Review ASUS Zenfone 8 – Fikrirasy.ID

ASUS melalui lini Zenfone Zenfone 8. Hal ini cukup mengejutkan mengingat ASUS Zenfone sudah cukup lama menggeluti pasar ponsel Indonesia. Bisakah Zenfone 8 sesukses saudaranya ASUS ROG Phone? Simak ulasannya:

Desain ASUS Zenfone 8

Salah satu daya tarik Zenfone 8 adalah desain bodinya yang ringkas. Zenfone 8 hadir dengan panel layar Super AMOLED yang berukuran 5,9 inci. Ini sedikit lebih besar dari iPhone Mini, yang memiliki ukuran panel 5,4 inci.

Berkat ukurannya yang ringkas, Zenfone 8 sangat nyaman digunakan. bahkan dengan satu tangan. Hal ini juga mudah untuk dibawa. Bisa masuk saku celana. Dalam paket penjualannya, ASUS menyertakan body protection case. Cukup untuk melindungi tubuh dan mencegah tergelincir saat digunakan dengan satu tangan.

Secara keseluruhan, desain bodinya memberikan nuansa yang sangat mewah. Selain itu, bodinya dirancang tahan air dengan peringkat IP65/IP68. Di sebelah kanan adalah tombol volume dan tombol power berwarna biru. Tombol power juga didukung oleh fungsi smart key. Fungsinya untuk memungkinkan pengguna membuka aplikasi tertentu lebih cepat hanya dengan menekan tombol dua kali.

Di bagian atas konsol terdapat jack headphone 3.5mm. Sementara di bagian bawah terdapat slot SIM card, lampu LED notifikasi, dan port USB-C.

Layar ASUS Zenfone 8.

Layar AMOLED 5,9 inci memiliki resolusi 1080 x 2040 piksel. Tidak dapat disangkal bahwa layarnya sangat cerah. Ini berkat serangkaian dukungan fitur kaya yang mendukung panel layar.

Disebut HDR 10+ dan DCI-P3 cakupan gamut warna 112%. Panel layar dikalibrasi dengan standar akurasi warna Delta E kurang dari 1. Ini lebih tinggi dari rata-rata ponsel lain di kelasnya. Layar yang akurat sangat cocok untuk aktivitas pembuatan konten bagi pengguna yang membutuhkannya. Sebagai catatan, tidak ada masalah dengan ukuran layar yang relatif kecil.

Panel layar juga mendukung kecepatan refresh 120Hz. Alhasil, setiap efek animasi atau screen scrolling terlihat sangat halus dan nyaman di mata. Tingkat kecerahan layarnya juga sangat tinggi, hingga 1100 nits. Masih terlihat tajam meski dalam kondisi pencahayaan yang sangat terang.

Layarnya juga diperkuat dengan lapisan Corning Gorilla Glass Victus. Dukungan juga diberikan pada fitur Eye Care untuk mengurangi emisi cahaya biru yang dapat membahayakan mata Anda.

Di bagian layar, ASUS telah menambahkan sensor sidik jari. Dalam pengujian kami, sensor sidik jari relatif kurang responsif. Akan lebih mudah untuk mengunci layar menggunakan fungsi kunci kata sandi atau opsi untuk menggambar pola.

ASUS Zenfone8. audio

Beralih kembali ke segmen audio, ASUS menawarkan sentuhan premium yang akan memanjakan telinga Anda. ASUS juga telah bermitra dengan Dirac untuk mengoptimalkan kualitas Fikrirasy.ID. Alhasil, output Fikrirasy.ID dari speaker stereo terasa jernih dan bertenaga.

Untuk audiophile, Zenfone 8 sudah mendukung Hi-Res Audio atau file audio beresolusi tinggi. Dukungan penguat chip ganda Cirrus Logic CS35L45 juga tersedia. Pastikan Anda menggunakan headphone atau earbud nirkabel yang mendukung standar Hi-Res yang sama. Dengan begitu Anda akan lebih dioptimalkan untuk menikmati semua keunggulan dari sektor audio.

Antarmuka ASUS Zenfone 8

Beralih ke antarmuka, ASUS Zenfone 8 menggunakan antarmuka asli Android 11. Antarmukanya sederhana dan relatif bersih dari bloatware atau aplikasi yang tidak perlu. ASUS juga menawarkan opsi kustomisasi untuk mengubah ukuran ikon aplikasi, animasi dengan mode gelap yang mengubah semua antarmuka menjadi latar belakang hitam.

Ada juga mode satu tangan untuk penggunaan satu tangan. Dalam mode ini, antarmuka dioptimalkan untuk jangkauan ibu jari yang lebih mudah saat digunakan dengan satu tangan.

ASUS Zenfone8. kamera


Beranjak ke bagian kamera, smartphone ini memiliki konfigurasi kamera ganda. Kamera utama menggunakan sensor Sony IMX686 dengan resolusi 64 megapiksel. Modul kamera utama dipasangkan dengan lensa F1.8 lengkap dengan dukungan stabilizer.

P_20220213_101639

P_2220213_101307

Sedangkan modul kamera kedua dilengkapi lensa ultra-wide-angle dengan sensor Sony IMX363 beresolusi 12 megapiksel. Kamera ini mendukung lensa aperture F2.2 dan mendukung fungsi makro.

