Pengertian, Jenis, Fungsi dan Komponen Kritis

Portofolio penting dalam dunia kerja. Memiliki portofolio penting bagi mahasiswa masa kini atau calon karyawan muda. Portofolio memungkinkan Anda untuk meningkatkan profesionalisme dan kredibilitas Anda sebagai orang dengan pekerjaan yang sedang berjalan dan pengalaman kerja. Secara umum, portofolio setara dengan persyaratan pekerjaan yang harus dipenuhi calon karyawan. Namun, ternyata ada jenis portofolio lain yang sangat penting bagi mereka yang sudah memiliki pengalaman. Perusahaan juga membutuhkan portofolio untuk menampilkan hasil kinerja mereka.

Jadi apa itu portofolio? Apa jenis portofolio itu? Apa saja fitur dan manfaat portofolio? Dan apa saja faktor penting yang harus disertakan dalam membangun portofolio? Beberapa pertanyaan di atas sering ditanyakan oleh para pembuat portofolio. Jadi, untuk menjawab pertanyaan ini, baca baik-baik artikel portofolio di bawah ini.

Apa itu portofolio?

Portofolio adalah kumpulan nilai dan bahan yang diidentifikasi dalam hasil kinerja, keterampilan, pendidikan, dan pengalaman individu untuk memajukan profesionalisme seseorang di dunia profesional. Isi portofolio biasanya merupakan kumpulan informasi tentang pekerjaan, pengalaman, keterampilan, dan pendidikan seseorang. Portofolio dibuat untuk mewakili, serta mewakili, nilai pengalaman dan keterampilan individu di dunia kerja. Portofolio biasanya menjadi syarat utama untuk melamar pekerjaan. Portofolio memungkinkan perusahaan untuk melakukan evaluasi awal atau penyaringan calon karyawan sebelum melalui fase perekrutan berikutnya. Hal ini tentu dapat memudahkan perusahaan, khususnya HRD, untuk menyaring calon karyawan baru. Tentu saja, itu mewakili kinerja individu, dan kualitas portofolio menentukan nilai profesionalisme individu. Jadi, untuk mendapatkan perhatian HRD, Anda perlu membangun portofolio Anda sebaik mungkin. Tentu saja, ini harus diimbangi dengan aktivitas dunia nyata juga. Ketika seorang individu perlu meningkatkan dirinya untuk menjadi ahli di tempat kerja.

Jenis Portofolio

Sebelum kita membahas lebih jauh fitur dan manfaat portofolio, pertama-tama kita perlu memahami tiga jenis utama portofolio. Ada tiga jenis portofolio:

1. Portofolio Saham

Jelas, dalam dunia bisnis dan investasi, portofolio saham adalah hasil yang akrab. Jika penjelasan sebelumnya menjelaskan definisi portofolio dari sudut pandang individu. Dengan demikian, individu dalam portofolio saham ini mewakili individu yang lebih besar, baik individu maupun calon investor bisnis di perusahaan. Seperti halnya portofolio pada umumnya, portofolio saham merupakan kumpulan nilai material yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Namun, perbedaannya terletak pada isi portofolio. Jika sebelumnya dinyatakan bahwa portofolio memuat informasi tentang pengalaman kerja, keterampilan dan pendidikan, maka portofolio saham tidak mencantumkan hal tersebut. Portofolio saham adalah kompilasi dari nilai material dari investasi keuangan seperti saham, obligasi, uang tunai dan komoditas dalam deskripsi dana bursa.

Baca juga: Belajar menghitung ROI, peluang untung-untuk-investasi

2. Portofolio Pekerjaan / Portofolio Karir

Jenis portofolio berikutnya adalah portofolio kerja. Ini jelas berbeda dengan Surat Pengantar atau Resume. Portofolio pekerjaan berfokus pada informasi tentang siapa individu itu dan contoh pencapaian yang telah dicapai individu tersebut. Portofolio pekerjaan biasanya dikembangkan dan dibuat oleh pekerja di bidang-bidang seperti perbankan, pemasaran, pegawai negeri, penjualan, layanan pelanggan, dan banyak lagi.

3. Portofolio Karya / Portofolio Artis

Contoh portofolio desain

Portofolio karya atau portofolio artis adalah jenis portofolio yang dimiliki banyak seniman. Portofolio Artis adalah portofolio berbasis karya. Dalam hal ini, kata seniman berarti seniman budaya, seniman rupa, dan seniman teknik kontemporer. pekerjaan seperti sastrawan, pelukis, perancang grafis, penulis konten, copywriter, desainer web, fotografer, videografer, dan animator adalah profesi yang harus memiliki portofolio seniman berdasarkan pekerjaan ini. Tujuan utama dari Portofolio Artis adalah untuk memamerkan karya Anda, meningkatkan nilai kreativitas, profesionalisme, dan kredibilitas Anda sebagai seorang seniman. Sebelumnya, jika portofolio karir hanya berisi deskripsi pencapaian kerja atau pengalaman kerja, portofolio artis dapat berisi deskripsi konten yang lebih kompleks. Dalam portofolio seorang seniman, seorang seniman dapat menceritakan semua hal menarik di balik karya yang ia ciptakan, nilai karya, bahkan penghargaan yang ia terima dari karya tersebut.

