7 Penyebab Mati Rasa pada Penis dan Bikin Gak Nyaman

Fikrirasy.id7 Penyebab Mati Rasa pada Penis dan Bikin Gak Nyaman. Penis adalah organ sensitif karena ada banyak titik sensitif. Bagaimanapun, kadang-kadang penis dapat mengalami kematian. Artinya, titik di mana penis dihubungi, Anda tidak merasakan sensasi biasa. Jika kematian pada penis tidak diatasi, maka kehidupan seksual akan mulai terpengaruh.

Bergantung pada alasannya, kematian pada penis juga dapat disertai dengan efek samping yang berbeda, misalnya,

  • Kulit biru.
  • Kecenderungan konsumsi.
  • Kecenderungan dingin.
  • Sensasi yang sensitif.

Ada berbagai penyebab kematian pada penis. Berikut adalah beberapa di antaranya.

1. Cedera pada penis

Ada fokus pada yang memeriksa kekhasan kematian penis di antara pengendara sepeda. Satu ulasan dari Global Diary of Sports Medication pada tahun 2001 menemukan bahwa 61% pria yang senang bersepeda mengalami kematian di daerah rahasia mereka, terutama pada pria yang bersepeda jarak jauh.

Ini karena sadel sepeda turun di perineum, yang merupakan daerah antara skrotum dan pantat. Kursi dapat mengemas pembuluh darah dan saraf yang melewati perineum dan memberikan sensasi pada penis. Ketegangan yang berulang pada area ini dalam jangka panjang dapat menyebabkan kesulitan ereksi, yang disebut gangguan ereksi.

Selain bersepeda, penggunaan alat vakum yang disebut siphon penis juga bisa menyebabkan kematian. Alat ini umumnya digunakan untuk mencapai ereksi. Selain kematian, penggunaan siphon penis juga menimbulkan berbagai efek samping seperti bengkak, nyeri, dan luka pada kulit.

2. Cedera terkait seks atau masturbasi

Penis mengalami ereksi selama gerakan seksual. Memang, penis yang ereksi ini tidak mudah beradaptasi dan kencang. Seperti yang ditunjukkan oleh Clinical News Today, kepadatan ini dapat membahayakan penis untuk pecah atau bengkak, yang dapat menyebabkan kematian, penderitaan, gangguan, dan pewarnaan.

Pasalnya, area kekuatan untuk menggosok lebih tidak wajar dari masturbasi juga bisa menyebabkan cedera yang memicu kematian. Untuk situasi ini, mengurangi berbagai jenis masturbasi mungkin dapat membantu mengatasi masalah penurunan kesadaran pada penis.

3. Testosteron rendah

Testosteron adalah bahan kimia yang mempengaruhi gairah seks pria, produksi massal dan sperma. Seiring bertambahnya usia, kadar testosteron perlahan menurun, yang dikenal sebagai testosteron rendah.

Halaman Healthline masuk akal, kadar testosteron yang rendah dapat memengaruhi dorongan seks, pola pikir, dan menjadi kurang menerima rangsangan seksual. Testosteron rendah tidak boleh dibiarkan karena dapat mengurangi kesenangan saat berhubungan s3ks.

Baca Juga:  15 Penyebab Gusi Hitam selain karena Kebiasaan Merokok

4. Penyakit Peyronie

Infeksi Peyronie adalah suatu kondisi yang dihasilkan dari jaringan parut berotot yang terbentuk pada penis. Jaringan parut bisa kurang halus dari jaringan penis biasa. Hal ini juga dapat menyebabkan desensitisasi atau kematian, masuk akal dari situs Fasilitas Mayo.

Biasanya, penyakit Peyronie tidak hilang begitu saja. Dengan asumsi tidak diobati, penyakit akan bertahan atau menurun. Perawatan dini sangat penting untuk menjaga kondisi agar tidak memburuk atau mengembangkan efek samping lebih lanjut.

5. Kanker prostat

Prostat memainkan peran penting dalam kerangka regeneratif. Organ ini menghasilkan cairan yang membawa sperma dan membantu mendorong cairan keluar saat keluar.

Prostat dapat dirusak oleh berbagai hal, seperti pertumbuhan. Kerusakan pada prostat dapat menyebabkan kematian, menggigil, pipis melebar, dan berbagai perubahan pada penis.

6. Konsumsi obat-obatan

Antidepresan dan obat-obatan lain yang digunakan untuk mengobati keadaan psikologis dapat menyebabkan kematian di daerah rahasia. Sebuah tinjauan yang diterbitkan dalam The Global Diary of Chance and Security in Medication pada tahun 2018, termasuk 300 pria dari 37 negara, melacak hubungan antara penggunaan stimulan SSRI dan penurunan respons genital. Selain itu, keputusasaan dan kegelisahan juga dapat menyebabkan penurunan dorongan.

Semua orang menjawab obat penenang dengan cara yang tidak terduga. Oleh karena itu, sangat penting untuk mencatat dan melaporkan setiap hasil obat yang Anda minum ke PCP Anda. Jika dianggap penting, dokter dapat mengusulkan perubahan porsi obat atau kombinasi obat.

7. Kebiasaan buruk

Masalah di masing-masing wilayah juga bisa menjadi tanda bahwa ada sesuatu yang salah dengan gaya hidup Anda. Misalnya, memoles banyak tembakau dan minuman keras.

Mengacu pada Men’s Wellbeing, tembakau telah ditampilkan untuk menurunkan berapa banyak oksida nitrat dalam tubuh, sebuah sinapsis yang memicu kegembiraan dan ereksi. Kemudian lagi, penyalahgunaan minuman keras jangka panjang dapat menyebabkan moxie tumpul, kerusakan ereksi, dan kerusakan saraf yang sangat tahan lama. Kabar menggembirakan, sensasi akan kembali normal beberapa bulan setelah berhenti mengikis minuman keras atau tembakau.

Temui spesialis jika Anda mengalami kematian penis, terutama dengan asumsi itu mempengaruhi koeksistensi seksual Anda. Setelah itu, spesialis akan mengarahkan penilaian dan mengusulkan perawatan yang paling tepat untuk kondisi Anda. Untungnya mengatasi masalah pada penis bisa mengembalikan sensasi menjadi biasa.

Leave a Comment