-tiba. Memperparah Anda juga dapat mengalami efek sekunder yang berisiko. Untuk resep tertentu seperti antidepresan, menghentikannya entah dari mana kurang aman semakin lama obat tersebut digunakan.

Beberapa obat harus dikurangi terus, dan ini harus diselesaikan melalui pengaturan dokter. Dokter mungkin secara bertahap menurunkan porsi selama beberapa waktu.

Baca terus untuk mengetahui daftar obat-obatan yang bisa berbahaya jika diminum tiba-tiba.

1. Baclofen

Termasuk dalam kumpulan pelemas otot, baclofen digunakan untuk mengobati kejang otot pada orang dengan cedera tulang belakang dan multiple sclerosis (MS). Penarikan dari obat ini dapat terjadi dari struktur pengukuran injeksi atau oral.

Efek samping penarikan dapat mencakup demam, kelemahan, sakit dan otot yang menghancurkan. Efek samping penarikan dari struktur pengukuran yang dapat disuntikkan umumnya akan lebih serius, dapat menyebabkan mind flight, linglung, dan kejang. Jika dibiarkan tidak terkendali, itu benar-benar dapat menyebabkan kematian, seperti yang dijelaskan di halaman GoodRx Wellbeing.

Dengan asumsi Anda dianjurkan baclofen, oral atau infus, jangan menghentikan obat secara tiba-tiba.

2. Clonidine

Clonidine adalah obat untuk hipertensi, meskipun itu bukan pilihan terbaik. Ini juga dianggap tidak tepat untuk kondisi lain, seperti ketergantungan nikotin, penarikan narkotika, atau masalah kejang.

Menghentikannya tiba-tiba dapat menyebabkan lonjakan bahan kimia bertekanan, terutama norepinefrin (noradrenalin). Hal ini dapat menyebabkan keadaan tekanan darah tinggi yang dikenal sebagai efek “bangkit kembali hipertensi”. Sebelum menghentikan clonidine, bicarakan dengan PCP Anda tentang cara menurunkan porsi Anda dengan aman.

3. Propranolol dan obat tekanan darah lainnya

Propranolol mengobati berbagai kondisi jantung, termasuk hipertensi, nyeri dada, dan fibrilasi atrium. Obat-obatan ini juga dapat melindungi jantung setelah gagal jantung. Penggunaan pendukung lainnya untuk propranolol yang tidak terkait dengan jantung termasuk gempa, kanker tertentu pada organ adrenal (pheochromocytoma), dan antisipasi sakit kepala. Kadang-kadang obat ini juga terlibat off-nama untuk kegelisahan eksekusi.

Propranolol memiliki tempat dengan obat golongan beta-blocker. Menghentikan beta-blocker dapat menyebabkan efek samping penarikan, termasuk hipertensi yang lebih parah, nyeri dada, ketegangan, detak jantung cepat, dan gagal jantung.

Menghentikan pengobatan denyut nadi secara tiba-tiba dapat berisiko karena dapat menyebabkan tekanan darah Anda meningkat dengan cepat. Obat-obatan yang dirujuk termasuk amlodipine, losartan, dan spironolactone.

4. Obat nyeri opioid

Kodein, morfin, dan hidrokodon adalah narkotika yang direkomendasikan oleh para ahli untuk mengobati siksaan. Dengan asumsi seseorang telah meminumnya cukup lama dalam porsi yang signifikan, sementara menghentikannya, orang tersebut akan mengalami efek samping penarikan seperti yang ditemukan pada orang yang menggunakan heroin, seperti yang digambarkan pada halaman Ulasan Peruser.

Keresahan, ketegangan, diare, dan rasa sakit yang umum hanyalah beberapa dari efek samping penarikan yang mungkin Anda alami ketika Anda tiba-tiba berhenti menggunakan narkotika.

Dengan asumsi Anda direkomendasikan narkotika secara menarik, dapatkan beberapa informasi tentang opsi lain. Narkotika hanyalah salah satu dari banyak resep siksaan yang sering dihindari oleh para ahli.

5. Prednisone dan obat kortikosteroid lainnya

Prednison adalah obat kortikosteroid yang dapat mengobati berbagai penyakit, termasuk kepekaan, kondisi kulit tertentu, nyeri sendi reumatoid, beberapa tumor, dan kondisi ginjal.

Jika Anda telah menggunakan obat ini selama lebih dari tujuh hari, Anda mungkin mengalami efek samping penarikan jika Anda menghentikannya secara tiba-tiba. Ini bisa membuat organ adrenal berhenti bekerja. Organ adrenal menghasilkan sejumlah besar yang membantu tubuh bekerja secara teratur.

Menghentikan prednison dapat menyebabkan efek samping seperti kelemahan, mual, naik-turun, buang air besar kendur, dan sakit perut.

6. Venlafaxine

Venlafaxine termasuk dalam kelas obat serotonin-norepinephrine reuptake inhibitor (SNRI), yang digunakan untuk mengobati masalah kesuraman, gugup, dan hiruk pikuk.

Venlafaxine memiliki waktu paruh yang lebih terbatas daripada banyak antidepresan, yang berarti ia meninggalkan tubuh dengan cepat. Sejalan dengan itu, menghentikan venlafaxine secara tiba-tiba dapat mengejutkan tubuh dan menyebabkan efek samping penarikan, seperti rasa kesal, mual, memuntahkan, pusing, mimpi buruk, migrain, dan sensasi menggigil di kulit (parestesia).

Spesialis mungkin menyarankan agar porsinya dikurangi secara bertahap. Sesuai penelitian, porsinya dikurangi 75 mg minggu demi minggu sampai pengobatan berakhir. Kadang-kadang, porsinya mungkin harus dikurangi lebih dari beberapa saat untuk menghindari efek samping penarikan.

