Ada Benjolan di Areola dan Perlukah Dikhawatirkan

fikrirasy.id – Ada Benjolan di Areola dan Perlukah Dikhawatirkan. Semua jenis orang bisa mengalami kelainan pada areola, yaitu daerah sekitar areola. Simpul mungkin menunjukkan penyakit lingkungan yang mungkin disebabkan oleh iritasi pada payudara.

Meski lebih dari 95% benjolan di areola bisa dialami oleh wanita, pria juga bisa mengalaminya.

Pada wanita, ada dua jenis simpul di areola, khususnya ulkus subareolar nonpuerperalis, yang terjadi pada orang yang tidak menyusui; dan kanker nifas, yang terjadi pada ibu menyusui.

1. Gejala

Sesuai distribusi StatPearls, seseorang dengan ketidakteraturan di areola mungkin mengeluhkan efek samping yang menyertainya:

  • Siksaan dada.
  • Kemerahan di daerah yang terkena dampak.
  • Kehangatan saat disentuh.
  • Pengumpulan cairan di lokasi tonjolan.

Orang-orang tertentu mungkin melaporkan demam, sakit, naik turun, dan pelepasan areola atau kemerahan.

Anak-anak yang tidak menyusui umumnya akan melaporkan lebih banyak nyeri dada daripada orang-orang yang lebih berpengalaman.

Sesuai laporan tahun 2014 di American Diary of Roentgenology, sekitar 15-20 persen individu dengan simpul di areola akan mengalami pelepasan areola. Cairan yang mengalir dari benjolan di areola orang yang lebih muda akan tampak lebih encer, sedangkan pada orang yang lebih berpengalaman bisa menjadi cairan yang lebih kental.

Spesialis melaporkan bahwa benjolan pada areola pada wanita yang tidak menyusui dan pria berulang lebih sering daripada benjolan pada wanita yang menyusui.

Spesialis mungkin mengatur USG payudara atau mammogram untuk mendapatkan lebih banyak data tentang ukuran, kedalaman, dan area ulkus.

2. Penyebab

Alasan yang paling dikenal luas untuk kontaminasi payudara adalah menyusui. Kejengkelan payudara selama menyusui dapat mempengaruhi antara 2-3 persen ibu menyusui, dan 5-11 persen dari mereka dapat memicu bisul, sebagaimana dirinci oleh distribusi StatPearls.

Wanita dan pria yang tidak menyusui juga dapat menyebabkan ketidakteraturan pada areola. Abses ini dapat terjadi pada tahap apa pun dalam hidup.

Abses payudara non-laktasi memiliki semua ciri yang terkait dengan merokok dan diabetes.

Demikian juga, para ilmuwan telah menunjukkan bahwa individu gemuk dan individu kulit berwarna mungkin memiliki tingkat yang lebih tinggi dari tukak dada.

Orang yang memiliki penetrasi areola dapat menumbuhkan tonjolan pada areola juga.

Organisme mikroskopis yang paling banyak dikenal yang menyebabkan tukak dada pada ibu menyusui adalah spesies Staphylococcus aureus (S. aureus) dan Streptococcus.

Spesialis melihat bahwa jenis tertentu S. aureus yang tahan terhadap methicillin anti-mikroba kadang-kadang juga dilacak di tonjolan pada areola.

Kontaminasi S. aureus (MRSA) yang aman untuk methicillin lebih menantang untuk diobati dan membutuhkan berbagai anti-mikroba.

Mikroorganisme yang umumnya akan menyebabkan abses payudara pada orang yang tidak menyusui biasanya merupakan kombinasi dari S. aureus, spesies Streptococcus, dan organisme mikroskopis anaerobik.

3. Kapan harus ke dokter?

Segera konsultasikan dengan spesialis jika Anda melihat tonjolan di dada atau areola, atau ada cairan yang keluar dari areola.

Setelah itu, spesialis akan melihat benjolan dan meresepkan pencitraan klinis untuk mencegah pertumbuhan ganas payudara, terutama pada individu yang tidak menyusui atau orientasi apa pun.

Ibu menyusui juga perlu menemui dokter spesialis jika ada simpul di areola. Seorang perawat medis laktasi dapat membantu menyusui dengan ibu mencegah abses masa depan dan melatih dia untuk tetap menyusui atau menggunakan siphon payudara untuk mengeluarkan susu dari payudara yang terkena dampak.

Setiap simpul yang berhubungan dengan efek samping dari kontaminasi serius memerlukan rawat inap.

Baca Juga:  Penyebab Bau Mulut Pada Anak Ini Jarang Orang Tahu

Spesialis juga akan memeriksa fistula jika seseorang mengalami penyimpangan berulang pada areola.

