Review Film Fistful of Vengeance (2022): A Vain Closing Film

film tinju balas dendam Segera melanjutkan petualangan Iko Uwais sebagai Kai Jin alias pembunuh bayaran Wu yang ingin membalas dendam atas pembunuhan orang yang dicintainya. Bukan lagi serial TV, Netflix telah menjadikannya salah satu film Asia terbaik Netflix, film aksi brutal yang mengeluarkan potensi penuhnya.

Sinopsis film Fists of Vengeance

Setelah kematian Jenny, kakak laki-lakinya Tommy (Lawrence Kao), Lu Xin (Lewis Tan) dan sekarang Wu Assassin, Kai Jin (Iko Uwais) berada di Bangkok. Ketiganya mencari jawaban atas pembunuhan Jenny dengan satu petunjuk: sebuah batu kuno yang ditemukan di dekat tubuh Jenny.

Pemeran Film Fistful of Vengeance Pemeran
melalui Netflix

Setelah membunuh beberapa makhluk penghisap chi bernama Jiangxi, mereka bertemu William Pan (Jason Tobin). Pan adalah seorang pengusaha dengan kekuatan super yang ingin mengembalikan keseimbangan dunia setelah kematian Wu Warlords.

Dengan bantuan Kai sebagai Wu Assassins, Pan berencana untuk melebarkan sayapnya dan menguasai dunia dengan membunuh bos besar dunia jahat, Ku An Qi (Yayaying Ratha Phongam).

Seri Netflix berlanjut

Dilihat dari tempat yang disediakan; Sebuah pertempuran untuk membalas kematian orang yang dicintai dan menyelamatkan dunia dari kekuatan jahat, Fistful of Vengeance menyediakan berbagai adegan aksi yang memicu adrenalin.

Namun, ada banyak pertanyaan yang mengikuti pertanyaan yang dibangun melalui cerita yang kacau dari awal hingga akhir. Karena film ini awalnya akan diadaptasi menjadi serial TV yang panjang, menjadikannya film berdurasi 94 menit sudah pasti terancam rusak.

Lewis Tan dari Fistful of Vengeance
melalui Netflix

Kesalahan terbesar dari film ini adalah plot dan pengembangan narasi yang terkesan saling bertentangan. Ini mirip dengan menyusun teka-teki, tetapi lebih acak dan tidak berbentuk. Belum lagi editing yang hanya bisa menandingi sinetron-sinetron celaka Indosiar.

Naskahnya dibuat untuk menyandingkan cerita aksi yang berkaitan dengan mistisisme, seperti Yin dan Yan atau Geonshi (vampir pembunuh Cina), dan membahayakan keselamatan dunia. Tapi mereka tidak pernah bisa membawa ketegangan yang dapat diterima. Dunia ini akan segera berakhir, ya?!

Palet warna keseluruhan film ini tidak teratur. Terkadang warnanya agak kebiruan, di lain waktu berwarna kuning. Apakah kebanyakan film Hollywood berlatar Asia selalu menggunakan palet kuning? Kali ini sangat kuning sehingga semua pemandangannya seperti sore hari.

Karakter dari film Fistful of Vengeance
melalui Netflix

Adegan aksi (sedikit) intens disandingkan dengan komedi, dan adegan erotis khas dari film Netflix dan bom F tersebar di semua karakter. Namun semua ini kurang penting untuk membantu membuat film ini lebih enak untuk ditonton.

Abaikan potensi Iko Uwais dan Lewis Tan.

Hollywood telah mengembangkan serial yang ditujukan untuk pasar Asia dalam beberapa tahun terakhir. Berbagai konten seni bela diri yang menampilkan protagonis Asia seperti serial pejuang (2019) di HBO Shang-Chi dan Legenda Nirvana (2021) Atas perkenan Disney.

Baca Juga:  Ulasan Film House of Gucci (2021): Drama Fashionista Telenovelas

Netflix sebenarnya memperkenalkan seri Wu Assassins sebagai pintu gerbang utama untuk menarik pasar Asia. Pada saat dirilis pada tahun 2019, serial ini tidak mendapatkan banyak popularitas di kalangan kritikus, tetapi mendapat banyak perhatian dari penonton yang memuji aksi dan gaya naratifnya.

Kai Jin
melalui Netflix

Perkelahian dan pertumpahan darah yang tersebar tidak cukup untuk membuat film ini menyenangkan. Sayang sekali mengingat Iko Uwais dan Lewis Tan adalah beberapa nama besar di industri film bela diri saat ini.

Seperti seri, Kai dan Wu tidak diberikan banyak selain ditipu menjadi bintang untuk tujuan aksi. Mengubur potensi Iko dan Lewis sebenarnya bisa memberi makna lebih pada karakter yang mereka perankan.

Tidak ada momen di mana para pemeran mendapatkan arc dan pengembangan karakter untuk memberikan sisi emosional sepanjang cerita. Hampir satu-satunya Freya (Francesca Connie) dengan latar belakang yang sesuai dengan karakternya. Sementara itu, keberadaan agen Interpol Zama (Pultzsy) tak lebih dari sebuah garis cinta yang tak terjelaskan lagi.

leusin
melalui Netflix

Plot yang kurang pas dan terkesan dipaksakan berlanjut hingga babak ketiga. Semua orang datang untuk bertarung tanpa alasan dan akhirnya penjahat utama jatuh. Semua orang sudah senang bahwa semua orang telah menang.

hanya film aksi biasa

Roel Reine yang terpilih sebagai sutradara sepertinya ingin menyuguhkan film aksi yang eksotis dan brutal di mana para karakternya saling serang dengan kapak atau benda untuk memenangkan pertarungan.

Yayaying Rhatha Phongam sebagai Ku An Qi
melalui Netflix

Reiné bahkan telah menyiapkan teknologi kamera khusus, menggunakan peralatan kamera otomatis yang diprogram sesuai dengan algoritmanya sendiri. Sehingga para pemain harus menyesuaikan koreografi dengan setiap gerakan robot.

Pergerakan kamera berubah secara mekanis dan terlihat penuh dengan transformasi digital. Padahal, gambar yang dihasilkan memiliki estetika yang unik dan menampilkan adegan pertarungan sinematik. Sayangnya, bagaimanapun, metode ini memberi kesan bahwa koreografi pertarungan monoton dan terbatas.

Ini sepertinya meringkas film ini. Keinginan Reiné untuk menghadirkan tontonan penuh aksi justru mengabaikan elemen lain yang membuat film ini menarik: alur cerita yang solid dan cara menggambar yang terbaik dari semua aktor.

Film Fistful of Vengeance 2022 di Netflix
melalui Netflix

Fistful of Vengeance seperti episode spesial bagi para penggemar Wu Assassins. Memberikan jawaban di akhir musim pertama yang menggantung. Jangan memanfaatkan potensi besar yang datang dalam bentuk premis atau aktor. Ini adalah tambahan yang tak tersentuh untuk ribuan genre aksi Netflix.

Genre: Aksi

Sutradara: Roel Lane

Skenario: Cameron Livtak

Gibbs: Iko Uwais, Lewis Tan, Lawrence Cao

ulasan film

4/10

Ringkasan

Fistful of Vengeance seperti episode spesial bagi para penggemar Wu Assassins. Memberikan jawaban di akhir musim pertama yang menggantung. Jangan memanfaatkan potensi besar yang datang dalam bentuk premis atau aktor. Ini adalah tambahan yang tak tersentuh untuk ribuan genre aksi Netflix.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Review Film Fistful of Vengeance (2022): A Vain Closing Film

Dari Situs Fikrirasy ID