Baca Juga:  5 Makanan yang Harus Dihindari oleh Penderita Hiperkalsemia

7. Gabapentin

Gabapentin didukung untuk mengobati kejang dan siksaan saraf. Ini juga digunakan di luar batas untuk mengobati efek samping penarikan dalam masalah penggunaan minuman keras. Sekali lagi, obat ini tidak boleh dihentikan entah dari mana. Efek samping penarikan dapat dimulai setelah 12 jam setelah menghentikannya.

Efek samping penarikan Gabapentin lebih sering terjadi pada orang yang mengonsumsi obat ini dalam porsi tinggi atau pada orang yang meminumnya dalam waktu lama. Efek samping yang harus diperhatikan termasuk kesulitan tidur, dorongan, ketegangan dan rewel, kelemahan, keengganan terhadap cahaya, migrain, berkeringat, linglung, mual, kesal, detak jantung sporadis, dan rasa sakit.

Pada individu yang menggunakan gabapentin untuk kejang, menghentikannya dapat membuat kejang kembali atau memburuk.

8. Paroxetine

Paroxetine adalah kelas obat serotonin reuptake inhibitor (SSRI) spesifik untuk mengobati kondisi seperti kesuraman, kegugupan, masalah antusiasme berlebihan (OCD), alarm campur aduk, masalah tekanan pasca-mengerikan (PTSD), masalah dysphoric pramenstruasi (PMDD), dan masalah ketegangan sosial.

Seperti venlafaxine, paroxetine memiliki waktu paruh yang pendek. Ini adalah salah satu SSRI yang mungkin akan menyebabkan efek samping penarikan.

Ketika dihentikan tiba-tiba, penyakit, sakit kepala, mabuk dan pusing, efek samping seperti influenza, gugup, kebingungan, kembung, dan kejengkelan tidur (seperti mimpi berlebihan atau gangguan tidur) dapat terjadi.

9. Topiramate

Topiramate telah didukung untuk mengobati epilepsi dan membantu mencegah sakit kepala. Selanjutnya, topiramate adalah salah satu dari dua obat di Qysmia (phentermine dan topiramate) yang digunakan untuk membantu penurunan berat badan. Selain itu, topiramate juga digunakan secara tidak tepat untuk mengobati masalah penggunaan minuman keras.

Efek samping penarikan dapat muncul saat penggunaan dihentikan secara tidak terduga. Pertaruhan terbesar adalah kejang bisa memburuk.

10. Benzodiazepines

Benzodiazepin digunakan untuk efek samping kegugupan dan serangan kecemasan. Obat ini juga dianggap tidak tepat untuk berbagai penyakit termasuk kurang tidur dan penggunaan minuman keras campur aduk.

Dengan asumsi bahwa pemanfaatan dihentikan tiba-tiba, efek samping penarikan, termasuk kejang, dapat terjadi. Kejang dapat terjadi setelah pengobatan dihentikan, atau dapat terjadi beberapa hari setelah kejadian.

Efek samping penarikan benzodiazepin lainnya dapat mencakup migrain, jantung berdebar-debar, berkeringat, sakit, buang air besar, tidur yang tidak nyaman dan mimpi buruk, sentuhan atau dorongan, gempa, nyeri otot dan kekakuan, kebingungan, inkoherensi, dan fantasi.

Penarikan lebih mungkin terjadi jika Anda mengonsumsi benzodiazepin dosis tinggi, atau sebaliknya jika Anda membutuhkan investasi.

11. Obat tetes mata untuk glaukoma

Glaukoma adalah penyakit mata yang disebabkan oleh penumpukan cairan di bagian depan mata, yang dapat merusak saraf optik mata yang penting untuk penglihatan.

Obat tetes mata dari dokter dapat membantu mengurangi ketegangan pada mata. Namun, orang-orang tertentu menjadi lelah memberikan tetes mata dan ketegangan mata akan kembali ke bisnis seperti biasa. Jika tekanan dari produksi cairan berlanjut, hal itu juga dapat merusak saraf optik mata dan berpotensi menyebabkan defisiensi penglihatan di masa mendatang.

12. Pengobatan untuk tiroid

Orang dengan hipertiroidisme (tiroid yang terlalu aktif) dan hipotiroidisme (tiroid yang kurang aktif) memerlukan resep untuk mengelola produksi kimia tiroid mereka, yang membantu mengontrol pencernaan.

Menurut Peruser’s Review, penderita hipertiroidisme yang berhenti minum obat dapat memicu “prahara tiroid”, suatu kondisi berbahaya yang disertai dengan detak jantung yang cepat, demam, pingsan, dan jika tidak ditangani, keadaan seperti kesurupan.

Itu adalah jenis obat yang bisa berisiko jika penggunaannya dihentikan entah dari mana. Menghentikannya dapat menyebabkan efek samping penarikan yang memperburuk Anda daripada saat Anda memulai pengobatan. Selalu berkomunikasi dengan PCP Anda terlebih dahulu sebelum berhenti minum obat yang direkomendasikan oleh dokter, baik yang dirujuk di atas atau obat yang diresepkan secara profesional.

Efek samping penarikan seringkali lebih parah jika Anda telah mengonsumsi obat dengan porsi yang lebih tinggi untuk waktu yang lama. Obat-obatan tekanan darah, antidepresan, dan obat-obatan narkotika hanyalah beberapa contoh obat yang harus diperketat daripada tiba-tiba dihentikan. Bicaralah dengan PCP Anda untuk pengaturan akhir yang lambat dan aman jika memungkinkan, untuk menghindari dampak yang merugikan atau bahkan mungkin tidak aman.

Leave a Comment