Estetika kartu pos Indonesia

Kartu pos memegang peranan penting dalam sejarah setiap negara di dunia, termasuk Indonesia. Pada awal abad ke-20, kartu pos menjadi media informasi yang paling banyak digunakan.

Terlepas dari reputasi mereka, sangat sedikit orang atau institusi yang menyimpan kartu pos bergambar hingga hari ini. Salah satunya adalah Scot Merrillee. Seorang pria dari Australia mengumpulkan kartu pos dari Nusantara dari awal 1990-an hingga kemerdekaan pada 1945.

Merrilles mengoleksi kartu pos dari berbagai daerah di Indonesia. Dimana dia hadir dan melalui berbagai lelang di Jakarta. Selama lebih dari 30 tahun, ia telah mengumpulkan kartu pos bergambar. Saat ini, ia memiliki setidaknya 2.000 kartu pos bergambar dari Indonesia saat itu.

Koleksi berharga Merrilles dirangkum menjadi sebuah buku berjudul Wajah Indonesia 500 Kartu Pos 1900-1945. Ini adalah buku keempat Merrilles yang menggambarkan berbagai hal di Indonesia.

“Ini adalah buku pertama yang sangat berbeda dengan tiga buku sebelumnya. Tiga buku saya sebelumnya tentang Jakarta, kehidupan, tata kota dan lainnya,” kata Merrileless dalam diskusi virtual di Borobudur Writers Culture Festival 2021, Kamis (18/11).

Buku ini memiliki enam bagian. Setiap bagian berisi kumpulan kartu pos dari berbagai daerah. Berasal dari Sumatera, Jawa, Bali dan Lombok, Kalimantan, Sulawesi dan Indonesia bagian timur.

Dari 500 kartu pos dalam buku tersebut, Merrileless menggambarkan keragaman yang ada dalam berbagai elemen kehidupan masyarakat Indonesia. Keberagaman pra-kemerdekaan umumnya tidak tersentuh oleh modernisme.

Dari mana-mana hingga Merauke, koleksi kartu pos Merrillee mengandung estetika budaya, sejarah, dan Indonesia yang tidak banyak dilihat orang Indonesia di zaman sekarang ini.

Dengan tema Sumatera, pada bagian awal terdapat foto kartu pos yang menggambarkan situasi masyarakat Aceh, Sumatera Utara, dan Sumatera Barat. Dari gambar Aceh yang sedang berjuang mendeportasi Belanda, hingga keragaman budaya dan agama masyarakat suku Batak, hingga unsur matriarkat yang sangat khas Sumatera Barat.

“Di Aceh ada kartu pos dengan foto tentara Aceh yang berperang gerilya dengan Belanda di awal abad 20, hingga foto perempuan Aceh yang berperang saat itu,” katanya.

Di bagian lain Indonesia, potret yang menonjolkan keragaman masyarakat Indonesia juga tersedia, mewakili kekayaan dan keindahan masyarakat. Wilayah Jawa menyumbang kartu pos paling banyak dibandingkan wilayah lain.

Sementara itu, Indonesia bagian timur paling sedikit tertutup. Hal ini dikarenakan penulis jarang melakukan perjalanan ke Indonesia bagian timur dan intensitasnya tinggi.

“Banyak hal di Jawa yang menjelaskan keragaman budaya. Salah satunya berasal dari kehidupan istana.”

Di antara koleksi kartu pos bergambar di buku itu, bagian Jawa menggambarkan proses teknologi memasuki ibu kota. Anda dapat mengetahuinya dengan melihat kartu pos dengan gambar telegram.

“Saya punya ribuan kartu pos dari wilayah Jawa. Jadi tidak mudah untuk memilih buku mana yang ada di buku ini,” kata Merrillis.

