Seni menerima kekalahan – newslive.com

Orang Kami sangat merindukan prestasi tim nasional sepak bola.” Kata ayah saya, yang memperkenalkan saya dengan permainan ini sejak saya masih kecil. Makan malamnya untuk keluarganya yang datang ke Jakarta adalah Galatama. Kalau pulang, saya hampir selalu ke Yogyakarta atau sekitarnya untuk menonton PSIM.

Sore itu di tahun 1994, saya melihat untuk pertama kalinya banyak orang mengunjungi Gelora Bung Karno saat tim nasional sedang bermain. Hal terakhir yang saya ingat adalah akhir 1980-an, ketika Piala Kemerdekaan masih rutin setiap tahun.

Pada tahun 1994, setelah menghabiskan satu tahun terakhir di Genoa, Italia, para pemuda Indonesia mengunjungi stadion dengan antusias untuk menyaksikan pertandingan Primavera.

Saya masih ingat kejadian sekitar 27 tahun lalu, di sepanjang koridor menuju tribun stadion, di mana orang berulang kali membicarakan kecepatan Kurniawan Dwi Yulianto, gol indah Ismayana Arsyad, kapten Bima Sakti dan nama-nama rekan satu tim lainnya.

Ayah saya benar, saya merasakan antusiasme orang-orang yang datang ke stadion sore itu dan tidak memenuhi sudut kerumunan, tetapi yang pasti dia benar-benar memberikan dukungan besar kepada tim yunior. Tim negara ini, tim berusia 19 tahun.

Pada pertandingan melawan Suriah sore itu, tim Primavera Indonesia kalah. Pers dulu dan sekarang menyebut tim ini 0-3. Harapan untuk menang di leg pertama (dengan mengalahkan lawan yang terlupakan) tiba-tiba sirna dan muncul pertanyaan “Bisakah kami melaju ke babak selanjutnya di turnamen ini?” (kami tidak menang di final dan tim U19 tidak menang? menang) menjadi perhatian. Terdiri dari lulusan Italia, mereka sama sekali tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam turnamen.

informasi, inspirasi dan wawasan di ~ surel Anda.
Itu terdaftar surel

“Pernahkah Anda melihat timnas kita sering kalah? Ya, sebagai orang Indonesia, Anda harus tahu bahwa menerima kekalahan adalah seni.” Kata ayahku sambil berjalan dari kompleks GBK ke halte bus kota.

“Seni menerima kekalahan.” Ya, ketika hampir semua orang selalu membicarakan tim nasional kita, saya ingat kalimat itu sampai kejuaraan resmi berlangsung.

Kami selalu merayakan kemenangan tim nasional kami, meskipun lawan yang kami menangkan adalah negara yang tidak memiliki rekor sepakbola sama sekali. Puji tindakan para pemain yang bermain di pertandingan itu dan percaya bahwa dengan keterampilan berlari dan menggiring bola kami, kami bisa mengalahkan siapa pun di Asia Tenggara.

Baca Juga:  India Open: babak final 16 besar, nilai Ahsan/Hendra akan menyulitkan semua lawan.

Tentu saja, saya tidak dalam posisi untuk mengatakan bahwa sepak bola sebenarnya adalah permainan memindahkan bola ke pertahanan lawan dan kemudian mengeksekusinya, dan saya tidak membuatnya lari ke wilayah lawan. Saya lebih tertarik untuk menceritakan kisah bahwa kami tidak terlalu dekat dengan pencapaian sepakbola.

untuk tadi malam mengobrol Dan setelah makan di sebuah warung di kawasan Wahid Hasyim, saya tahu sepak bola kita masih jauh dari yang bisa diraih Thailand.

Saya telah melihat bagaimana para pemain Thailand, yang mungkin sebenarnya lebih tua dari kebanyakan rekan setimnya, memanfaatkan kelemahan permainan tim dan mengubah hal-hal semacam itu menjadi kekuatan mereka.

Perbedaan terbesar antara Chanatip Songkrasin, yang bermain di level elit liga Jepang, adalah dia bertemu dengan pemain kasta kedua liga Korea dan liga Liga Balkan. Thailand selalu bisa menyelesaikan masalah dengan cepat ketika mereka siap untuk terus mengancam.

Bagi saya, kekalahan tadi malam adalah bagian dari “ritual biasa” yang sering saya dapatkan dari tim-tim yang selalu konsisten di kawasan seperti Thailand.

saya hidupkan dawai aku di tengah pertemuan Tadi malam dengan kesadaran dan persiapan bahwa negara saya akan ditaklukkan oleh musuh. Jadi saya tidak terlalu tertarik untuk bergabung. baru Di tengah kegembiraan menjadi juara.

Sebagai pesepakbola biasa yang kadang-kadang menonton liga Hongaria atau Slovakia dan menonton pertandingan Siprus v Lituania, saya menyadari bahwa sepak bola kita tidak hanya ke mana-mana, tetapi selalu.

Maka ketika negara tercinta ini sudah berdiri di atas lapangan selama 11 tahun terakhir, mereka sudah siap mental untuk menerima kekalahan.

Etu Ernesto, sahabat saya yang selalu berbicara hanya tentang sepak bola, berkata: “Kami jauh lebih baik dari Inggris. Piala”. Dia berkata… cara kita menerima kekalahan benar-benar layak untuk ditiru.

Dapatkan pembaruan berita terpilih dan berita terkini Setiap hari di Kompas.com. Untuk bergabung di grup telegram “Kompas.com News Update”, klik link https://t.me/kompascomupdate dan gabung. Pertama, Anda perlu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.



Terimakasih Ya sudah membaca artikel Seni menerima kekalahan – newslive.com

Dari Situs Fikrirasy ID

Leave a Comment