Kutuk Sembalun Penculikan Tanah Petani dan AGRA Desak Manajemen Perlindungan PT SKE Ditarik

Fikrirasy.ID – Gabungan Gerakan Reformasi Pertanian (AGRA) Kecamatan Sembalun meminta PT SKE menghentikan pemagaran dan pertanian di Kecamatan Sembalun. Kegiatan tersebut dilakukan sejak kemarin hingga hari ini (14/12), Selasa (1/12) dan Rabu (1/12).

Presiden AGRA di Kecamatan Sembalun Sowadi mengatakan alasan yang digunakan PT SKE untuk kegiatannya adalah mengantongi izin yang dikeluarkan pada Maret 2021 dengan dua sertifikat seluas 150 hektar. Dia mengatakan, penerbitan izin masih menjadi bahan perdebatan di masyarakat.

“Makanya kami di AGRA NTB, salah satu anggota Aliansi Masyarakat Sembalun, bersikukuh sedang bernegosiasi dengan pemerintah Lombok Timur, BPN Provinsi, dan pemerintah daerah NTB untuk mencabut izin HGU,” kata Sowadi. .

Sowadi melanjutkan, pemerintah daerah (Pemprov) NTB mengakomodir kebutuhan masyarakat saat berkunjung ke Sembalun bersama Menteri PTD pada 27 Oktober 2021. Bahkan, Pemda NTB, Kepala Dinas PDT, menjadi ketua tim penyelesaian di depan perwakilan petani.

Baca juga:
Ribuan Hektar Hektar Tanah Sumbar Disita, Didesak Gubernur LBH Padang Turun Tangan

Aparat kepolisian yang mewaspadai lokasi lahan di Sembalun, dikatakan telah diculik dan dipagari oleh PT SKE.  (spesial)
Aparat kepolisian yang mewaspadai lokasi lahan di Sembalun, dikatakan telah diculik dan dipagari oleh PT SKE. (spesial)

“Kami belum mengambil keputusan tentang hasil penelitian dan pengumpulan data yang dilakukan sejauh ini,” kata Sowadi.

Menurut catatan AGRA Sembalun, penerbitan sertifikat HGU untuk PT SKE merupakan cacat prosedur. Sebab, berdasarkan pembebasan lahan dan izin lokasi tahun 1990.

Pada 1988, Sowadi mengatakan, terbukti selama ini perusahaan mengabaikan izin lokasi. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan tidak memiliki itikad baik untuk menjalankan usahanya.

Sowadi melanjutkan, PT SKE baru mencoba mengajukan izin pada 2009 dan 2014. Izin baru dikeluarkan pada tahun 2021.

“Penguatan bahwa PT SKE tidak ada itikad baik dan cenderung hanya memperantarai tanah adalah diterbitkannya HGU PT Agrindo Nusantara, sebelumnya PT Sampoerna Agro, di atas tanah yang sudah mendapat izin lokasi PT SKE,” ujarnya.

Baca Juga:  Menjaga kelancaran arus penumpang dan prosedur yang ketat di Pelabuhan Nataru

Baca juga:
Dianggap berbahaya jika hujan, Jalur Pendakian Gunung Rinjani ditutup sementara

Sowadi menambahkan PT. SKE juga dikeluarkan di tengah perlawanan dari petani. Salah satunya memanfaatkan situasi bencana 2018 dan pandemi COVID-19 dari 2019 hingga sekarang.

Akibatnya, aktivitas publik, termasuk demonstrasi dan audiensi, menjadi terbatas. Hal ini kemudian dijadikan dasar untuk menunjukkan bahwa tidak ada penolakan warga untuk memperoleh HGU.

“Jauh sebelum gempa 2018 dan pandemi 2019 saat ini, hampir setiap tahun petani melakukan protes di kantor gubernur NTB di lahan pertanian mereka, di Kantor Kelurahan Sembalun, dan di Kantor Kabupaten Lombok Timur. Sowadi mengajukan permohonan izin HGU PT SKE .

Sowadi mengatakan kegiatan audiensi sering dilakukan dengan Camat Sembalun, Pemerintah Daerah Lombok Timur, Pemerintah Daerah NTB dan Kantor Wilayah BPN NTB. Hal ini juga dilakukan untuk menyampaikan isi yang sama: penolakan izin yang diajukan oleh PT SKE.

Berdasarkan hal tersebut, AGRA Sembalun menilai tindakan yang dilakukan PT SKE berupa pagar pengaman dan pengolahan tanah oleh polisi tidak menghormati proses negosiasi yang sedang berlangsung. PT SKE juga tidak menghargai upaya Pemda NTB membentuk tim untuk menangani sengketa pertanian.

“Jika hasil kajian dan keputusan mereka belum dipublikasikan, dan jika mereka tidak memenuhi janji Bupati Lombok Timur kepada petani bahwa kegiatan perusahaan baru akan dimulai setelah musim tanam berakhir, yaitu pada Juli 2022.”

Seperti dijelaskan di atas, AGRA Sembalun mengajukan persyaratan sebagai berikut:

  1. Setelah proses negosiasi selesai dan musim tanam tahun ini selesai, menyusul kesepakatan dengan masyarakat perusahaan bahwa akan aktif Juli 2022, polisi mundur dari pengawalan kegiatan PT SKE di kawasan Sembalun.
  2. Hentikan intimidasi dan terorisme terhadap petani Sembalun yang berjuang mempertahankan hak atas tanah mereka.
  3. HGU PT SKE dikeluarkan secara diam-diam karena lama terlantar dan terbukti tidak jujur ​​serta dibatalkan karena melanggar prosedur.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Kutuk Sembalun Penculikan Tanah Petani dan AGRA Desak Manajemen Perlindungan PT SKE Ditarik

Dari Situs Fikrirasy ID