6 Kebiasaan Ini Berbahaya buat Jantung

fikrirasy.id – 6 Kebiasaan Ini Berbahaya buat Jantung. Hati adalah salah satu bagian penting dari tubuh. Menyedot darah untuk mengalirkan darah dan oksigen ke seluruh tubuh, gaya hidup sehat — mulai dari menjaga pola makan bergizi yang baik, aktivitas rutin hingga istirahat — adalah cara untuk mengikutinya.

Lagi pula, kita sering melakukan kebiasaan yang secara tidak sadar bisa membahayakan hati. Perlu Anda waspadai, berikut beberapa kebiasaan remeh yang berisiko membahayakan kesehatan jantung.

1. Duduk sepanjang hari

Sudah menjadi fakta umum bahwa gaya hidup yang tidak aktif dapat berisiko bagi jantung. Saran aktivitas padat adalah 150 menit per minggu (30 menit sehari) dan tidak boleh dikumpulkan pada satu hari. Tragisnya, pandemi virus Corona seringkali menjadi alasan untuk tidak berolahraga.

Laporan bersama yang diterbitkan di JAMA Cardiology pada Juni 2022 mengikuti lebih dari 100.000 orang dengan gaya hidup stasioner di 21 negara. Jadi, individu yang duduk selama 6-8 jam dan lebih dari 8 jam memiliki risiko kematian akibat penyakit koroner sebesar 12-13 dan 20 persen, secara terpisah.

Menurut Ordinary Wellbeing, berlatih 150 menit setiap minggu dapat melatih presentasi otot jantung ke area kekuatan untuk istirahat. Demikian pula, latihan mencegah kegemukan, suatu kondisi yang terkait erat dengan penyakit jantung. Selain jalan kaki, mendaki, yoga, bersepeda, atau berkebun juga bisa membantu menjaga kesehatan jantung.

Jika Anda menghabiskan waktu cukup lama di tempat kerja sambil menatap layar, cobalah bangun sesekali untuk bergerak, misalnya untuk meregangkan tubuh atau berjalan-jalan. Sesuai laporan bersama yang diterbitkan dalam JAMA Nervous System Science pada September 2022, berjalan 2.000-3.800 langkah per hari mengurangi risiko kematian mendadak karena sakit jantung, lo!

2. Pola makan gak karuan

Saat pandemi virus Corona merebak, banyak perwakilan melakukan telecommuting. Pada banyak orang, ini membuat mereka lebih diam dan makan lebih banyak, mengutip Ordinary Wellbeing. Seolah-olah, pola makan menjadi kacau sehingga bisa melukai hati.

Ulasan bahasa Inggris tahun 2021 memeriksa 23 investigasi tentang diet yang buruk selama pandemi. Hasilnya, selama pandemi virus Corona, terjadi peningkatan kebiasaan ngemil yang tidak diinginkan, minuman keras, dan makan dalam porsi besar. Kabar buruknya, terjadi penurunan pola konsumsi sayuran dan buah-buahan.

The American Heart Association (AHA) memperingatkan bahwa minuman keras dapat berisiko bagi kesehatan kardiovaskular, menyebabkan hipertensi, stroke, dan obesitas. Jika Anda benar-benar ingin minum minuman keras, batasan aman yang disarankan adalah dua minuman untuk pria dan satu minuman untuk wanita setiap hari.

3. Terlalu sering menyendiri

Halo, jauh dari orang lain dari waktu ke waktu bisa sangat buruk bagi hati! Sesuai penelitian yang ditambahkan oleh AHA, sering terpisah dari orang lain dan merasa sedih meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, atau kematian hingga 30 persen. Selain itu, tekanan berikutnya dapat merusak pembuluh darah ke jantung, meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

Tidak berkomunikasi dengan orang lain dalam kerangka berpikir pandemi dapat memicu depresi di kalangan orang dewasa. Terlepas dari apakah itu virtual, sangat bagus untuk tetap berhubungan dengan orang yang Anda sayangi. Kamu bisa:

  • Bicaralah dengan teman, kekasih, atau kerabat, dan pastikan untuk meminta bantuan jika Anda merasa putus asa, kesepian, atau mengalami kesulitan dalam melakukan tugas sehari-hari.
  • Fokus pada tugas dan buat pengaturan agar Anda tidak terburu-buru.
  • Olahraga dapat memberikan tekanan, hanya 150 menit setiap minggu.
Baca Juga:  [WHO] Hewan dan Lingkungan Penting untuk Kesehatan Manusia

Memiliki hewan peliharaan seperti anjing atau kucing juga bisa bermanfaat bagi kondisi mental dan fisik Anda. Selain lebih bahagia dengan hewan peliharaan Anda, Anda juga akan mendapatkan lebih banyak aktivitas saat mengajak mereka berpetualang.

