Pengertian, Sejarah, Cara Kerja, Perbedaan dari POP

Jika Anda pernah membuat akun email sebelumnya, Anda mungkin pernah ditanya protokol email mana yang akan digunakan, POP atau IMAP. Untuk pemula, pertanyaan ini bisa sangat membingungkan. Namun, pilihan yang Anda buat berdampak besar pada pengalaman Anda mengirim, menerima, dan menggunakan pesan email.

Sementara POP (Post Office Protocol) adalah jenis protokol email yang paling populer, IMAP (Internet Message Access Protocol) adalah protokol pilihan paling populer saat ini oleh kebanyakan orang. Pelajari lebih lanjut tentang apa itu IMAP, cara kerjanya, perbandingannya dengan POP, dan manfaat utamanya di bawah ini..

Apa itu IMAP?

Internet Message Access Protocol (IMAP) adalah protokol standar untuk mengambil email masuk di jaringan. Simpan pesan email di server email dan izinkan penerima untuk melihat dan memanipulasinya seolah-olah disimpan secara lokal di perangkat mereka.

Internet Message Access Protocol memungkinkan pengguna untuk mengatur pesan ke dalam folder, menandai pesan untuk urgensi atau tindak lanjut, dan menyimpan konsep pesan di server. Pengguna juga dapat menyinkronkan beberapa aplikasi klien email dengan server email mereka untuk secara konsisten menunjukkan pesan mana yang telah dibaca atau belum dibaca.

Dapatkan sejarah singkat

  • IMAP awalnya dirancang sebagai alternatif yang lebih baik untuk protokol lama yang disebut POP, dengan tujuan “memungkinkan kotak surat jauh dimanipulasi seolah-olah mereka lokal”. Secara khusus, mode operasi POP adalah mengunduh dan menghapus email ke komputer lokal. Itu membuat manajemen email sulit jika Anda memiliki banyak komputer.
  • Versi asli IMAP menghilang dari sejarah, dan IMAP2 (dirilis pada tahun 1988) adalah versi pertama yang menjadi standar. Versi pertama IMAP ini hanya mendukung operasi “online”. Klien email dianggap terhubung ke server saat melihat atau memodifikasi pesan.
  • Melangkah kembali ke era dial-up beberapa tahun yang lalu termasuk dukungan untuk operasi “terputus” yang ditambahkan ke IMAP dengan pengenalan IMAP4 pada tahun 1994. Revisi protokol ini menjelaskan cara menggunakan pengidentifikasi pesan persisten (disebut “UID”) dan perintah IMAP untuk menyinkronkan perubahan pada data cache lokal dengan data yang disimpan di server.
  • Protokol IMAP default tidak berubah sejak tahun 1996, dan sejak itu semua fitur baru telah diimplementasikan sebagai ekstensi opsional untuk protokol, beberapa di antaranya telah menjadi standar, tetapi penerapan ekstensi yang paling umum masih sangat bervariasi di antara penyedia layanan email.

Bagaimana cara kerja IMAP?

Protokol email masuk, Internet Message Access Protocol, bertindak sebagai perantara antara server email dan klien email. Saat pengguna membaca email menggunakan IMAP, email tersebut dibaca oleh server. Mereka tidak benar-benar mengunduh atau menyimpan email di perangkat lokal Anda. Ini berarti bahwa email tidak terikat ke perangkat tertentu dan pengguna dapat mengakses email mereka dari mana saja di dunia menggunakan berbagai perangkat, termasuk:

  • komputer desktop
  • laptop
  • Smartphone
  • tablet

Di bawah ini adalah langkah-langkah umum dan proses yang terlibat dalam bekerja dengan IMAP.

  • Saat pengguna masuk ke klien email (seperti Microsoft Outlook), klien terhubung ke server menggunakan IMAP.
  • Ini terhubung pada port tertentu.
  • Header semua email ditampilkan oleh klien email.
  • IMAP hanya mengunduh pesan ke klien saat pengguna mengkliknya. Lampiran tidak diunduh secara otomatis.
  • Pengguna dapat memeriksa pesan lebih cepat menggunakan IMAP dibandingkan dengan protokol pengambilan email lainnya seperti Post Office Protocol 3 (POP3).
  • Pesan email tetap berada di server kami kecuali dihapus secara eksplisit oleh pengguna.

Server IMAP mendengarkan pada nomor port 143, sementara IMAP melalui Secure Sockets Layer (SSL)/Transport Layer Security diberi nomor port 993.

