Sopir akan melaporkan kembali ke polisi.

Fikrirasy.ID – Pengemudi Grabcar GJ mengatakan melalui media sosial bahwa dia akan segera melaporkan seorang penumpang wanita berinisial NT dengan tuduhan verbal, fisik, atau fitnah.

GH membantah melakukan pelecehan seksual NT di Tambora, Jakarta Barat.

Keberatan dan sikap GJ itu disampaikan dalam keterangan tertulis pada Sabtu (25 Desember 2021) oleh kuasa hukum Siprianus Edi Hardum. Pernyataan itu mengatakan, “GJ tidak melecehkan wanita NT secara seksual dengan menyentuh payudara mereka.

Ini berbeda dengan pernyataan NT sebelumnya bahwa mereka tidak hanya mencabuli GJ, tetapi juga melecehkannya dengan memeluk dan memeluknya serta memegang dagunya hingga mencapai dadanya.

Baca juga:
Pengemudi Grab berduka atas pencabulan penumpang di Jakarta Barat

Dalam keterangan tertulis yang disampaikan Edi Hardum, ia merasa pemberitaan yang dihasilkan berbagai media massa dan artikel tentang IG NT, NT sudah berlebihan.

Pernyataan tertulis tersebut juga mencatat peristiwa tersebut dalam versi GJ.

Itu terjadi pada Kamis, 23 Desember 2021 pukul 01:45. Saat itu, NT bersama temannya melakukan pemesanan ke aplikasi Grab GJ atas nama Julia.

GJ membawa Julia bersama NT dari sebuah bar di Pantai Indah Kapuk di Jakarta Utara ke Tambora.

Surat pernyataan itu juga merinci kondisi NT saat meninggalkan bar dan masuk ke mobil.

Baca juga:
Kaleidoscope 2021: 5 Kasus Pelecehan Seksual Paling Mengejutkan

“Begitu kami masuk ke mobil, jelas NT sedang mabuk. GJ juga bau alkohol ketika berbicara di dalam mobil. Mereka berdua duduk di tengah. NT duduk tepat di belakang pengemudi (GJ).”

Dalam perjalanan, NT muntah. Ketika NT mencoba muntah, Julia mengatakan dia tidak boleh muntah di dalam mobil.

Mungkin karena itu, NT muntah-muntah saat membuka jendela mobil. Bahkan jika NT muntah, kendaraan tetap melaju. NT dan Julia tidak meminta GJ untuk menghentikan mobil, kata surat pernyataan. Uraian ini berbeda dengan versi NT yang meminta pengemudi berhenti karena merasa mual.

Baca Juga:  Timnas Indonesia vs Singapura: Prediksi Kiper Lions untuk Semifinal

NT dikabarkan meminta GJ untuk berhenti di pinggir jalan jika melihat seseorang menjual alkohol setelah dia muntah.

Namun, GJ menyajikan minuman air kemasan yang disiapkannya di jok belakang mobil. NT dan Julia ingin GJ menghentikan mobil.

Saat GJ membuka pintu tengah mobil, dia melihat muntahan keluar dari sisi kanan mobil.

Kemudian dia masuk ke dalam mobil dan berkata, “Ssi, saya muntah di mobil saya. Tolong mengerti nanti. Alasannya saya harus mencuci mobil ini, tidak ada cuci mobil pagi ini, dan penumpang tidak dapat ditemukan.”

Permintaan itu dijawab dengan “ya” oleh NT dan Julia.

Begitu sampai di tujuan, NT dan July membayar dengan aplikasi Ovo.

NT menyerahkan uang tunai 50.000 rupiah untuk menyeka muntahan sambil melontarkan kata-kata kasar. Siaran pers menyebutkan kata-kata kasar. Namun, hal itu sengaja tidak ditampilkan dalam berita ini.

Julia turun dari mobil terlebih dahulu lalu turun dari NT.

Menurut siaran pers, GJ tersesat atau kesal dengan kata-kata kasar, turun dari mobil, memblokir NT dengan tangan kirinya, dan berkata, “Lihat muntahnya. Dimana maksudnya? saya Rp. Mereka meminta 300.000.”

Alasan GJ meminta ganti rugi 300.000 rupiah karena GJ tidak mencari penumpang lagi dengan syarat muntahnya keluar.

“Sepertinya NT memberontak karena tangannya dicengkeram, dan dia memukul GJ dengan tangan kanannya dan memukul kepalanya dengan tangan kirinya. Sikap NT lebih tinggi dan lebih tinggi dari GJ.”

“Karena dipukul seperti itu, GJ menegang dan meraih pipi NT. Karena dia yang memegang bola, NT menyerang GJ dan memukul GJ. GJ membalas serangan NT dan berusaha mundur dan menghindar. GJ membalas, Ia pergi ke kiri. Tangannya mengenai pelipis kanan NT dan melukainya. NT kanan.”

GJ juga mundur dan menghindar, tapi lutut NT mengenai lutut NT, melukai tangan NT.

Kemudian orang-orang campur tangan. Saat berbuka, Julia menyerahkan uang tunai GJ Rp 50.000 dan berkata, “Tambahkan air aqua di sini dan ganti.”