Baca juga: Pelajari tentang pekerjaan dan gaji dan pekerjaan pengembang web

Fitur dan Manfaat Portofolio

Setelah meninjau berbagai jenis portofolio, apa fitur dan manfaatnya? Di bawah ini adalah deskripsi fitur dan manfaat portofolio.

1. Merek Pribadi

Sebagai artis atau staf cadangan saat ini, itu sangat diperlukan. merek pribadi. Bagi seniman, personal branding terbentuk dalam berbagai karya yang mereka ciptakan. Sedangkan dalam portofolio karir, personal branding terbentuk dari berbagai pengalaman kerja dan prestasi. Personal branding menentukan bagaimana HRD melihat kita sebagai individu. Oleh karena itu, penyusunan portofolio harus dilakukan sedemikian rupa sehingga mengekspresikan identitas kita sebagai profesional.

2. Profesionalisme

Selain kemampuan membangun personal branding, portofolio memiliki fungsi utama sebagai tolak ukur profesionalisme kinerja. Profesionalisme terbentuk dengan baik ketika portofolio dapat menggambarkan berbagai pengalaman kerja yang spesifik dan bekerja dengan jejak sejarah yang baik.

3. Refleksi diri

Selain menunjukkan profesionalisme dan personal branding, portofolio juga berfungsi sebagai alat untuk introspeksi. Portofolio akan menunjukkan kepada Anda berbagai pengalaman. Di sana kita bisa mengevaluasi apakah pengalaman kita sepadan dengan target pekerjaan yang kita cari. Portofolio memungkinkan kita untuk mengevaluasi pekerjaan dan pengalaman kerja yang kita miliki.

4. Pencarian Kreatif

Kreativitas adalah keterampilan yang harus dimiliki setiap manusia di dunia kerja saat ini. Membuat portofolio memungkinkan Anda untuk mengeksplorasi kreativitas Anda.

Komponen penting dari portofolio Anda

Saat membuat portofolio, ada beberapa komponen penting yang harus disertakan dalam portofolio Anda. Berikut komponen penting dari portofolio adalah:

1. Konten

Konten portofolio berarti pengalaman kerja dan pekerjaan apa pun yang ingin Anda tampilkan dalam portofolio Anda. Namun, sebelum memutuskan lebih lanjut tentang masalah ini, Anda harus terlebih dahulu menentukan kira-kira apa yang ingin dilihat oleh HRD/klien dalam portofolio mereka. Misalnya, jika Anda seorang seniman dan ingin melamar kompetisi desain logo perusahaan bisnis, Anda harus memilih karya logo terbaik untuk niche perusahaan bisnis Anda.

Penting juga untuk memprioritaskan atau memeringkat pekerjaan dan pengalaman kerja dalam portofolio Anda.

2. Pengenalan Identitas

Hal penting lainnya adalah memperkenalkan diri Anda dalam portofolio Anda. Sebelum Anda dapat memamerkan pekerjaan dan pengalaman Anda, Anda perlu memperkenalkan diri. Dalam hal ini, pengenalan identitas Anda dapat mencakup hal-hal penting seperti nama Anda, informasi kontak, alamat, pendidikan, dan hard skill yang telah Anda kuasai.

3. Platform

Faktor terpenting berikutnya dalam membangun portofolio adalah memutuskan platform mana yang terbaik untuk Anda. Dunia digital saat ini semakin berkembang. Ini memungkinkan Anda untuk menggunakan berbagai platform penerbitan portofolio. Sekarang Anda dapat membangun portofolio Anda tidak hanya menggunakan kertas, tetapi juga platform. Situs web, pdf interaktif, video, hingga aplikasi.

Baca juga: Langkah mudah membuat website company profile

4. Pembaruan rutin

Setelah ketiga hal di atas terpenuhi, komponen penting berikutnya adalah memperbarui portofolio Anda secara berkala. Anda mungkin perlu segera memperbarui portofolio saat Anda membuat pekerjaan baru atau memiliki pengalaman kerja baru. Beberapa sumber menyebutkan bahwa portofolio memiliki periode kualifikasi tertentu. Portofolio biasanya digunakan hingga tiga tahun.

Contoh portofolio

kesimpulan

Portofolio adalah kumpulan nilai dan bahan yang diidentifikasi dalam hasil kinerja, keterampilan, pendidikan, dan pengalaman individu untuk memajukan profesionalisme seseorang di dunia kerja. Isi portofolio biasanya merupakan kumpulan informasi tentang pekerjaan, pengalaman, keterampilan, dan pendidikan seseorang. Memiliki portofolio penting bagi mahasiswa masa kini atau calon karyawan muda. Portofolio memungkinkan Anda untuk meningkatkan profesionalisme dan kredibilitas Anda sebagai orang dengan pekerjaan yang sedang berjalan dan pengalaman kerja.

Disediakan oleh Sekawan Media Layanan pengembangan aplikasi berbasis webhujan Ahli sesuai kebutuhan bisnis Anda. Jika Anda tertarik, silakan hubungi kami menggunakan informasi kontak yang tersedia.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Pengertian, Jenis, Fungsi dan Komponen Kritis

Dari Situs Fikrirasy ID

Leave a Comment