kesedihan sopir truk

Pengemudi truk harus menghadapi sistem logistik yang salah. Pemilik barang (pabrik) bertanggung jawab atas pengemudi. Setiap kali ada kecelakaan mobil, pengemudi menjadi tersangka. Tak perlu dikatakan, pungli masih subur di sepanjang aliran logistik.

Tidak ada eksekutif di antara pengemudi truk, dan hanya ada sedikit instruksi teknis. Jadikan pasangan Anda sopir truk, bukan tersangka. Keterampilan pengemudi truk Anda akan meningkat dan penghasilan Anda akan meningkat. Saat ini, pengemudi truk jarang membawa kernel. Akibatnya, regenerasi pengemudi truk terhambat atau tidak ada sama sekali. Biasanya, pengemudi belajar mengemudi ketika mereka kernet daripada pengemudi yang lelah.

Tetapi sekarang biaya pemuatan telah kembali ke angka 2000-an yang dapat diabaikan, sehingga bagi hasil antara pengemudi truk dan pengemudi truk anjlok. Dulu, sopir truk identik dengan banyak istri atau pacar. Bahkan, dulu, saat para sopir truk berlomba-lomba mengejar kecantikan di sebuah kedai kopi, mereka berani memberikan hadiah dan berlomba-lomba untuk memikat mereka. Memberi hadiah sepeda motor atau perhiasan adalah hal biasa di kalangan pengemudi truk. Saat ini jarang sekali pengemudi truk membawa kernet hanya untuk memiliki sisa uang untuk dibawa pulang untuk keluarga mereka.

Ada banyak sopir truk yang sekarang mengambil istri mereka dan melayani sebagai juru masak, mesin cuci, tukang pijat, dan kabupaten bongkar muat kargo. Bukan karena pertobatan atau agama, sopir truk yang menghiasi toko remang-remang itu kini sering menjadi sopir istrinya. Tapi lebih karena tabungan karena tidak ada uang lagi.

Bahkan sebelum tahun 2000, pengusaha berani mengkredit truk baru jika sudah membayarnya. Artinya, seseorang melakukan satu. Namun, saat ini tiga armada truk tol hanya mampu mendukung satu truk kredit. Atau, pinjaman truk dibayar dengan dana tenaga kerja lainnya.

Baca Juga:  Dana APBD, APBD Ritel Bukan Komoditas!

Jika ada kontrak pengangkutan barang senilai Rp5 juta, sopir membaginya menjadi Rp2,5 juta dan pemilik kendaraan membaginya menjadi Rp2,5 juta. Namun, persentasenya tidak harus: lima puluh lima puluh. Barang yang berpotensi dicuri, pengemudi (55%) dan pemilik truk (45%). Ketika barang dalam perjalanan diklasifikasikan sebagai aman, mereka didistribusikan di antara pengemudi (45%) dan pemilik truk (55%).

Pengemudi truk membayar pembelian Bahan Bakar Minyak (BBM), tol, makanan dan minuman, toilet, tol ilegal, PNS, denda, biaya parkir, ban pecah, dan berbagai pungutan lainnya. Di sisi lain, operator transportasi bertanggung jawab atas cicilan kredit mobil, penyusutan kendaraan, penggantian ban, oli dan suku cadang, Menyimpan derek, izin dan korespondensi;

jika ketahuan kelebihan muatan, sopir Rp. Bayar 500.000 tiket. tapi dia ingin cocok kelebihan muatan Itu mahal dan secara otomatis meningkatkan bagi hasil Anda. Jadi, pada kenyataannya, pengemudi truk tidak dipaksa untuk memuat lebih banyak. Ini adalah pilihan pengusaha dan pengemudi. Karena tekanan biaya rendah dari pemilik komoditas. Jika tarifnya bagus dan bagasinya ringan, pengemudi dan pengangkutnya sama Senang. Karena yang sebenarnya Anda cari adalah nilai ongkos angkutnya. Itulah suka dan duka para sopir truk Indonesia.

Hemat BBM, gak perlu lewat jalan tol (tol mahal), preman, polisi nakal, biaya parkir murah, tanpa balas dendam, supir truk senang. Sebaliknya kalau boros BBM harus lewat jalan tol, banyak maling, banyak polisi jahil, dan ada biaya parkir yang mahal dan retribusi yang tinggi, yang jadi malapetaka bagi nasib pengemudi. .

