7 Penyebab Mata Berkunang-Kunang dan Migrain hingga Masalah Otak

Fikrirasy.id7 Penyebab Mata Berkunang-Kunang dan Migrain hingga Masalah Otak. Penglihatan kabur atau photopsia adalah suatu kondisi ketika kita tampak melihat benda-benda indah, seperti bintang atau kilat dalam pandangan kita. Cahaya ini dapat menghilang dengan cepat atau selamanya.

Fotopsia biasanya muncul sebagai:

  • Lampu menyala.
  • Lampu berkilau.
  • Cahaya melayang.
  • Tempat bergerak.

Fotopsia sebagian besar merupakan efek samping dari kondisi lain, yang pada dasarnya mempengaruhi mata. Kali ini, kita akan membahas apa saja penyebab potensial mata campur aduk atau fotopsia.

1. Ablasi retina

Mengisolasi retina atau pemisahan retina terjadi ketika retina terkurung dari bagian belakang mata dan kehilangan suplai darah dan sarafnya. Menurut Public Eye Foundation, ini biasanya terjadi karena penuaan atau cedera, tetapi juga bisa menjadi komplikasi diabetes.

Ketika hal ini terjadi, mata akan terasa pusing atau seolah-olah ada bintik-bintik di depan mata. Hal ini juga dapat menyebabkan gangguan penglihatan di bagian mata tertentu. Jika Anda tidak segera berobat, gangguan penglihatan bisa sangat bertahan lama.

2. Degenerasi makula terkait usia

Makula adalah bagian mata yang membantu Anda melihat lurus ke depan. Degenerasi makula terkait usia (AMD) adalah penyakit yang dapat mempengaruhi retina, menyebabkan penglihatan yang buruk dan memicu fotopsia.

AMD lebih normal pada individu yang lebih mapan, dan dapat terjadi pada satu atau dua mata. AMD tidak dapat diobati. Namun, perubahan gaya hidup, seperti berhenti merokok, dapat membantu mengurangi pergerakan infeksi.

Dengan asumsi kondisi menurun, spesialis mungkin menyarankan infus obat ke mata untuk mengembangkan lebih lanjut efek samping atau perawatan laser untuk memperlambat kemalangan penglihatan.

3. Posterior vitreous detachment

Glassy adalah bagian yang seperti selai di dalam bola mata. Bagian inilah yang menyebabkan bola mata terlihat penuh dan bulat. Kaca itu ditambahkan ke retina. Seiring bertambahnya usia, kaca menjadi kurang kaku dan mulai menarik atau menarik retina.

Jika hasil imbang cukup, kaca dapat memisahkan diri dari retina, yang dikenal sebagai pemisahan kaca belakang (PVD). Jika ini terjadi, Anda akan melihat bintik-bintik melayang, kilatan cahaya, atau bintang.

Diungkapkan oleh Verywell Wellbeing, PVD dapat merusak retina. Terlepas dari kenyataan bahwa itu mungkin merupakan bagian biasa dari jatuh tempo, Anda ingin mengambil langkah dengan asumsi ada indikasi PVD.

4. Migrain

Nyeri otak atau sakit kepala juga dapat disertai dengan perubahan visual, seperti ketidakstabilan. Perubahan visual ini biasanya berlangsung sekitar 20 sampai 30 menit, kemudian, pada saat itu, hilang sendiri tanpa pengobatan.

Baca Juga:  Akibat Bau Mulut yang Tak Kunjung Pergi dari Hidup Anda

Jika Anda melihat bintang atau secercah cahaya dan mengalami sakit kepala, episode tersebut akan dianggap sebagai sakit kepala. Namun, jika Anda melihat bintang tanpa rasa sakit, itu dikenal sebagai sakit kepala tanpa rasa sakit, seperti yang ditunjukkan oleh situs American Headache Establishment.

5. Masalah pada otak

Mata mabuk bisa menjadi pertanda adanya masalah pada ruang otak besar yang menangani penglihatan. Misalnya, darah tidak mengalir seperti yang diharapkan atau karena ada kerusakan pada otak besar.

Penyakit vaskular atau denyut nadi rendah yang mendasar dapat menyebabkan berkurangnya suplai darah ke otak besar. Ketika tidak mendapatkan suplai darah yang cukup, otak mungkin tidak bekerja seperti yang diharapkan.

Hipotensi postural atau penurunan tekanan darah yang tidak terduga juga dapat menyebabkan penglihatan mabuk untuk beberapa saat. Kondisi ini dapat terjadi ketika seseorang yang memiliki tekanan peredaran darah tinggi atau rendah beristirahat atau berdiri dengan cepat.

6. Multiple sclerosis

Banyak sklerosis adalah penyakit yang menyebabkan iritasi di sepanjang saraf yang menghubungkan mata ke pikiran, yang disebut saraf optik. Ini menyebabkan kondisi yang disebut neuritis optik, mengacu pada halaman WebMD.

Neuritis optik adalah iritasi yang merusak saraf optik, menyebabkan perubahan dalam bagaimana gambar visual ditangani dalam pikiran. Pandangan melihat cahaya yang berkilauan, disertai siksaan, kehilangan wawasan, dan akhirnya kehilangan penglihatan adalah sebagian dari gejala neuritis optik.

Neuritis optik umumnya tidak berarti Anda memiliki banyak sklerosis. Dengan cara ini, bicarakan dengan PCP Anda untuk mengetahui alasannya. Masalahnya sering hilang dengan sendirinya, tetapi dokter perawatan primer Anda dapat memberi Anda beberapa obat untuk membantu Anda memperbaiki lebih cepat.

7. Retinopati terkait kanker

Retinopati terkait pertumbuhan ganas adalah kondisi sistem kekebalan yang tidak biasa di mana tubuh menciptakan autoantibodi terhadap antigen retina, masuk akal dari halaman Wellbeing Jade. Kondisi ini sering memberikan penurunan ketajaman visual karena kerusakan fotoreseptor. Selanjutnya, orang-orang yang mengembangkan kondisi ini mungkin mengalami fotosensitifitas, silau yang meluas setelah keterbukaan cahaya, dan berkurangnya keragaman penglihatan.

Sekitar 7-15 persen individu dengan retinopati terkait pertumbuhan ganas juga mengalami discombobulation. Hal ini digambarkan sebagai lampu berkedip atau berkilau dan diyakini disebabkan oleh degenerasi retina.

Karena fotopsia atau linglung adalah efek samping, pengobatan bergantung pada alasannya. Tidak ada pengobatan tunggal untuk pusing. Oleh karena itu, setiap orang yang mengalami kesulitan dengan penglihatan linglung harus menemui dokter spesialis untuk pemeriksaan dan pengobatan yang sah.

Leave a Comment