5 Teh Ini Bisa Jadi Alternatif Obat Untuk Mengurangi Gejala PMS

fikrirasy.id – 5 Teh Ini Bisa Jadi Alternatif Obat Untuk Mengurangi Gejala PMS. Kondisi pramenstruasi atau disebut juga PMS merupakan perkembangan efek samping yang dialami wanita menjelang menstruasi. Efek samping dari penyakit termasuk menghadapi influenza seperti efek samping atau di suatu tempat di sekitar yang disebut influenza wanita, masalah, tooting, dan perubahan pola pikir.

Tidak sedikit dari kalangan wanita yang memutuskan untuk menggunakan obat bebas (OTC) atau obat bebas untuk mengatasi efek samping PMS. Daripada minum obat, ada pilihan teh yang bisa Anda coba untuk membantu mengurangi efek samping PMS yang mengganggu. Ingin tahu? Kita harus melihat bersama, bagaimana kalau kita pergi!

1. Teh jahe

Jahe memiliki banyak manfaat bagi tubuh, termasuk mengalahkan efek samping PMS. Kabar baiknya, Anda tidak perlu membeli teh jahe karena Anda bisa membuatnya sendiri di rumah.

Dirangkum dari Healthline dan Verywell Wellbeing, jahe memiliki khasiat yang dapat melindungi tubuh dari gangguan dan meringankan rasa sakit. Sifat mitigasi jahe dapat melindungi tubuh dari dampak prostaglandin.

Prostaglandin adalah campuran normal dalam tubuh yang memiliki karakteristik seperti kimia. Prostaglandin muncul selama menstruasi dan memicu otot-otot di rahim berkontraksi. Diungkapkan oleh Kesehatan Biasa, semakin tinggi kadar prostaglandin, kejengkelan yang dirasakan wanita semakin tinggi.

2. Teh kamomil

Teh chamomile atau teh chamomile harus ada di lemari karena ini adalah salah satu jenis teh yang memiliki banyak keunggulan. Dikenal karena efek menenangkannya, teh ini adalah pilihan utama untuk mengobati episode emosional yang disebabkan oleh PMS.

Chamomile dapat diolah sebagai teh atau minyak peremajaan, namun yang paling umum ditemukan adalah sebagai teh. Diungkapkan oleh buku harian Pharmacopuncture pada tahun 2019, bunga ini mengandung anti-stres, meredakan, memperkuat sel, sifat antispasmodik (sebagai pelemas otot), dan obat alergi. Teh chamomile dapat mengalahkan dampak mental yang ditimbulkan oleh PMS.

3. Teh hijau

Satu lagi jenis teh yang bisa dikonsumsi untuk mengatasi efek samping PMS adalah teh hijau. Sebuah tinjauan yang diarahkan di Shanghai, China untuk waktu yang lama yang hasilnya didistribusikan di English Clinical Diary (BMJ) Open pada tahun 2019 menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi teh hijau secara konsisten mengalami efek samping yang lebih ringan dari dismenore (siksaan feminin).

Baca Juga:  Menghilangkan Bau Mulut dengan Mengenal 4 Penyebabnya

Mengutip dari sumber yang sama, orang yang rutin minum teh hijau dan baru saja mengalami nyeri kewanitaan yang lembut memoles 3 sampai 5 cangkir teh hijau setiap hari. Namun, mengonsumsi teh hijau secara berlebihan tidak disarankan karena akan memperlambat penyerapan zat besi dalam tubuh.

4. Teh pepermin

Menyajikan atau membuat teh peppermint harus dilakukan sendiri di rumah, terutama dengan asumsi Anda memiliki tanamannya. Teh peppermint memiliki rasa minty dan kesan sejuk yang berasal dari mentol.

Dikutip dari Mindbodygreen, peppermint memiliki beberapa manfaat, khususnya mengurangi rasa sakit, sakit gigi, dan sakit otak. Meskipun demikian, orang yang menderita GERD (Gastroesophageal Reflux Sickness) tidak dianjurkan untuk mengonsumsi peppermint karena peppermint memiliki efek mengendurkan otot. Hal ini dapat membuat perut korosif pendakian.

Sekedar informasi, kandungan peppermint dalam minyak peppermint lebih tinggi dari kandungan peppermint seperti teh. Namun, halaman Clinical News Today mengatakan teh peppermint dapat digunakan sebagai pilihan berbeda dengan obat-obatan medis untuk mengobati nyeri kewanitaan.

5. Teh thyme

Thyme atau Thymus vulgaris adalah rempah daun yang biasa digunakan untuk memasak dan sebagai obat di Roma, Yunani, dan Mesir. Mengkonsumsi thyme dalam struktur teh dapat membantu dengan efek samping klinis PMS.

Mengacu pada buku harian Young People Wellbeing, Medication, and Therapeutics, sebuah tinjauan yang dipimpin di Debre Berhan, Ethiopia, menemukan bahwa teh thyme dapat mengurangi risiko dismenore (siklus bulanan yang sulit) sebesar 63%. Ini karena agen pencegahan kanker dan sifat penghilang rasa sakit dari thyme.

Seseorang yang hipersensitif terhadap thyme, lavender, atau basil disarankan untuk tidak mengkonsumsi teh thyme. Mengirim WebMD, mual, respons kulit, lari dan memuntahkan dapat terjadi karena respons rentan yang tidak menguntungkan terhadap daun thyme dan semacamnya.

Ingatlah bahwa individu yang memiliki penyakit tertentu, seperti GERD, masalah ginjal, atau kepekaan harus berhati-hati saat mengonsumsi teh. Sebaiknya tanyakan terlebih dahulu kepada PCP Anda sebelum mengonsumsi setidaknya salah satu dari daftar teh ini.

Penggunaan gaya hidup yang kuat seperti memperbanyak makanan yang tumbuh dari awal dan berlatih dapat membantu mengurangi efek samping PMS. Segera konsultasikan dengan spesialis dengan asumsi Anda mengalami efek samping PMS yang intens dan hilang setelah beberapa waktu.

Leave a Comment