[WHO] Hewan dan Lingkungan Penting untuk Kesehatan Manusia

fikrirasy.id – [WHO] Hewan dan Lingkungan Penting untuk Kesehatan Manusia. Berlangsung selama 5 hari (7-11 November 2022), Singapura akan menggelar World One Wellbeing Congress (WOHC) untuk ketujuh kalinya. Sepenuhnya bermaksud untuk menyatukan penekanan pada kesejahteraan manusia, fauna dan ekologi, WOHC 2022 memberikan informasi, studi dan rencana untuk masa depan untuk mencapai tujuan ini.

Beberapa kantor di seluruh dunia, seperti Asosiasi Kesejahteraan Dunia (WHO) dan Asosiasi Kesejahteraan Makhluk Dunia (WOAH) juga hadir. Dalam kesempatan tersebut, WHO menyampaikan beberapa rencana kegiatan yang dilakukan dalam upaya bersama dengan Assembled Countries (PBB).

70 persen patogen adalah zoonosis

Memberikan wacana pada kesempatan tersebut, Kepala Jenderal WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan pandemi virus corona telah “menunjukkan contoh yang sulit namun penting”. Hingga saat ini, Tedros mengatakan ada lebih dari 300 saran terkait reaksi dunia terhadap pandemi.

Lebih dari 70% dari semua mikroorganisme yang baru-baru ini muncul memiliki dasar zoonosis. Tedros mengatakan, salah satu langkah awal yang bisa dilakukan adalah melihat keterkaitan antara kesejahteraan manusia, fauna, dan iklim.

Lingkungan dan satwa sama pentingnya menjaga kesehatan dunia

Mendukung penjelasan Tedros, Ketua Umum WOAH, Dr. Monique Eloit, mengungkapkan bahwa manusia, makhluk dan iklim saling terkait dalam bidang kesejahteraan dunia. Hal ini terlihat dari pandemi virus corona yang sudah berlangsung hampir tiga tahun.

Senada dengan itu, Monique juga mengungkapkan bahwa ada beberapa pemicu lain yang tidak boleh dilewatkan. Variabel-variabel ini adalah pembukaan lahan dan perubahan lingkungan, berkurangnya keanekaragaman hayati dan penurunan sistem biologis, praktik pedesaan yang tidak masuk akal, penciptaan hewan peliharaan dan pertukaran kehidupan alami, serta globalisasi dan perluasan portabilitas populasi.

Akibatnya, Monique membutuhkan penyesuaian hubungan antara bagaimana orang mengelola perkembangan dan penyebaran mikroorganisme dan iklim. Dalam kasus seperti itu, antisipasi sangat penting dalam menghentikan atau membatasi penularan penyakit zoonosis dari makhluk ke manusia.

Enam langkah aksi demi dunia lebih baik

Monique mengajak kerjasama yang telah dimanfaatkan Tedros. Dengan nasihat logis dari One Wellbeing Significant Level Master Board (OHHLEP), WOAH, WHO, Asosiasi Pangan dan Pertanian Dunia (FAO) menyusun Strategi Kegiatan Bersama sehingga visi Satu Kesejahteraan antara manusia, hewan, dan iklim dapat terwujud. dicapai di semua bidang dan tingkat.

Baca Juga:  7 Penyebab Mata Berkunang-Kunang dan Migrain hingga Masalah Otak

Dalam pengaturannya, Monique mengacu pada bagian yang disebut “Hipotesis Kemajuan” dalam hal pengaturan standar, wewenang, dan pembiayaan. Demikian juga, segmen membingkai enam usaha aktivitas dengan titik:

  • Kembangkan kemampuan negara untuk memperkuat kerangka kerja kesejahteraan dengan pendekatan Satu Kesejahteraan.
  • Mengurangi pertaruhan penyakit zoonosis dan pandemi.
  • Pengendalian dan penanganan endemik zoonosis.
  • Memperkuat evaluasi, dewan dan korespondensi perjudian penanganan makanan.
  • Mengontrol pandemi oposisi antimikroba klandestin (AMR).
  • Memasukkan sudut pandang ekologis ke dalam pendekatan Satu Kesejahteraan.

Menurut Monique, enam rencana itu penting untuk penanggulangan, perencanaan, dan penanganan pandemi. Hal ini karena enam tahapan tersebut penting untuk menciptakan kondisi yang bermanfaat yang menguntungkan One Wellbeing dalam hal yayasan, aset, dukungan, subsidi, dan sistem administrasi.

Butuh dana yang tidak sedikit

Seperti yang ditunjukkan oleh Dr. Eloit, Strategi Gabungan adalah pendorong yang layak dari upaya terkoordinasi multi-area, untuk negara, namun untuk setiap pihak yang terkait, dari masyarakat umum hingga area rahasia. Oleh karena itu, pemberian subsidi sangat penting untuk melaksanakan pengaturan secara luas, provinsi dan seluruh dunia.

Bagi Monique, rencana ini menggabungkan dukungan dan pengakuan terhadap spekulasi One Wellbeing yang menguntungkan negara-negara dengan bayaran menengah ke bawah. Bukan miliaran dolar, Monique mengatakan pandemi bisa menelan biaya triliunan!

Selain itu, Monique juga mengecam titik fokus terbatas dari prosedur global untuk One Wellbeing. Misalnya, tim Kesejahteraan dan Uang G20 yang didukung oleh Bank Dunia dan WHO mengambil US$30 miliar (Rp470 triliun) untuk mendirikan area kesejahteraan umum dunia.

Mengambil contoh dari pandemi masa lalu dan pandemi Coronavirus yang sedang berlangsung, Monique mendorong agar kita bersama-sama mempertimbangkan bantuan moneter untuk mengurangi peluang dan mencegah pandemi. Juga, ini adalah hal yang perlu dicapai oleh One Wellbeing.

Seperti yang ditunjukkan oleh Monique, World Monetary menyatakan bahwa US$10 miliar (Rp157 triliun), termasuk US$7 miliar (Rp110 triliun) untuk kesejahteraan dan keamanan makhluk, diharapkan untuk menjalankan pendekatan One Wellbeing. Ini merekomendasikan bahwa tindakan balasan lebih murah daripada subsidi untuk menjawab dan memulihkan diri dari krisis kesejahteraan di seluruh dunia.

Leave a Comment