Baca Juga:  Newcastle resmi merekrut Kieran Trippier dari Atletico Madrid

GJ menerima dan mencoba masuk ke mobil.

Tapi dia belum masuk ke mobil, dan tiba-tiba seorang pria yang mengaku sebagai adik NT berteriak, “Di mana pria yang memukul adikku?”

Pria itu segera menyatakan secara tertulis bahwa dia menyerang DJ. Sang DJ langsung meraih kepala pria itu dengan tangan kanannya. Maka terjadilah perkelahian, dan keduanya jatuh di jalan beraspal. Saat itu, GJ merasa ada yang menginjaknya, membuat kepala kanannya memar dan lengan serta lutut kiri dan kanannya terluka.

Setelah perjuangan panjang, warga memisahkan mereka, dan GJ diperintahkan untuk meninggalkan tempat itu.

Setelah itu, GJ melapor ke kantor dan kembali ke rumah untuk istirahat. Seluruh tubuhnya sakit.

Ia mengetahui kejadian itu viral di media sosial jelang siang hari Jumat, 24 Desember 2021, dan kakak laki-lakinya, Manggarai, di Karot, meneleponnya.

“Dari kronologis, kami menyimpulkan bahwa pertama, DJ dan NT benar-benar berkelahi dan keduanya terluka. Kedua, NT mabuk dan dianiaya secara verbal dan fisik oleh DJ.”

“Ketiga, DJ diserang. Keempat, kami minta polisi Tambora mengusut kasus ini secara seimbang dan tidak memihak. Keempat, kami minta DJ tidak ditahan. Kelima, kekerasan verbal, fisik, dan fitnah. Kepada DJ lewat SNS.”

Kronologi versi NT

Kasus tersebut mengemuka dari mulut ke mulut di media sosial setelah diposting di Instagram @noviatambrani. Juga, di foto GJ, ia memposting foto luka di pelipisnya.

Peristiwa itu disebut-sebut terjadi sekitar pukul 02.00 WIB.

NT mengaku saat bepergian dengan Grabcar, dia meminta pengemudi untuk berhenti di pinggir jalan karena dia sakit.

Tapi NT bilang sopirnya tidak peduli. Kemudian dia membuka jendela mobil dan muntah.

“Sama sekali tidak mengenai bagian dalam mobil,” katanya.

Usai kejadian itu, sopir di tengah jalan menggerutu ke NT. Merasa bersalah, NT memberi tahu pengemudi bahwa dia harus membayar untuk cuci mobil.

Baca Juga:  Berikut Daftar Pemain Timnas Indonesia Piala AFF 2020.

Setibanya di tempat tujuan, NT memberi tip kepada pengemudi 100.000 rupiah. Namun, sopir Rp. Minta lebih, 300.000.

“Kemudian dia turun dari mobil, mengajak teman, mengancam akan mengeroyok kami dan langsung menyambar sica saya,” ujarnya.

NT juga mengatakan bahwa pengemudi itu melecehkannya. GJ tersebut memeluk dan memeluk dan memeluknya sampai dagunya menyentuh dadanya.

“Begitu saya melepaskan tangan saya, pengemudi menampar wajah saya,” katanya.

NT dan saudaranya tidak terima.

“Sopirnya menendang perahu saya,” katanya.

Kejadian tersebut dilaporkan ke Polsek Tambora. Ia meminta agar kasus tersebut diusut tuntas.

NT berkata, “Sebenarnya lukanya tidak begitu besar, tetapi setelah trauma, saya tiba-tiba mengelus dada, menendang, dan menampar pipi. Kenapa ada orang seperti itu?” katanya.

Polisi sedang menyelidiki kasus tersebut.

Grab Indonesia menyatakan keprihatinan dan “penyesalan yang mendalam” pagi ini dalam pernyataan resmi atas tuduhan pelecehan dan pelecehan seksual terhadap seorang penumpang wanita berinisial NT.

Grab mengatakan laporan kasus sedang ditindaklanjuti oleh tim. “Rekening mitra pengemudi yang dilaporkan telah dibekukan dan penyelidikan lebih lanjut sedang berlangsung sesuai dengan prosedur standar dan Kode Etik Perusahaan.”

Pernyataan resmi Grab menyatakan bahwa penyusunan prosedur standar dan kode etik telah dikonsultasikan dengan organisasi yang disetujui.

“Kami memberikan dukungan, seperti melaporkan biaya pengobatan penumpang dan dukungan penumpang kepada pihak berwenang, dan memberikan konseling psikologis dan sosial untuk pemulihan,” katanya.

Grab Indonesia mengatakan keselamatan dan keamanan adalah prioritas utama perusahaan.

Grab menegaskan tidak akan menoleransi segala bentuk kekerasan dan akan mengambil tindakan tegas, termasuk sanksi berupa pemutusan kemitraan dan, jika perlu, tindakan hukum terhadap mitra yang terbukti terlibat dalam tindakan kekerasan.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Sopir akan melaporkan kembali ke polisi.

Dari Situs Fikrirasy ID