Apa Saja Penyakit Menular yang Menyebar lewat Air Liur

fikrirasy.id – Apa Saja Penyakit Menular yang Menyebar lewat Air Liur. Mulut adalah rumah bagi berbagai mikroorganisme. Ludah atau ludah dapat berfungsi sebagai perlindungan yang signifikan bagi tubuh karena memiliki antibodi dan bahan kimia yang mengurangi risiko penularan penyakit. Namun, ludah juga dapat menularkan penyakit tertentu. Coronavirus adalah salah satu modelnya.

Berikut beberapa penyakit yang bisa menular melalui ludah dan ciuman. Perhatikan sejauh mungkin, ya!

1. Penyakit menular lewat air liur

Penyakit yang tak tertahankan dapat menyebar melalui beberapa jalur penularan. Penularan melalui mulut mengacu pada penyebaran mikroorganisme melalui ludah atau berbagi makanan dan minuman.

Ketika Anda secara tidak sengaja menelan sesuatu yang tercemar bakteri seperti ludah saat berciuman, tindakan menelan lidah Anda membersihkan bakteri di bagian belakang tenggorokan Anda, memungkinkan mereka masuk ke tubuh Anda.

Infeksi, misalnya mononukleosis yang disebabkan oleh infeksi Epstein-Barr (EBV), dan cytomegalovirus (CMV), adalah contoh penyakit yang disebarkan melalui transmisi oral dari infeksi yang mengandung ludah.

Mikroorganisme tak tertahankan lainnya yang menyebar melalui ludah melakukannya dengan menghubungkan ke dalam permukaan pipi dan mulut, lidah, atau gigi. Modelnya adalah organisme mikroskopis Streptococcus, yang dapat menyebabkan berbagai kontaminasi, termasuk infeksi gusi dan radang tenggorokan, mengacu pada Manual Merck.

Menurut Kaiser Permanente, permukaan bidang pernapasan (hidung, mulut dan tenggorokan) adalah konstan dan terbuat dari jaringan serupa. Organisme yang ditemukan di ludah umumnya dapat dilacak di berbagai tempat pernapasan, termasuk hidung dan tenggorokan. Oleh karena itu, pilek dan influenza (dan penyakit pernapasan lainnya) pun dapat menyebar melalui ludah.

2. Penyakit menular dari luka di mulut

Penyakit tertentu yang menyebabkan borok atau luka di mulut juga bisa menyebar melalui ciuman. Ini termasuk lepuh mulut (jerawat kecil yang muncul di bibir atau di sekitar mulut) dan penyakit tangan, kaki, dan mulut.

Lepuh mulut disebabkan oleh infeksi herpes, biasanya infeksi herpes simpleks 1 (HSV-1). Meskipun terkait, itu tidak sama dengan infeksi herpes simpleks 2 (HSV-2), yang lebih sering dikaitkan dengan herpes genital.

Sama sekali tidak seperti penyakit yang menyebar melalui ludah, HSV-1 menyebar melalui lepuh mulut yang terbuka di bibir atau di dekat mulut. Meskipun penyakit ini menular melalui semua fase lepuh mulut, penyakit ini paling menular saat luka terbuka dan ada pelepasan.

Baca Juga:  7 Manfaat Hisap Payudara untuk Kesehatan Perempuan

Penyakit tangan, kaki, dan mulut yang disebabkan oleh coxsackievirus adalah satu lagi penyakit yang tak tertahankan yang menyebar melalui memar terbuka di mulut. Ini adalah jenis enterovirus, yaitu penyakit umum yang memiliki banyak jenis yang sering kita alami. Penyakit ini umum terjadi pada anak-anak, terutama di penitipan anak atau prasekolah.

Penyakit tangan, kaki, dan mulut disebarkan dengan menghirup udara setelah orang yang lemah batuk atau mengi, menyentuh atau kontak dekat, misalnya mencium atau berbagi peralatan dan cangkir, melalui kontak dengan orang yang sedang buang air besar, misalnya, saat mengganti popok, atau menyentuh mata, hidung atau mulut setelah kontak dengan permukaan yang tercemar.

Tidak seperti lepuh mulut dan radang coxsackievirus, sariawan tidak dapat menyebar melalui ludah atau ciuman.

3. HIV dan hepatitis B dalam air liur

Hepatitis B ditularkan melalui kontak dengan cairan tubuh yang terkontaminasi infeksi, seperti kontak langsung dengan darah atau luka yang menyakitkan. Selanjutnya, penularan bisa melalui berbagi sikat gigi, namun tidak melalui berbagi alat makan, berciuman, batuk atau mengi, mengacu pada Habitats for Infectious prevention and Avoidance (CDC).

Hepatitis C mengharapkan keterbukaan terhadap darah, dan biasanya menyebar melalui berbagi jarum suntik atau alat lain yang digunakan untuk merencanakan dan memasukkan obat. Hepatitis A membutuhkan jenis keterbukaan untuk buang air besar (termasuk air atau makanan yang tercemar), dan tidak menyebar melalui ludah atau ciuman.

Sebagai aturan, berciuman tidak dipandang sebagai faktor pertaruhan untuk penularan HIV. Mungkin akan menjadi pertaruhan jika terjadi pendarahan atau cedera serius.

4. Pertahanan mikroba alami

Ludah memainkan bagian pemurnian yang khas, yang diberikan oleh gerakan mencucinya. Penjaga antimikroba lainnya dalam ludah menggabungkan antibodi dan protein antimikroba lainnya (seperti lisozim).

Verdure oral biasa (mikroba besar) mencegah perkembangan organisme mikroskopis yang mengerikan. Anda juga memiliki banyak infeksi secara alami di tubuh Anda, termasuk mulut Anda.

Anda pasti akan terkena penyakit mulut saat sumbatan biasa di mulut Anda berkurang. Misalnya, penyakit gusi dapat terjadi pada individu yang kekurangan asam L-askorbat.

Kandidiasis oral, yang disebabkan oleh penyakit jamur kandida, pasti terjadi pada orang yang mengonsumsi antimikroba.

Itulah beberapa penyakit tak tertahankan yang menyebar melalui ludah. Berhati-hatilah, tetap bersih dan sehat serta selalu praktikkan kebersihan diri yang baik, ya!