Angka kematian anak pada ngengat tidak terkait dengan vaksin dan harus diperiksa ulang.

Fikrirasy.ID – Menurut audit Komisi Nasional Dampak Buruk Pasca Imunisasi, kematian seorang anak berusia 12 tahun di Jombang, Jawa Timur, tidak terkait dengan vaksin.

Direktur Utama Komnas KIPI Hindra Irawan Satari mengatakan, “Gejala seperti lemas, muntah, dan diare sesaat sebelum kematian bukanlah efek samping dari vaksin Pfizer sehari sebelumnya.”

Namun karena kurangnya rekam medis, penyebab sebenarnya kematian anak tersebut tidak diketahui.

“Dapat disimpulkan ada penyakit lain yang menyebabkan kematian mendadak anak ini, tapi itu hanya kecelakaan setelah vaksinasi,” kata Hindra kepada BBC News Indonesia, Kamis (30/12).

Baca juga:
Bocah SD Tewas di Jombang Setelah Melaporkan Vaksin ke Polda Jatim

Kasus ini merupakan satu dari puluhan kematian pasca vaksinasi di Indonesia.

Menurut data Komnas KIPI, hingga Mei 2021, setidaknya 30 orang telah meninggal setelah vaksinasi.

Namun, penelusuran Komnas KIPI menunjukkan bahwa sebagian besar kematian disebabkan oleh faktor lain, seperti penyakit penyerta, bukan karena vaksin.

Dibandingkan dengan 160 juta orang yang telah divaksinasi sejauh ini, jumlah kasusnya sangat kecil.

Namun, kematian seorang siswa sekolah dasar di Jawa Timur telah memicu kekhawatiran banyak pihak, dan yang paling penting, telah dikonfirmasi dalam berbagai komentar di media sosial.

Baca juga:
Komnas KIPI, Komnas KIPI, Siswa SD Jombang Meninggal Sehari Setelah Vaksinasi COVID-19

https://twitter.com/mbahndi/status/1476116991337385985?s=20

Kekhawatiran ini juga dilontarkan Fitri Mahdarina, 40 tahun, ibu satu anak yang pernah divaksinasi di Jakarta.

Fitri berpendapat, penyebab kematian sebenarnya pada anak harus diselidiki untuk memastikan vaksin yang digunakan pada anak benar-benar aman.

Pakar imunisasi Elizabeth Jane Sofadi, sementara itu, mengatakan hasil audit medis tidak pasti dan sebatas spekulasi, yang dapat mempengaruhi persepsi masyarakat tentang keamanan vaksin itu sendiri.

Padahal, kata dia, vaksin yang digunakan di dunia saat ini sudah jelas teruji keamanannya. Namun, mengetahui penyebab pasti kematian akan menjadi penilaian penting untuk memastikan kasus serupa tidak terulang kembali.

Apa hasil dari Komnas KIPI?

Hindra Irawan, Ketua Komite Nasional KIPI, mengatakan seorang anak berusia 12 tahun divaksinasi dengan vaksin COVID-19 Pfizer seminggu setelah disunat.

Menurut Hindra, luka khitan anak itu membaik dan kondisi anak itu baik dari hasil pemeriksaan kesehatan, sehingga memenuhi syarat untuk divaksinasi.

Di salah satu Puskesmas di Kabupaten Jombang, ada 18 teman sekolah yang divaksinasi secara bersamaan.

Usai vaksinasi, anak sempat pergi ke sawah bersama ayahnya, di mana ia hanya bermain game dan tidak bermain sepak bola.

Dari hasil pemeriksaan kesehatan, anak itu mulai merasa lemas sejak Selasa dini hari, muntah-muntah, dan diare.

Keluarga kemudian membawa anak tersebut ke puskesmas, namun dinyatakan meninggal.

“Jika kamu melihat di set-Meskipun durasi kejadiannya terlalu singkat dan syok anafilaksis (syok akibat reaksi alergi yang parah) yang biasanya menyebabkan kejadian fatal karena vaksinasi, [pada anak ini] Tidak ada tanda-tanda,” kata Hendra.

Berdasarkan informasi keluarga, Hindra mengatakan gejala tersebut bisa menyebabkan peradangan pada sistem saraf pusat atau pecahnya pembuluh darah.

Sayangnya, asumsi ini sulit dikonfirmasi karena tidak ada rekam medis yang mendukung seperti tes darah atau CT.

Karena anak yang sampai di Puskesmas sudah meninggal. Juga, keluarga tidak merencanakan otopsi.

Baca juga:

Hindra mengatakan Komnas KIPI menelusuri prosedur yang dilakukan oleh pemeriksa pemberian suntikan, hingga penyimpanan dan pemberian vaksin.

Dia melanjutkan, “Kami melanjutkan sesuai prosedur, tidak ada masalah dengan prosedur, dan tidak ada cukup bukti untuk menentukan apakah dia meninggal.”

Hindra mengatakan, kesimpulan Komnas KIPI bahwa kematian anak itu karena penyakit lain diperkuat dengan kurangnya referensi ilmiah atau kejadian serupa di tempat lain di dunia bahwa vaksin Pfizer menyebabkan kematian mendadak dengan gejala yang dialami anak.

Secara keseluruhan, Hindra mengatakan sejauh ini ada 11.000 laporan kejadian bersama pasca-vaksinasi di Indonesia, sebagian besar ringan.

