Kenapa Gigi Menjadi Sensitif setelah Ditambal

fikrirasy.id – Kenapa Gigi Menjadi Sensitif setelah Ditambal. Tambalan gigi adalah metode umum untuk menangani gigi berlubang. Spesialis gigi akan mengisi rongga atau lubang dengan bahan seperti campuran atau komposit. Meskipun ini adalah prosedur rutin dasar, banyak orang benar-benar melaporkan bahwa gigi mereka menjadi rapuh setelah penambalan.

Kesadaran setelah penambalan gigi adalah normal dan biasanya berkurang setelah beberapa waktu. Kadang-kadang, itu akan hilang dengan sendirinya dalam waktu berhari-hari atau berminggu-minggu, tergantung alasannya. Namun, hubungi dokter gigi Anda jika Anda mengalami rasa sakit yang parah atau sebaliknya jika rasa tidak nyaman tersebut disertai dengan efek samping lain, seperti demam atau pembengkakan.

Melalui artikel ini, Anda akan diajak memahami penyebab gigi menjadi rapuh setelah ditambal, cara merawatnya, dan kapan harus ke dokter gigi.

Penyebab gigi sensitif setelah ditambal

Beberapa respon tidak permanen setelah penambalan gigi adalah normal. Namun, kesadaran yang stabil atau ekstrim setelah tambalan mungkin disebabkan oleh berbagai merek yang perlu ditangani. Penyebab potensial meliputi:

1. Iritasi pada saraf

Respon gigi sesaat setelah penambalan umumnya terjadi karena proses penambalan telah memperparah atau menyebabkan iritasi pada saraf di dalam gigi.

Lapisan luar gigi, khususnya veneer dan sementum, sebagian besar melindungi saraf dari keterbukaan. Namun, tambalan gigi, terutama yang dalam, dapat mendekati titik sensitif dan menyebabkan iritasi dan sensasi canggung.

Saat saraf pulih, kesadaran akan hilang. Ini mungkin memerlukan beberapa hari atau minggu. Setelah saraf pulih sepenuhnya, Anda tidak akan merasakan kontras antara gigi yang ditambal dan gigi yang berbeda.

2. Penjajaran gigi yang tidak tepat

Dokter gigi harus memastikan bahwa tambalan sejajar dengan gigi yang berbeda di dalam mulut.

Biasanya Anda akan mengalami sedikit reaksi saat menggerogoti dalam beberapa hari setelah teknik penambalan gigi. Kesadaran ini biasanya akan hilang dengan sendirinya.

Bagaimanapun, dengan asumsi perbaikannya terlalu tinggi, itu dapat menyebabkan ketegangan tambahan saat menggerogoti. Hal ini dapat menyebabkan rasa sakit dan daya tanggap yang dalam banyak kasus lebih parah daripada setelah sistem pengisian biasa, menurut buku 2017 Laporan Reaksi Cepat CADTH: Rundown With Basic Examination.

Jika Anda memiliki kesadaran yang serius atau mengalami masalah saat makan atau menyatukan gigi, mintalah dokter gigi Anda untuk benar-benar memeriksa gigitan Anda. Dokter gigi mungkin memilih untuk meratakan bagian atas tambalan agar sesuai dengan gigit dan meredakan rasa sakit.

3. Pulpitis

Sebelum menambal gigi, spesialis gigi akan menghilangkan bagian gigi yang membusuk dengan bor yang memberikan intensitas. Dalam kasus yang jarang terjadi, hal ini dapat menyebabkan timbulnya tumbukan gigi, yaitu jaringan ikat yang membentuk titik fokus gigi, menyebabkan pulpitis. Jika dokter gigi tidak menghilangkan semua jaringan yang membusuk, hal itu juga dapat menyebabkan infeksi pada tumbukan gigi yang terkena. Saat ini terjadi, Anda mungkin melihat gusi yang membesar atau kantong cairan di dekat gigi.

Baca Juga:  7 Penyebab Medis Hidung Kamu Tersumbat padahal Tidak Flu

4. Reaksi alergi

Orang-orang tertentu mungkin mengalami respons yang rentan terhadap tambalan gigi. Sebuah survei logis dalam Diary of Clinical and Symptomatic Exploration pada tahun 2015 menyatakan bahwa campuran adalah pengisi yang paling dikenal luas yang menyebabkan respons hipersensitif.

Ada juga kemungkinan reaksi hipersensitif terhadap bahan lain yang terlibat dengan teknik ini, seperti plastik pada sarung tangan dokter gigi.

5. Beberapa jenis permukaan gigi

Anda mungkin juga merasa sakit atau sensitif karena memiliki dua permukaan berbeda di mulut Anda. Misalnya, jika satu gigi memiliki mahkota emas, dan gigi di atas atau di bawahnya memiliki tambalan perak, Anda mungkin merasakan sensasi aneh saat bersentuhan.

6. Nyeri alih

Merasakan iritasi pada gigi di sekitar gigi impaksi juga merupakan hal yang wajar. Hal ini disebabkan oleh suatu kekhasan yang disebut siksaan yang disinggung, yang melibatkan rasa siksaan di tempat selain sumber kejengkelan.

Pemicu gigi sensitif setelah ditambal

Saat Anda memiliki gigi sensitif, Anda mungkin melihat bahwa pemicu tertentu menyebabkan keroncongan singkat dan tidak nyaman di gigi yang ditambal atau area di sekitarnya. Ini mungkin terasa seperti kejutan virus atau siksaan tak terduga yang datang dengan cepat dan kemudian menghilang.

Pemicu potensial untuk respon gigi setelah penambalan meliputi:

  • Makanan atau minuman dingin.
  • Minuman panas.
  • Udara menimbulkan keributan di sekitar kota, seperti saat bernapas melalui mulut.
  • Makanan manis.
  • Varietas makanan dan minuman asam, termasuk produk alami, jus, dan espresso.
  • Kunyah sambil makan.

Penanganan

Anda dapat mencoba cara-cara meredakan gigi rapuh ini di rumah:

  • Asumsikan kontrol obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas, seperti acetaminophen atau ibuprofen.
  • Menggunakan balsem desensitisasi kulit yang ditujukan untuk mulut.
  • Bersihkan gigi Anda dengan sapuan lembut dan melingkar pada gigi dan gusi Anda.
  • Jauhi pasta gigi dan bahan-bahan pencerah yang dapat menurunkan daya tanggap gigi.
  • Cuci mulut Anda dengan air setelah memoles jenis makanan atau minuman asam.
  • Hindari membersihkan gigi setelah mengonsumsi makanan yang bersifat asam, karena dapat menghilangkan lebih banyak lapisan gigi.

Jika respon gigi tidak bekerja dalam beberapa hari setelah gigi ditambal, konsultasikan dengan dokter gigi. Spesialis gigi perlu mengesampingkan alasan potensial lain untuk respon yang mungkin tidak terkait dengan tambalan gigi.

Menghadapi gigi halus setelah penambalan bukanlah hal yang perlu dikhawatirkan. Ini biasanya bisa terasa jauh lebih baik dengan pengobatan rumahan dan pasta gigi yang menghilangkan rasa sensitif. Kunjungi dokter gigi jika respons menurun, mengalami masalah makan, atau mengalami gejala lain seperti sakit gigi atau demam.

 

Leave a Comment