Baca Juga:  Review CMO, Pemasar Startup - Sekawan Media

Perbedaan menggunakan IMAP dan bukan POP

Seperti Protokol Akses Pesan Internet, POP3 adalah protokol pengambilan email klien-server. Namun, ada perbedaan antara kedua protokol. Dengan POP3, email pengguna disimpan dalam satu kotak surat di server. Ketika klien email terbuka, itu pergi dari server ke perangkat.

Sementara POP3 dapat dianggap sebagai layanan “menyimpan dan meneruskan”, IMAP dapat dianggap sebagai server file jarak jauh karena memungkinkan pengguna untuk menyimpan email mereka di server dan mengaksesnya dari perangkat atau lokasi mana pun sesuai kebutuhan.

Baca juga: Panduan lengkap untuk menentukan komputer server yang tepat

Keuntungan menggunakan IMAP

Sebagian besar implementasi IMAP mendukung banyak login. Ini memungkinkan pengguna untuk terhubung secara bersamaan ke server email dari perangkat yang berbeda. Misalnya, pengguna dapat mengakses email secara bersamaan menggunakan aplikasi Outlook di iPhone dan aplikasi desktop Outlook.

Email yang diunduh menghilang dari server dan ada juga yang tidak dapat diakses di POP3 yang nantinya tidak dapat diakses oleh perangkat lain. Jadi POP3 hanya cocok ketika pengguna selalu mengakses email mereka dari perangkat yang sama.

Internet Message Access Protocol memberikan fleksibilitas akses yang lebih besar bagi pengguna yang sering bepergian atau perlu memeriksa email dari perangkat atau lokasi yang berbeda. Detail tentang bagaimana beberapa koneksi ditangani tidak ditentukan oleh protokol dan diserahkan kepada pengembang klien email.

Singkatnya, keuntungan dari IMAP adalah:

  • Email dapat diakses dari beberapa perangkat
  • akses cepat dan efisien;
  • Satu kotak surat dapat digunakan bersama oleh banyak pengguna.
  • Pengguna dapat membuat folder dan subfolder untuk mengelola email di server.
  • Dukungan untuk fungsi email seperti pencarian dan pengurutan;
  • Server IMAP mendukung ekstensi IDLE (push mail) untuk menandai email sebagai belum dibaca di kotak masuk Anda, sehingga Anda tidak perlu mengatur interval polling atau mengharuskan pengguna untuk mengklik terlebih dahulu. setuju ; dan
  • Ini dapat digunakan secara offline.

Kekurangan IMAP

Meskipun Internet Message Access Protocol memiliki mekanisme otentikasi, karena nama pengguna dan kata sandi klien dikirimkan dalam teks yang jelas, siapa pun yang tahu cara mencuri kata sandi menggunakan penganalisis protokol dapat dengan mudah melewati proses otentikasi. Di lingkungan Exchange Server, administrator dapat mengatasi kerentanan keamanan ini dengan menggunakan enkripsi SSL untuk IMAP.

Secara umum, Internet Message Access Protocol adalah protokol pengambilan email yang populer. Popularitas perangkat mobile seperti smartphone dan tablet semakin meningkat. IMAP sangat ideal bagi mereka yang perlu mengakses email mereka saat bepergian atau perlu menggunakan perangkat lain.

kesimpulan

IMAP adalah Protokol Akses Pesan Internet . IMAP adalah protokol standar Internet yang digunakan klien email untuk mengambil pesan email dari server email melalui koneksi TCP/IP. IMAP didefinisikan oleh RFC 3501.

Seperti namanya, IMAP memungkinkan Anda untuk mengakses pesan email Anda dari mana saja. Dalam kebanyakan kasus, itu diakses melalui Internet.

Pesan email disimpan di server. Setiap kali Anda memeriksa kotak masuk, klien email Anda menghubungi server dan menghubungkan pesan. Saat Anda menggunakan IMAP untuk membaca pesan email Anda, Anda tidak benar-benar mengunduhnya atau menyimpannya ke komputer Anda. Sebaliknya, ia membaca dari server. Akibatnya, Anda dapat memeriksa email Anda di beberapa perangkat tanpa ragu.

Disediakan oleh Sekawan Media Layanan pembuatan situs web Murah dan berkualitas di Malang. Untuk penawaran khusus, silakan hubungi kami menggunakan detail kontak yang tersedia.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Pengertian, Sejarah, Cara Kerja, Perbedaan dari POP

Dari Situs Fikrirasy ID