Ulasan Infinix Zero X Pro

Infinix mengambil langkah maju yang berani dengan memperkenalkan Zero X Pro ke pasar Indonesia. Sebelumnya lebih fokus pada ruang ponsel yang terjangkau, namun dengan Zero X Pro mencoba menembus segmen menengah yang didominasi oleh produk-produk merek besar.

Sejujurnya, saya cukup terkejut mengetahui bahwa Infinix Zero X Pro membawa beberapa perangkat keras yang tidak saya duga bisa dijual di bawah Rp 5 juta. Dikatakan sebagai kamera telefoto dengan kamera 108 megapiksel dan lensa periskop.

Pertanyaannya, apakah Infinix bisa mengoptimalkan kehadiran hardware khas pada produk andalannya ini untuk memberikan pengalaman pengguna yang setara dengan ponsel mahal.

warna hitam nebula yang menarik

Infinix Zero X Pro merupakan smartphone dengan desain yang bisa menawarkan keunikan, bukan pasaran. Saat pertama kali mendengarnya, saya mendapat kesan bahwa ia memiliki ekspresi yang cukup mewah meskipun tanpa bingkai logam.

Bahan ini memiliki lapisan kaca dan terlihat sangat bagus dengan hasil akhir yang disebut Nebula Black. Warna ini memberikan kesan malam berbintang dan membuatnya semakin menarik saat terkena cahaya.

Sidik jari masih sangat mungkin menempel, tetapi sulit dilihat karena warnanya yang gelap. Bagian yang digarisbawahi tidak menjelaskan kaca mana yang digunakan untuk bagian depan dan belakang oleh Inphenix. Ini Gorilla Glass atau kaca lain?

Zero X Pro bukan yang tertipis atau teringan, tetapi juga cukup menyenangkan untuk dioperasikan dengan satu tangan. Beratnya 193 gram. Satu hal yang bisa sedikit mengganggu adalah housing kamera yang terlihat sangat menonjol.

Tidak ada sensor sidik jari di bagian belakang. Tombol power di samping juga berfungsi sesuai fungsi aslinya. Infinix membenamkan sensor sidik jari di balik layar.

Smartphone ini memiliki dua slot nano-SIM dan slot microSD khusus. Di bagian bawah adalah port USB-C dengan lubang speaker dan port jack audio 3,5mm berdampingan.

Layar AMOLED 120Hz

Layar adalah salah satu bagian paling mencolok dari Zero X Pro. Untuk sebuah produk seharga 4 juta rupiah, cukup menggoda melihat ponsel ini dibekali layar Full HD+ AMOLED berukuran 6,67 inci dengan refresh rate 120Hz. Ya, itu 120Hz! Ada juga opsi mode 60Hz yang tersedia jika Anda ingin masa pakai baterai lebih lama.

Tentu saja, gambar bergerak pada kecepatan refresh tinggi ini terlihat jauh lebih mulus. Misalnya saat menggulir. Tingkat kecerahannya juga lumayan untuk penggunaan di luar ruangan dan warnanya lumayan bagus.

Namun, semua keunggulan ini jauh dari sempurna, karena Zero X Pro hanya memiliki sertifikasi Widevine L3, bukan L1. Artinya, konten dari platform seperti Netflix tidak dapat diputar dalam resolusi HD. Ini adalah kelemahan yang sangat disayangkan, karena hampir semua ponsel di kelasnya adalah Widevine L1s.

Berbicara sedikit di sisi audio, Zero X Pro juga tidak memiliki speaker stereo. Hanya ada satu speaker di bagian bawah. Ini sebenarnya memiliki satu lubang mikrofon juga.

Kamera 108 megapiksel dan lensa periskop

Infinix telah membenamkan tiga kamera belakang di dalam Zero X Pro. Kamera utamanya adalah kamera 108MP f/1.8 dengan OIS. Ia juga memiliki kamera 8MP dengan lensa periskop yang mampu melakukan zoom optik hingga 5x dan zoom digital 60x. Menari lagi, kamera telefoto ini mendukung OIS dan PDAF serta mode Supermoon.

Terakhir, ada kamera ultra lebar 8MP f/2.3 untuk kebutuhan fotografi dan video sudut lebar. Sementara untuk pecinta selfie, Infinix menawarkan kamera depan 16MP f/2.0 (tanpa autofokus).

Konfigurasi kameranya sangat menarik mengingat Zero X Pro merupakan ponsel seharga 4 jutaan rupiah. Dengan bekal seperti ini, konsumen tentu mengharapkan Zero X Pro menghasilkan foto atau video yang luar biasa. Namun, kualitas kamera bukan hanya soal perangkat keras, tetapi juga soal perangkat lunak. ISP chipset juga memainkan peran penting.

mode 108MP

Infinix Zero X Pro(8) mode senyap

Mode Otomatis Infinix Zero X Pro (4)

Mode Otomatis Infinix Zero X Pro (5)

Foto interior Infinix Zero X Pro (3)

Selama pengujian, kami menemukan bahwa kamera utama Zero X Pro dapat memberikan foto yang bagus hanya dalam kondisi pencahayaan yang tepat. Detailnya bagus dan warnanya natural. Rentang dinamis bukan yang terbaik, tetapi tidak terlalu mengecewakan.

Foto interior Infinix Zero X Pro (1)

Foto interior Infinix Zero X Pro (2)

Untuk kondisi low-light atau pemotretan di dalam ruangan, Zero X Pro mampu menghasilkan foto dengan kejernihan yang cukup baik, meski warnanya agak tidak konsisten. Itu dapat ditingkatkan lagi dengan pembaruan perangkat lunak. Untuk kamera selfie, sayangnya fiturnya tidak sebagus beberapa ponsel pesaing.