4. Pengobatan

Saat dokter memeriksa kelainan pada areola, dokter akan menghilangkan cairan (limbah) dari tonjolan tersebut. Spesialis mungkin melakukan biopsi untuk mencegah penyakit payudara.

Perawatan antimikroba dapat diberikan jika spesialis tidak dapat dengan cepat melakukan pemborosan. Anti-toksin yang mungkin direkomendasikan oleh spesialis untuk penyimpangan di areola mungkin termasuk:

  • Nafsilin.
  • Ampisilin/sulbaktam.
  • Amoksisilin/klavulanat korosif.
  • doksisiklin.
  • trimetoprim/sulfametoksazol.
  • Klindamisin.
  • Vankomisin.

Dengan asumsi mikroba yang ada dalam contoh cairan yang dihilangkan dari ketidakteraturan dapat dibedakan, spesialis dapat merekomendasikan anti-infeksi yang akan berfokus pada mikroorganisme tertentu.

Tes cairan penting untuk orang dengan abses intermiten karena benjolan ini biasanya memiliki kombinasi mikroorganisme, termasuk mikroba anaerob, sebagai penyebabnya.

Spesialis akan mempertimbangkan anti-mikroba mana yang dilindungi untuk diberikan kepada ibu menyusui dengan benjolan di areola. Ibu menyusui pada umumnya didesak untuk menyusui.

Jika tonjolan besar atau ada indikasi infeksi parah, orang tersebut mungkin dirawat di rumah sakit. Penyimpangan yang lebih besar ini membutuhkan pemotongan dan rembesan di ruang kerja dan pengobatan dengan agen anti infeksi intravena.

5. Komplikasi yang bisa terjadi

Sesuai penelitian, fistula adalah kebingungan simpul di areola yang terjadi pada 33% individu dengan mastitis, mengacu pada Clinical News Today.

Fistula adalah saluran yang terbentuk antara pipa susu atau lubang bisul di dada dan areola. Jika hal ini terjadi, dokter akan melihat luka yang terangkat dan mengering pada areola selama pemeriksaan yang sebenarnya.

Untuk memperjelas semuanya, fistula juga dapat dilakukan oleh pria.

6. Perawatan rumahan dan pencegahan

Ketika spesialis menghilangkan cairan dari ketidakteraturan, seseorang seharusnya tidak pernah lagi merasakan sakit di tempat itu. Meskipun demikian, orang-orang tertentu sebenarnya membutuhkan pereda nyeri setelah buang air besar. Spesialis di sana-sini menyarankan opiat dan obat penenang nonsteroid (NSAID) untuk mengurangi siksaan.

Jika area tersebut masih menyala, mengoleskan kompres hangat dan lotion dapat membantu menjaga agar areola tidak pecah.

Jika Anda mengalami penetrasi areola, pastikan untuk mengetahui cara menjaga kebersihan area dengan benar.

Ibu menyusui dapat berkonsultasi dengan perawat medis laktasi untuk mengetahui cara mencegah pembengkakan payudara.

Penyimpangan areola pada ibu menyusui umumnya akan merespon pengobatan dengan baik dan cenderung tidak berulang jika dilakukan dengan tepat dengan rembesan dan agen anti-infeksi.

Tingkat pengulangan tinggi pada individu yang tidak menyusui. Spesialis tidak memiliki aturan standar untuk merawat simpul di areola, dan mereka mungkin menjadi alasan pengulangan pada individu tertentu.

Seorang individu dengan tonjolan di areola mungkin menasihati sekelompok ahli, termasuk ahli radiologi, spesialis umum, profesional terlatih penyakit yang tak tertahankan, spesialis obat, dan pengasuhan laktasi, jika penting.

Berbicara dengan kelompok multiprofesional dapat mengurangi biaya layanan medis, mengurangi tingkat pengulangan, dan mengurangi persyaratan untuk prosedur medis yang tidak berguna.

Siapa pun dengan benjolan di areola harus menemui spesialis. Dengan temuan yang tepat, spesialis dapat memulai pengobatan sebelumnya. Perawatan termasuk rembesan dan perawatan anti-toksin.

Ibu menyusui pasti memiliki benjolan di areola, namun semua jenis orang yang tidak menyusui dapat membesarkannya.

Merokok dan diabetes tampaknya berhubungan dengan ketidakteraturan di areola. Orang Afrika-Amerika dan individu dengan kegemukan juga mungkin memiliki tingkat yang lebih tinggi.

Penyimpangan yang menyiksa ini dapat berulang pada individu-individu tertentu. Tingkat pengulangan tinggi pada wanita yang tidak menyusui dan pada pria.

Leave a Comment