6 Kebiasaan Makan yang Bisa Memicu Insomnia Wajib Dihindari

fikrirasy.id – 6 Kebiasaan Makan yang Bisa Memicu Insomnia Wajib Dihindari. Tidak sedikit orang di dunia ini yang mengalami gangguan tidur atau gangguan tidur. Meresapnya kurang tidur dinilai terkait dengan 10-30 persen dari total populasi. Penyebabnya bermacam-macam, salah satunya karena kebiasaan makan atau minum yang tidak tepat.

Secara tidak sadar, mungkin Anda melakukannya. Jika Anda lebih suka tidak mengalami kurang tidur, cobalah hentikan kebiasaan ini!

1. Makan makanan pedas beberapa jam sebelum tidur

Makanan panas dan pedas sulit untuk ditahan. Namun, sumber makanan panas dapat membuat kita terjaga di malam hari dengan menyebabkan mulas dan menambah efek samping gangguan pencernaan dan mulas.

Saat kita istirahat, zat korosif bisa mengalir ke tenggorokan dan menyebabkan peradangan. Kesusahan bisa membuat kita sulit memejamkan mata, merujuk pada Healthline.

Selain itu, berdasarkan ulasan yang diterbitkan dalam jurnal Boondocks in Human Neuroscience tahun 2015, kandungan capsaicin pada jenis makanan pedas dapat meningkatkan suhu tengah dan permukaan tubuh. Banyak ilmuwan percaya bahwa peningkatan tingkat panas internal yang disebabkan oleh makan makanan pedas di malam hari dapat berdampak buruk pada tidur.

2. Makan terlalu banyak lemak jenuh

Seperti yang mungkin kita ketahui, daging merah dan varietas makanan yang diawetkan mengandung lemak yang tinggi, yang dapat menyebabkan perkembangan plak di saluran. Pertaruhan penyakit jantung koroner dan stroke semakin mengemuka. Tidak hanya itu, penggunaan lemak jenuh yang tidak perlu dapat mempengaruhi istirahat.

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam Diary of Clinical Rest Medication pada tahun 2016, mengonsumsi lemak jenuh berlebih di siang hari membuat seseorang lebih sering terbangun di malam hari. Studi ini mempengaruhi 26 individu berumur 30-45 tahun dengan berat badan normal.

3. Makan terlalu banyak karbohidrat olahan

Seberapa sering Anda makan karbohidrat olahan seperti roti putih, pasta, makanan yang dipanggang, atau keripik? Itu harus dikonsumsi dalam batasan yang masuk akal, karena menurut ulasan yang diterbitkan dalam The American Diary of Clinical Nutrition pada tahun 2019, wanita pascamenopause yang mengonsumsi banyak karbohidrat olahan cenderung kurang tidur malam yang baik dan terikat. untuk menumbuhkan gangguan tidur dalam tiga tahun atau kurang.

Baca Juga:  Penderita Hiperkalemia Gak Boleh Konsumsi 5 Makanan Ini

Tidak seperti pati kompleks, karbohidrat olahan dapat meningkatkan glukosa dengan cepat. Sejujurnya, glukosa tinggi terkait dengan masalah istirahat seperti kurang tidur dan apnea istirahat.

4. Mengonsumsi kafein berlebihan

Banyak orang merasa kurang segar jika tidak memulai hari dengan secangkir kopi. Otentik, selama tidak berlebihan. Mengutip Rest Formation, penggunaan kafein yang tidak perlu dapat menyebabkan gangguan tidur atau memperburuk gangguan tidur yang sudah ada.

Selain menyebabkan kurang tidur, kadar kafein yang tinggi dapat memicu rasa gugup, membuat kita sering terbangun di malam hari, dan menurunkan kualitas tidur. Yang ingin kami ingat, kafein tidak hanya terkandung dalam kopi, tetapi juga teh, pop, dan dark chocolate (cokelat hitam).

5. Sering mengonsumsi minuman berenergi

Salah satu alasan mengapa orang memoles minuman berkafein adalah untuk mencegah kelesuan dan membuat kita tetap sadar selama beberapa waktu. Bisa ditebak, karena unsur utama minuman berkafein adalah kafein.

Bagaimanapun, berhati-hatilah dengan efek sampingnya. Berdasarkan studi yang diterbitkan dalam jurnal Survei Gizi pada tahun 2014, efek sekunder yang paling umum dilaporkan setelah meminum minuman berkafein adalah gangguan tidur, migrain, dan takikardia (denyut nadi sangat cepat, lebih dari 100 denyut per menit).

6. Kekurangan vitamin atau mineral tertentu

Di sana-sini, kekurangan nutrisi atau mineral tertentu membuat kita sulit untuk memejamkan mata. Ini ditunjukkan dalam ulasan yang didistribusikan di buku harian Suplemen pada tahun 2019.

Diamati bahwa orang dewasa di atas 19 tahun yang kekurangan kalsium, magnesium, vitamin D dan K cenderung memiliki panjang istirahat yang pendek. Sama-sama untuk tidak mengalami kurang tidur, memenuhi kebutuhan nutrisi dan mineral sehari-hari, baik dari makanan maupun tambahannya.

Nah, itulah beberapa pola makan yang bisa menyebabkan gangguan tidur dan memicu gangguan tidur. Cobalah untuk tidak mencoba lagi nanti, oke!

Leave a Comment