Baca Juga:  Kelebihan dan kekurangan Xiaomi Pad 5 bersaing dengan Ipad Pro

Lihat juga

Selfie Infinix Zero X Pro

Lalu bagaimana dengan kamera periskop? Bahkan dengan OIS, masih sulit untuk mengambil gambar yang jelas karena tangan yang tidak stabil. Pastikan tombol rana ditekan dengan lembut. Ini karena sedikit menggoyang akan mengaburkan hasilnya. Menggunakan fungsi pengatur waktu atau perangkat tambahan seperti tripod mungkin merupakan pilihan yang lebih bijaksana.Di bawah ini adalah contoh zoom optik 5x dibandingkan fotografi normal.

Mode Otomatis Infinix Zero X Pro(1)

Zoom Optik 5x Infinix Zero X Pro

Dengan perbesaran optik hingga 5x, Anda dapat mengharapkan foto yang layak ditampilkan di media sosial. Namun, jika Anda mengandalkan zoom digital, terutama 10x atau lebih tinggi, foto Anda akan terlihat buram bahkan dalam kondisi pencahayaan yang tepat. Ada juga mode supermoon. Entah karena kesalahan saya atau telepon, saya belum bisa mendapatkan gambar bulan yang bagus.

Beralih ke video, Zero X Pro dapat merekam hingga resolusi 4K pada 30 fps atau 1080p hingga 60 fps. Jika Anda memotret dengan kamera depan, Anda dapat menambahkan fungsi bokeh. Anda dapat melihat hasilnya dalam video di bawah ini.

VID_2021125_061832

VID_20211125_062027

kinerja standar

Infinix mengandalkan chipset MediaTek Helio G95 untuk mendukung kinerja Zero X Pro. Chipsetnya masih bagus untuk berbagai kebutuhan, termasuk gaming, tapi bukan yang tercepat di kelasnya. Sepertinya akan lebih stabil jika menggunakan Dimension City.

Ponsel ini mengadopsi sistem operasi XOS 7.6 yang berbasis Android 11. RAM internal adalah penyimpanan 8GB dan 256GB UFS 2.2. Tidak ada yang namanya ekspansi RAM. Namun dari beberapa bocoran yang saya baca, kemungkinan fitur ini akan dirilis melalui update software.

Menurut pengalaman saya, performa Zero X Pro mulus dan lincah. Berbagai aplikasi dapat diluncurkan dengan cepat dan tanpa masalah. Pemrosesan foto dalam mode malam tampaknya juga tidak lambat. Intinya, performa yang diberikan untuk keperluan sehari-hari sudah cukup baik.

Bagi para gamer, Infinix Zero X Pro dapat menjalankan PUBG Mobile dengan lancar dengan pengaturan grafis Smooth-Ultra-nya. Hal yang sama berlaku untuk legenda seluler. Ini selaras dengan mode HFR aktif, jadi tidak ada masalah yang mengganggu. Nyatanya, di setting grafis terendah sekalipun, Genshin Impact masih cukup enak untuk dimainkan.

baterai? 4.500mAh. Ya, memang masih sedikit tertinggal dalam kapasitas, tapi saya rasa itu tidak cukup untuk dikeluhkan. Di sisi lain, kapasitas pengisian daya 45W yang dapat mengisi daya Zero-X Pro hanya dalam waktu satu jam, cukup memuaskan.

usaha yang layak dipuji

Apa yang Ditawarkan Infinix Nol X Pro Saya pikir itu layak dipuji. Menghadirkan ponsel kelas menengah dengan kamera 108 megapiksel dan lensa periskop tentu bukan tugas yang mudah. Lagi pula, masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan Infinix untuk melengkapi perangkat kerasnya yang sudah Fikrirasy.ID.

Bagi yang berminat dengan ponsel terjangkau dengan lensa long zoom, Infinix Zero X Pro dibanderol dengan harga Rp 4.899.000.

Infinix Zero X Pro cocok untuk:

  • Penggemar foto: Jika Anda suka berfoto dengan ponsel dan mencari perangkat yang tidak terlalu mahal, Zero X Pro mungkin bisa menjadi pilihan. Kamera utamanya 108MP dan memiliki kamera telefoto dengan lensa periskop.
  • Siswa/Mahasiswa: Infinix Zero X Pro adalah ponsel yang cukup lengkap. Sempurna untuk belajar, bekerja atau bermain.
  • karyawan: Butuh ponsel dengan kecepatan pengisian super cepat, performa mulus, dan desain bagus untuk dibawa ke kantor? Infinix Zero X Pro menjadi pertimbangan.

Keunggulan Infinix Zero X Pro:

  • Desain menarik dan unik
  • Layar AMOLED 120Hz
  • Kamera 108MP mampu menghasilkan gambar yang bagus di beberapa kondisi.
  • Lensa periskop (5x optical zoom) langka dalam kisaran harganya
  • Performa lancar untuk berbagai kebutuhan
  • Baterai cukup tahan lama
  • Pengisian cepat 45W

Kekurangan Infinix Zero X Pro:

  • Fungsi kamera belakang bisa lebih dioptimalkan.
  • Kamera selfie tidak sebagus pesaing mereka.
  • Speaker tidak stereo.
  • Tidak ada NFC
  • Widevine L3 masih bukan L1
  • Tidak jelas seberapa keras kaca di bagian depan dan belakang.

Apa yang ditawarkan Infinix dengan Zero X Pro patut diapresiasi, terutama untuk produk di bawah Rp 5 juta.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Ulasan Infinix Zero X Pro

Dari Situs Fikrirasy ID

Leave a Comment