Ketika berbicara tentang ‘sapu terbang’, apakah AS benar-benar bergantung pada mesin roket Rusia?

Fikrirasy.ID.CO, Jakarta – Pernyataan tentang sapu Amerika telah mendapat perhatian luas. Pendiri SpaceX, Elon Musk, mentweet bahwa sapu Amerika dapat dipercaya. Belakangan, peluncur roket SpaceX mengulanginya lagi pada Rabu, 9 Maret 2022 setelah roket Falcon 9 yang menempatkan 48 satelit Starlink ke orbit sekaligus berhasil mengorbit di angkasa. “Saatnya sapu Amerika terbang dan mendengar suaramu. Kehendak bebas,” katanya.

Pernyataan kedua mengacu pada apa yang dikatakan presiden Badan Antariksa Rusia, Dmitry Rogozin, dalam sebuah wawancara dengan saluran TV. Rusia 24 Kamis, 3 Maret 2022. Menanggapi sanksi ekonomi yang dijatuhkan oleh negara tersebut setelah invasi ke Ukraina, Rogogene mengumumkan bahwa Roscosmos telah berhenti menjual mesin roket ke Amerika Serikat.

“Hari ini kami telah memutuskan untuk berhenti memasok mesin roket ke Amerika Serikat dari NPO Energomash,” katanya kepada kantor berita negara Rusia. tas, dalam wawancara itu. “Seperti yang Anda lihat, pasokan mesin roket ini cukup intensif sejak tahun 1990-an. Kabarnya, Rogozin berkata, “Mereka akan terbang dengan sapu atau apa pun, entah bagaimana.” Reuters.

Keputusan itu tidak akan memengaruhi sebagian besar roket yang diluncurkan dari tanah AS, tetapi bisa mengubah cara kargo diangkut ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Di Amerika Serikat, ada dua perusahaan: United Launch Alliance, penyedia peluncuran luar angkasa untuk NASA dan Departemen Pertahanan AS, dan Northrop Grumman, yang secara teratur menyediakan layanan untuk meluncurkan kargo ke ISS NASA, yang mengandalkan mesin roket. Dibuat oleh NPO Energomash.

Roket pendorong Soyuz-2.1b yang membawa satelit dan fregat superlatif dari perusahaan Inggris OneWeb di lapangan ruang angkasa Vostochny di wilayah Amur Rusia pada 22 April 2021 sedang diangkut dari fasilitas teknis ke landasan peluncuran. Peluncurannya dijadwalkan pada April. 26 Februari 2021. Selebaran melalui Roscosmos/Reuters

Baca Juga:  Kisah seorang guru Amerika yang dikarantina di toilet pesawat setelah positif Covid-19

Saat ULA memulai transisi ke mesin roket buatan Amerika, ULA mengklaim memiliki semua mesin roket yang dipesan dari Rusia untuk semua kebutuhan roketnya. Bagi Northrop Grumman, keputusan yang sama bisa menunda misi peluncuran berikutnya.

ULA
Perusahaan patungan antara Boeing dan Lockheed Martin menggunakan mesin roket RD-180 buatan Rusia untuk menggerakkan roket Atlas V, sejenis roket yang telah mengudara selama hampir dua dekade. Namun, baru-baru ini ULA mulai mengembangkan roket baru, Vulcan, yang kompatibel dengan mesin buatan Amerika. ULA telah menunjuk perusahaan Jeff Bezos, Blue Origin untuk mengembangkan mesin roket Vulcan.

Masalahnya adalah mesin itu masih belum bisa digunakan meski sudah bertahun-tahun dari tenggat waktu awal. CEO ULA, Tory Bruno, telah berjanji bahwa peluncuran pertama, dengan nama mesin, BE-4, hampir siap dan dapat dikirimkan tahun ini. Menurut rencana, mesin roket baru akan membawa Peregrine, pendarat bulan yang dimiliki oleh perusahaan luar angkasa swasta Astrobotic. “Penerbangan perdana BE-4 sedang berlangsung di pabrik Biru dan berjalan dengan baik,” katanya.

Northrop Grumman
Roket Antares perusahaan mungkin paling terpengaruh oleh penggunaan mesin RD-181 oleh Energomash. Rogozin mengatakan pengiriman 12 mesin jenis ini ke AS harus dilakukan selama 2022-2024, tetapi harus dihentikan saat ini. Tidak ada penjelasan atau penjelasan dari Northrop atau NASA atas pernyataan ini.

Roket Antares diangkut ke landasan peluncuran dari Fasilitas Penerbangan Wollops NASA pada 25 Oktober 2014 di Pulau Wollops, Virginia. AP/NASA, Joel Kowsky

Northrop Grumman bukan satu-satunya korban kebijakan pasca-Rusia tentang invasi ke Ukraina. Roscosmos juga sejauh ini menunda peluncuran dengan Badan Antariksa Eropa dan mengancam akan putus dengan NASA di ISS. Mengenai ancaman terakhir, para pejabat NASA sebelumnya telah beberapa kali mengkonfirmasi bahwa NASA dan ROSCOSMOS masih kuat di luar angkasa.

Baca Juga:  39.000 situs phishing yang meniru Facebook di Instagram untuk membongkar Meta

Roket SpaceX Falcon9 meluncurkan 49 satelit Starlink Internet ke orbit. Foto: SpaceX

Pada saat yang sama, NASA juga meninggalkan pilihan lain untuk mencapai ISS tanpa roket dan mesin Rusia: naik roket SpaceX. Perusahaan Elon Musk telah menandatangani berbagai kontrak dengan NASA untuk mengirim astronot dan kargo ke ISS. Roket Falcon 9. Semua perangkat keras SpaceX diproduksi di AS, sehingga relatif kebal terhadap ancaman Rusia.

The Verge, Reuters

Baca lebih banyak:
Google mengembangkan aplikasi peringatan dini untuk serangan udara Rusia di Ukraina


selalu memperbarui memperbarui. mendengarkan berita terkini berita terpilih dari Fikrirasy.ID.co Di saluran Telegram kami “Pembaruan Fikrirasy.ID.co”. klik https://t.me/tempodotcoupdate Ikuti. Anda perlu melakukanInstall Aplikasi Telegram terlebih dahulu.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Ketika berbicara tentang ‘sapu terbang’, apakah AS benar-benar bergantung pada mesin roket Rusia?

Dari Situs Fikrirasy ID