9 Buah yang Dilarang Saat Program Hamil dan Sebaiknya Dihindari

Fikrirasy.id9 Buah yang Dilarang Saat Program Hamil dan Sebaiknya Dihindari. Meskipun terdengar, beberapa produk alami sangat tidak baik untuk kehamilan. Daripada menambahkan suplemen, produk alami tertentu dapat mempengaruhi keadaan ibu hamil.

Oleh karena itu, kolom produk alami yang dilarang selama program kehamilan harus dijauhi. Semua hal dipertimbangkan, Anda bisa makan produk organik yang merupakan kebalikannya.

Buah yang dilarang saat program hamil

Ada banyak hal menarik saat menjalani program kehamilan. Mulai dari pekerjaan nyata hingga penerimaan makanan, termasuk pemanfaatan produk organik.

Beberapa produk organik sangat bagus untuk generasi dan generasi muda. Bagaimanapun, penggunaan bahan-bahan alami tertentu dapat menimbulkan efek sekunder yang tidak terlalu bagus untuk kemajuan anak yang direncanakan. Apa pun?

1. Pepaya

Pepaya, terutama pada pepaya mentah, mengandung plastik. Dampaknya tidak main-main, di awal kehamilan bisa menyebabkan penyempitan dini yang merugikan anak.

Meskipun demikian, itu tidak berarti Anda tidak bisa makan pepaya dengan imajinasi apa pun. Cukup pastikan pepaya yang Anda makan sudah siap, dicuci, dan dipotong-potong.

2. Anggur

Anggur bisa menjadi pilihan produk organik yang tidak sulit untuk dikonsumsi, cukup dipetik tanpa perlu dikupas. Meskipun demikian, perlu diketahui bahwa anggur adalah produk organik yang dilarang selama program kehamilan.

Anggur diketahui meningkatkan panas tubuh yang mempengaruhi ibu dan anak yang belum lahir. Meski masih menjadi perbincangan, sebaiknya hindari makan buah anggur selama menjalani program kehamilan.

3. Nanas

Ketiga, nanas. Diketahui secara luas bahwa produk alami kuning cerah ini kurang kuat untuk kehamilan. Penjelasannya, ada protein dalam nanas yang mengubah permukaan leher rahim dan memicu kompresi sebelum waktunya.

Pemanfaatan nanas secara berlebihan dapat menyebabkan siklus kelahiran yang tidak wajar. Terlebih lagi, nanas bisa membuat perut tidak nyaman dan mual.

4. Blewah

Prospek melon dengan sirup dan es balok sedang bangkit kembali. Namun, produk alami ini tidak disarankan untuk ibu yang sedang merencanakan atau sedang menjalani kehamilan.

Pasalnya, ada kasus keterbukaan terhadap salmonella dan listeria yang merugikan yang berisiko bagi kesehatan. Kejadiannya terjadi di Australia. Sementara itu, di Indonesia mungkin sangat berbeda dengan anggapan bahwa melon yang dijual adalah hasil sampingan dari peternak di sekitarnya.

5. Asam jawa

Asam jawa memiliki cita rasa olahan yang enak di lidah. Ada beberapa ibu hamil yang membutuhkannya dengan nama palsu. Mengkonsumsi asam jawa tidak serta merta merugikan, asalkan dalam jumlah yang wajar.

Produk organik berwarna tanah ini mengandung asam L-askorbat yang sangat tinggi. Tragisnya, kelebihan asupan asam L-askorbat dapat menahan progesteron dalam tubuh. Efek insidental, dapat menyebabkan kelahiran prematur atau kerusakan sel pada embrio. Tak heran, jika asam jawa merupakan produk organik yang dilarang selama program kehamilan.

6. Pisang

Padahal, bahan alami terdekat yang tidak sulit ditemukan di Indonesia ini tidak berisiko untuk kehamilan dini. Namun, lebih baik untuk menghindarinya jika ibu memiliki masa lalu yang penuh dengan kepekaan atau diabetes.

Baca Juga:  Obat Bau Mulut di Apotik Terbaik dan Ampuh Buat Kamu Coba

Pasalnya, pisang mengandung kitinase, sejenis plastik yang berbahaya bagi penderita sensitivitas atau glukosa tinggi. Sebagai efek insidental, itu membuat kenaikan tingkat panas internal.

7. Tomat kaleng

Masalahnya bukan pada tomat, tetapi di stoples, yang bisa diperbaiki dengan plastik yang mengandung BPA. Program Toksikologi Publik AS memperingatkan risiko paparan berlebihan terhadap BPA, mengingat barang-barangnya untuk pikiran, perilaku, dan organ prostat pada embrio, bayi, dan anak-anak.

Lagi pula, apa pentingnya di sini untuk menjauhkan diri dari tomat kalengan? Pilihannya adalah, Anda dapat memilih item yang memiliki logo ‘BPA free’ atau yang dibundel dalam kompartemen kaca. Setelah dibuka, isi kompartemen lain dan jangan biarkan terbuka di lemari es.

8. Buah beri beku

Seluruh produk organik beku diingat untuk produk organik yang dilarang selama program kehamilan. Buah beri, atau produk alami lainnya yang telah dibekukan cukup lama, mungkin mengalami perubahan dalam sistem nutrisi. Selain itu, rasanya juga berubah dan sudah bukan hal baru.

Pemanfaatan bahan alam yang dibiarkan terlalu lama dikhawatirkan akan berbahaya bagi bayi. Oleh karena itu, Anda harus mengambil produk organik baru dan dicuci.

9. Nangka

Dirinci oleh Firstcry Nurturing, nangka merupakan produk organik yang dapat menambah energi. Kalori dalam buah nangka mencapai 155 kkal. Selanjutnya, produk organik ini rendah lemak, kolesterol, dan natrium yang tidak diinginkan.

Sebenarnya makanan tersebut baik-baik saja untuk dikonsumsi oleh ibu hamil. Namun, perlu diwaspadai jika sang ibu memiliki riwayat penyakit diabetes. Karena, pemanfaatan nangka dapat meningkatkan glukosa. Sejauh penyerapan, nangka bisa memicu buang air besar yang menyebabkan kesusahan.

Buah yang baik untuk kehamilan

Selama program kehamilan, produk organik adalah asupan yang dibutuhkan tubuh. Meski demikian, hati-hati dengan penentuan produk organiknya, ya.

Selain keempat produk organik di atas, masih ada kolom makanan yang baik yang tumbuh dari dasar peningkatan kehamilan. Diantara mereka:

  • Alpukat: tinggi lemak sehat, folat dan potasium. Bagus untuk kemajuan otak besar, kulit, dan saraf tukik. Selain itu, meredakan kram kaki untuk ibu
  • Keluarga berry: berlimpah dalam air, karbohidrat padat, asam L-askorbat, serat dan agen pencegahan kanker. Catatan glikemik cukup rendah, sehingga tidak menyebabkan lonjakan glukosa. Misalnya: blueberry, raspberry, goji berry, stroberi, dan acai berry
  • Mangga: sumber asam L-askorbat, vitamin A. Membantu sistem kekebalan tubuh dan mengurangi risiko kerumitan.

Tenang, lini produk alami yang ditolak selama program kehamilan tidak terlalu banyak, kok. Dengan asumsi Anda memeriksa, lebih banyak produk alami yang berfluktuasi mendukung kehamilan dan Anda dapat berganti-ganti secara konsisten.

Leave a Comment