Tidak hanya menyebabkan keterlambatan dalam pemulihan pengemudi truk, tetapi juga banyak pengemudi truk yang tidak didampingi pendamping atau asisten sama sekali menyebabkan sejumlah besar kecelakaan tunggal. Ini karena waktu dan energi yang seharusnya dihabiskan untuk istirahat harus dihabiskan untuk mengerjakan kernel. Biasanya kernel mengizinkan driver untuk tidur saat memuat dan membongkar. Tetapi tanpa Kernet, pengemudi harus memperhitungkan pembongkaran dan pengiriman. Mekanisme bongkar muat perlu ditingkatkan.

Baca Juga:  KPK sedang mengusut dugaan Bupati Apri Sujadi meminta bayaran dari perusahaan-perusahaan di BP Bintan

Pengemudi truk juga harus berusaha ekstra untuk menutupi kargo mereka. Anda juga harus melakukan perawatan kendaraan sendiri, seperti memeriksa tekanan udara, membongkar dan memasang ban. Mungkin sistem bongkar muat Indonesia dibuat tanpa kernel.

Istirahat pengemudi tidak benar santai. Pasalnya, jika Anda tidur terlalu lelap, Anda bisa terbangun dan kehilangan barang bawaan Anda. Seringkali, ketika pengemudi terlalu banyak tidur di halte jalan tol, kargo truk diserang oleh pencuri, atau kargo dibobol dan dicuri oleh pencuri truk. Sekarang yang lebih populer adalah pencurian. speedometer, bateraialternator dan ban serep.

sopir truk eropa

Di Eropa, pengemudi truk hanya memeriksa oli. Jarang juga ban kempes pecah atau pecah karena beban standar masih dalam batas. indeks beban ban. Pengemudi dapat tidur dengan nyaman di ruang di dalam kabin truk. Jika kendaraan tersebut diduga sedang diangkut kelebihan muatan, pengemudi tidak dirugikan, tetapi pembawa manifes bertanggung jawab. Atau, polisi di perbatasan akan mengundang perwakilan pabrik untuk menghadiri penimbangan untuk meminta pertanggungjawaban mereka.

Manifes kargo berisi muatan dan berat kargo. Informasi Prosedur Pemuatan dan Tonase evaluasi diriNamun, jika polisi mencurigai hal ini, kendaraan akan dipindahkan ke stasiun timbang dan digeledah. Jika payload tidak cocok dengan manifes, itu masalah.

Sekarang di Eropa operasi narkoba sering menggunakan anjing pendeteksi, tetapi operasi tonase jarang terjadi. Lagi pula, yang sering terjadi adalah selundupan. Ini mungkin barang yang belum tentu obat dan dikenakan bea masuk khusus. pelanggaran terbanyak kelebihan muatan Itu dilakukan dengan truk yang berangkat dari Eropa Timur seperti Rusia, Rumania, Albania, Republik Ceko, Hongaria, dan Bulgaria.

Karena Eropa Timur masih banyak pejabat yang korup dan mudah disuap. Negara yang paling ketat dan dihormati untuk pengemudi adalah Jerman, Swiss, Austria, Inggris, dan negara-negara Skandinavia. kelebihan muatan Meski masih sering terjadi di Eropa Barat, sebagian besar merupakan pelanggaran prosedur pemuatan.

Baca Juga:  COVID-19 dosis ke-3 Presiden Jokowi gratis

Asumsikan bahwa ikatan yang baik tidak benar. Namun, selama bisa diatasi atau diperbaiki, tidak akan ditilang dan hanya akan meminta perbaikan. Jika manifes dan tonase tidak sesuai, pengemudi truk akan diminta untuk beristirahat dan polisi akan memanggil pemilik kargo untuk meminta pertanggungjawaban. Selama pengemudi menunggu meteran terus berjalan. Karena Syarat dan Ketentuan Standar berjalan dengan baik Waktu tunggu pengemudi truk dikompensasi oleh pemilik barang.




Terimakasih Ya sudah membaca artikel kesedihan sopir truk

Dari Situs Fikrirasy ID