4. Kebanyakan konsumsi garam

Kami membutuhkan yodium dari garam, tetapi segala sesuatu yang berlimpah itu buruk. Sedikit garam informasi yang dipegang secara longgar dapat memicu hipertensi, suatu kondisi yang berbahaya bagi jantung. Tak hanya dari garam, Organisasi Jantung, Paru-Paru, dan Darah Masyarakat (NHLBI) mencatat bahwa makanan olahan kaya akan garam.

Oleh karena itu, kita harus lebih memperhatikan kandungan garam dalam makanan yang kita konsumsi sehari-hari. Dalam Pedoman Pendeta Kesejahteraan (Permenkes) Nomor 30 Tahun 2013, asupan garam diarahkan pada 2.000 mg atau 50 mg/orang/hari. Ini sebanding dengan satu sendok teh setiap hari.

Daripada membeli makanan yang bahan makanannya kacau balau, lebih baik memasaknya sendiri di rumah. Meskipun lebih banyak usaha, pada dasarnya Anda memiliki kendali atas apa yang Anda makan.

5. Menunda tidur

Pelengkap, termasuk jantung, beristirahat saat Anda beristirahat. Jadi, dengan asumsi Anda sering begadang hingga larut malam atau pola tidur Anda kacau, jantung Anda bisa terpengaruh.

Menurut review yang dirilis oleh AHA pada Oktober 2022, kualitas istirahat sangat penting untuk jantung. Lagi pula, lebih dari 33% orang dewasa tidur di bawah 7 jam. Terlepas dari kegemukan dan diabetes, kurang tidur menyiratkan risiko 48 persen lebih besar terkena penyakit jantung, dan risiko stroke 15 persen lebih tinggi.

Bayangkan sebuah skenario di mana Anda beristirahat terlalu lama. Ini juga tidak disarankan. AHA mencatat bahwa orang yang tidur lebih dari 9 jam 56% terikat untuk mengembangkan infeksi kardiovaskular daripada orang yang tidur 7-8 jam. Tidak ekstrim atau kurang, istirahatnya hanya 7-8 jam saja ya.

6. Tidak rutin medical check-up

Banyak orang pergi ke kantor layanan medis ketika mereka merasa lemah. Sejujurnya, untuk lokasi sakit, kontrol kesehatan rutin atau pemeriksaan klinis sangat penting terlepas dari apakah Anda sehat.

Sejak awal, kesehatan jantung mungkin tidak dipertimbangkan. Namun, ada baiknya membiasakan diri untuk melakukan tindakan sesegera mungkin untuk mencegah masalah jantung dan deteksi dini jika memang ada masalah jantung sehingga dapat segera ditangani.

Yuk, ubah gaya hidup menjadi sehat mulai sekarang!

Itu adalah berbagai kecenderungan yang tampak kecil, namun bila disebabkan terus-menerus dapat membahayakan hati. Kabar baiknya adalah, Anda bisa membuat kemajuan dengan kecenderungan ini. Ada beberapa ide untuk membantu Anda mengubah secara bertahap:

  • Catat setiap kecenderungan yang perlu Anda ubah.
  • Jangan repot-repot meluncurkan peningkatan besar dengan segera, mulailah dengan perubahan kecil.
  • Luncurkan peningkatan ini sebagai kebiasaan sehari-hari.
  • Jika sudah terbiasa, mulailah dari langkah pertama dan catat beberapa kebiasaan lain yang perlu Anda ubah.

Seperti kata pepatah, “Bisa dibayangkan karena tidak terduga”, tidak ada perubahan yang cepat. Dengan asumsi Anda mengalami hambatan selama siklus, jangan menyerah. Teruslah mencoba mengubah cara hidup Anda untuk menjaga kesehatan jantung sampai waktu lain dalam hidup.