Omicron diharapkan untuk merangsang kekebalan kawanan di Israel

Fikrirasy.ID – Pejabat tinggi otoritas kesehatan Israel mengatakan Minggu (2/1/2022) bahwa peningkatan tingkat infeksi strain Omicron dari Covid-1-9 kekebalan kelompok atau kekebalan kelompok.

Omicron, jenis virus corona yang sangat menular, telah menyebabkan gelombang baru COVID-19 di seluruh dunia.

Jumlah infeksi di seluruh dunia mencapai titik tertinggi sepanjang masa. Data menunjukkan rata-rata sekitar 1 juta kasus per hari dari 24 hingga 30 Desember. Reuters.

Namun, jumlah kematian belum meningkat sebanyak itu, yang membawa harapan bahwa jenis baru ini tidak terlalu mengancam nyawa.

Baca juga:
Varian Delmicron vs. Omicron, lakukan tindakan pencegahan ini!

Pada akhir Desember, Israel cukup mampu menahan penyebaran Omicron. Namun, karena jumlah infeksi semakin cepat, jumlah kasus yang dikonfirmasi setiap hari diperkirakan akan mencapai rekor tertinggi dalam tiga minggu ke depan.

Direktur Jenderal Kesehatan Nachman Ash mengatakan pengembangan itu bisa membentuk kekebalan kelompok.

“Tingkat di mana Anda dapat mencapai kekebalan kelompok sangat tinggi. Itu mungkin, tetapi kami tidak ingin mencapainya dengan banyak kasus infeksi dan kami ingin banyak orang mendapatkan (kekebalan). Mereka telah divaksinasi. ,” kata Nachman Ash.

Sementara itu, Salman Zarqa, direktur satuan tugas virus corona Kementerian Kesehatan Israel, mengatakan kekebalan kelompok belum dikonfirmasi.

“Kami harus sangat berhati-hati tentang ini, terutama mengingat pengalaman kami selama dua tahun terakhir bahwa orang yang telah pulih dapat terinfeksi lagi,” kata Zarqa kepada wartawan. Wynet TV.

Baca juga:
Deteksi Omicron di Jatim imbau warga Khofifah tidak panik

Menurut Kementerian Kesehatan, sekitar 60% dari 9,4 juta penduduk Israel telah menerima dosis penuh vaksin, yang sebagian besar dibuat oleh Pfizer/BioNtech.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Omicron diharapkan untuk merangsang kekebalan kawanan di Israel

Baca Juga:  Perwakilan BNPB mengklaim korban banjir Sintang tidak mengalami duka yang mendalam.

Dari Situs Fikrirasy ID