Selain itu, jika Anda merasakan adanya efek samping dari vaksin, baik ringan maupun berat, segera laporkan dan berobat sesegera mungkin.

Baca Juga:  Ajukan proposisi tagihan lainnya, bukan tempat.

Terkait hal itu, Juru Bicara Imunisasi Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengatakan, pihaknya akan menunggu rekomendasi dari Badan Penasehat Ahli Imunisasi Nasional (ITAGI) tentang penggunaan vaksin Pfizer untuk anak pasca kejadian.

sulit untuk dievaluasi

Pakar imunisasi Elizabeth Jane Soepardi mengatakan, hasil yang diperoleh dengan Komnas KIPI tersebut dapat dipahami, mengingat gejala medis yang dialami anak sebelum meninggal tidak menunjukkan efek samping yang biasanya disebabkan oleh vaksin Pfizer.

Namun, hasil audit medis yang tidak dapat dipercaya menjawab penyebab kematian anak tersebut dapat menggerogoti kepercayaan masyarakat terhadap vaksin COVID-19.

“Akibatnya, akan ada orang yang takut tidak mau menggunakan Pfizer. Ini jelas merugikan. berpendidikan, dapat diterima oleh kelas atas dan menengah. Kelas bawah dan menengah takut,” kata Elizabeth kepada BBC News Indonesia.

Dia mengatakan insiden itu juga menunjukkan bahwa sistem kesehatan tidak berfungsi dengan baik untuk memantau insiden pasca-vaksinasi, dan masyarakat kurang memahami apa yang harus segera dilaporkan.

Setiap keluhan pasca vaksinasi harus segera dilaporkan agar dapat segera ditangani dan Anda harus memiliki rekam medis yang dapat dijadikan sebagai acuan atas apa yang sebenarnya terjadi.

Akan sulit untuk menilai apakah ini akan terjadi lagi.

“Jika seorang anak muntah dan kejang-kejang, mereka harus dibawa ke fasilitas medis.

“Fasilitas kesehatan sesederhana puskesmas, dokter praktik, bidan praktik, dan pasti ada rekam medisnya,” kata Elizabeth.

“[Tanpa rekam medis] Kita tidak bisa belajar dan tidak bisa belajar, kita hanya bisa menebak penyakit apa yang menyebabkan muntah dan kejang. Jika Anda melakukannya dengan cara ini, akan sulit untuk menjelaskan kepada publik.”

Komunikasi risiko minimal menyebabkan kekhawatiran orang tua.

Namun, kejadian di Jombang itu menimbulkan keprihatinan banyak pihak yang diberitakan di media sosial, termasuk Pitri Madina, salah satu orang tua dari seorang anak yang divaksinasi di Jakarta.

“Bahkan jika diagnosis memungkinkan, masyarakat harus diberitahu apa penyebabnya, misalnya apakah Pfizer tidak dapat digunakan pada anak-anak.

“Tapi terus terang, hanya kabar buruk yang membuat Anda gelisah,” kata Fitri Mahdarina kepada BBC News Indonesia.

Fitri mengatakan hasil audit yang transparan dapat membantu orang tua memahami risiko yang mereka timbulkan dan memastikan anak-anak mereka baik-baik saja.

“Apa yang harus saya lakukan dengan kasus ini? Misalnya, jika saya perlu pemeriksaan kesehatan, pemeriksaan apa yang harus saya lakukan?

“Jika Anda memeriksa suhu tubuh dan tekanan darah Anda, Anda tidak dapat melihat penyakit apa pun. Ini perlu disosialisasikan,” ujarnya.

Salah satu anak Fitri berusia 11 tahun menerima dosis pertama vaksin Sinovac awal pekan ini. Syukurlah, putranya sehat dan tidak mengalami efek samping apa pun.

Dia mengatakan, bagaimanapun, ada banyak prosedur yang tampaknya dilakukan secara formal meskipun proses vaksinasi itu sendiri tidak memerlukannya.

Saat anak divaksinasi, Fitri mengatakan petugas tidak memeriksa kesehatan anak secara individu, tetapi hanya menanyakan secara kolektif.

Selain itu, katanya, tidak ada observasi untuk memastikan efek samping tidak terjadi selama 30 menit setelah penyuntikan.

“Awalnya saya duduk dan menunggu begitu dosisnya habis. Ketika dosis diberikan, saya menunggu di ruang observasi, dan jika saya tidak merasakan sensasi, saya bisa pulang, tetapi ketika anak-anak di sekolah, kurang dari lima menit setelah penyuntikan,” kata Fitri.

Baca juga:

Sementara itu, ayah Namtangerang, Uji Agung Santosa, 40, baru-baru ini mengaku dirinya dan anaknya tidak mengenyam pendidikan setelah divaksinasi COVID-19, sehingga ia harus mencari tahu sendiri.

Agung mengatakan, “Pasti ada risiko setelah vaksin, apa yang harus dilakukan anak dan orang tua setelah vaksin?”

Pakar imunisasi Elizabeth Jane Soepardi mengatakan keluhan orang tua tentang wabah ngengat dan kurangnya komunikasi risiko menunjukkan perlunya meninjau komunikasi risiko terkait imunisasi untuk mencegah kejadian fatal.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Angka kematian anak pada ngengat tidak terkait dengan vaksin dan harus diperiksa ulang.

Dari Situs Fikrirasy ID

Leave a Comment