Hal ini tidak terlalu mengejutkan mengingat sejak Merrileless pertama kali datang ke Indonesia ia telah tinggal di salah satu pulau Jawa, yaitu pulau Salatiga. Ia belajar bahasa Indonesia di Universitas Satya Wakana di Salatiga dari 1981-1982. Setelah itu, ia tinggal dan bekerja di Jakarta selama lebih dari 20 tahun di berbagai lembaga perbankan.

Baca Juga:  3 Tentara Tewas dalam Serangan di Papua, Panglima TNI Andika Perkasa: Kami Kejar Pelakunya!

Untuk memilih 500 kartu yang ada di buku itu, Merrileles mengatakan bahwa dia mengeluarkan sekitar 1.500 kartu pos lainnya dari Indonesia yang dia miliki. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan ketika memilih kartu pos yang dimuat.

Selain estetika dan komposisi foto, elemen lain yang membentuk cerita di setiap foto di kartu pos juga diperhitungkan. Ia mengatakan selalu merilis kartu pos dengan foto-foto yang menggambarkan keragaman, kehormatan dan perjuangan bangsa Indonesia sebelum kemerdekaan.

“Saya sengaja memilih foto atau kartu pos yang bermartabat. Ini menunjukkan bahwa setiap orang memiliki kehormatan mereka sendiri dalam hidup mereka.”

Karena pertimbangan-pertimbangan tersebut, gambar kartu pos dalam buku tersebut tidak memuat gambar-gambar kolonialisme atau perbudakan bangsa Indonesia. Sementara itu, foto-foto yang dipublikasikan menunjukkan perjuangan bangsa Indonesia untuk bertahan hidup di tengah penjajahan.

“Ada juga foto-foto yang menggambarkan kehidupan orang-orang yang hidup dalam kemiskinan saat ini. Tapi tidak ada unsur kolonial dan saya tidak ingin menggunakannya.”

Keindahan gambar-gambar dalam kartu pos yang diterbitkan dalam buku Merrill juga dapat ditemukan pada berbagai objek, latar belakang, unsur sejarah, dan budaya yang terkandung di dalamnya. Dia juga menyertakan deskripsi setiap foto kartu pos sebagai informasi di balik gambar di setiap kartu.

“(Apa) yang saya kejar adalah artistik. Jadi, gambar harus dikomposisi dengan baik, dan harus ada sesuatu yang menarik perhatian saat melihat gambar. Misalnya, apakah itu wajah orang yang memotret, apakah itu perhiasan, senapan, latar belakang seni, dan sejarah. Jadi harus ada beberapa nilai yang menarik perhatian saya.”

Menariknya, dari semua kartu pos yang dimuat, foto-foto tersebut merupakan hasil jepretan fotografer asal Indonesia. Salah satunya adalah sosok Kassian Cephas. Kassian Cephas adalah fotografer profesional pertama di Indonesia yang berperan besar dalam perkembangan fotografi di Indonesia pada awal abad ke-20.

“Saya pikir itu lebih berharga daripada semua kartu pos,” kata Merrilles.

Dengan seluruh koleksi Faces of Indonesia 500 Postcards 1900-1945, Merrilles menghadirkan sisi lain keindahan nusantara pada masa itu, yang kerap tenggelam dalam kisah-kisah suram kolonialisme. Merrilles memvisualisasikan keragaman masyarakat Indonesia di era pra-kemerdekaan. Jadi, lebih realistis bagi siapa saja yang telah membaca buku tersebut.

Buku ini sangat penting karena merupakan bagian dari dokumen yang tidak dimiliki secara luas dan tidak terlihat oleh sebagian besar masyarakat. Secara khusus, generasi muda saat ini tidak dapat menyadari zaman keemasan kartu pos bergambar. (Pro/M-2)

________________________________________________________________________________________________________________________

Judul: Wajah Indonesia 500 Kartu Pos 1900-1945

Pengarang: Scott Merrillis

Penerbit: Hanusz Publishing (Desember 2020)

ISBN: 9781648263064




Terimakasih Ya sudah membaca artikel Estetika kartu pos Indonesia

Dari Situs Fikrirasy ID

Leave a Comment