P_2220213_155826

Hasil pengujian Hasil fotografi kedua kamera sangat memuaskan di segala kondisi pencahayaan. Performa autofokus terasa cepat. Gambar terlihat sangat jelas. Kontras dan nada warna juga sangat akurat. Kontrol kebisingan bagus dalam cahaya rendah. Gambar masih tajam dan minim noise. Cukup mengecewakan Zenfone 8 tidak memiliki kamera telephoto seperti smartphone flagship lainnya. Dalam mode video, kamera ini dapat merekam video hingga resolusi 8K.

Baca Juga:  Ulasan Huawei Watch GT 3 46mm: keserbagunaan untuk berbagai aktivitas

P_2220213_103022

P_2220213_102213

kamera lebar
P_20220213_102045

P_2220213_103511

cahaya redup
P_2220219_182535

lebar cahaya rendah
P_2220219_182514

P_2220213_101741

Lihat juga

Kamera depan juga sangat bagus. Sensor Sony IMX663 12 megapiksel memungkinkan Anda mengambil foto selfie dengan hasil yang tajam. Dalam mode potret, kamera depan atau belakang juga dapat memburamkan latar belakang untuk menghasilkan foto yang tampak sangat bersih dan alami.

Hasil foto ASUS Zenfone 8 lainnya tanpa proses editing bisa dilihat di akun FLICKR Fikrirasy.ID. sebagai berikut.

ASUS Zenfone8. Pertunjukan

Di balik desain bodi yang ringkas, ASUS Zenfone 8 ditenagai oleh chipset Qualcomm Snapdragon 888 dengan dukungan jaringan 5G. Konfigurasi smartphone ini tersedia dalam pilihan 8GB/128GB atau 16GB/256GB. Model yang kami ulas menggunakan RAM 8GB dan memori internal 128GB.

Jelas, kinerja ponsel ini terasa cepat dan tergesa-gesa. Ada beberapa rak. Itu sudah cukup untuk penggunaan sehari-hari. Hasil benchmark dapat dilihat sebagai berikut:

ASUS juga memiliki mode performa penuh untuk Zenfone 8. Anda dapat mengatur dan memilih mode kinerja sesuai dengan kebutuhan Anda. Anda dapat memilih dari lima opsi: High Performance, Dynamic, Durable, Ultra Durable, dan Advanced.

Jika Anda menjalankan aplikasi berat seperti aplikasi pengeditan video atau game, Anda dapat memilih mode kinerja tinggi. Untuk penggunaan sehari-hari, mode dinamis yang sering kita gunakan sudah cukup.

Untuk pengujian game kami, kami memainkan game Genshin Impact. Zenfone 8 dapat menjalankan game dengan lancar pada pengaturan tinggi dan tinggi. Namun, penting untuk dicatat bahwa guncangan smartphone ini akan lebih cepat terasa jika Anda memilih mode performa tinggi dan pengaturan grafis tinggi. Sensasi panas ini sangat tidak nyaman saat digenggam.

Zenfone 8 juga menawarkan fitur Game Genie yang dapat Anda pilih untuk mengoptimalkan pengalaman bermain game Anda. Fitur ini menawarkan banyak opsi seperti meningkatkan kinerja, mematikan fitur panggilan, memilih kecepatan refresh layar, dan banyak lagi.

ASUS Zenfone 8. Baterai

ASUS Zenfone 8 memiliki baterai berkapasitas 4000mAh. Hasil benchmark mencatat waktu kurang lebih 5 jam 37 menit. Namun, dalam pengujian kami untuk penggunaan sehari-hari, kapasitas baterai yang tidak terlalu besar cukup untuk bertahan seharian dengan opsi kecepatan refresh layar 120Hz dan mode dinamis. Untuk meningkatkan masa pakai baterai, menurunkan kecepatan refresh layar menjadi 60Hz atau 90Hz dan mematikan fitur Always On Display mungkin bisa menjadi solusinya.

Baterai ASUS Zenfone 8 juga mendukung fast charging yang mengandalkan charger bawaan 30W. Namun cukup disayangkan ASUS belum memberikan dukungan fitur wireless charging yang sudah menjadi standar di beberapa smartphone flagship.

kesimpulan

Smartphone ini menciptakan angin segar di pasar smartphone Android yang didominasi oleh layar lebih besar dari 6 inci. Ada dua hal yang paling menonjol dari Zenfone 8. Ini adalah desain premium yang ringkas dan kinerja kuat dari Qualcomm Snapdragon 888. Minimnya kamera telefoto dan wireless charging cukup mengecewakan. Namun, menurut kami, kompromi ini telah digantikan secara signifikan oleh layar AMOLED 120Hz yang memanjakan mata, kamera yang layak, dan audio di atas rata-rata.

Zenfone 8 dibanderol mulai dari Rp 7,99 juta. Dengan ukurannya yang ringkas, serangkaian fitur utama, dan harga yang kompetitif, kami rasa Zenfone 8 memiliki banyak potensi untuk menarik kembali perhatian para pecinta smartphone di Indonesia. Namun melihat peta persaingan yang semakin ketat, sepertinya ASUS harus berbuat lebih untuk mengisi kembali merek Zenfone yang hampir terlupakan. Meski demikian, ASUS Zenfone 8 tetap harus dilihat oleh siapa saja yang mencari smartphone Android dengan bodi yang ringkas dan performa yang cepat.

Keunggulan ASUS Zenfone 8

+ Desain premium yang ringkas
+ bodi tahan air
+ Layar AMOLED 120Hz yang menakjubkan
+ kinerja cepat
+ kamera baik-baik saja
+ Audio yang luar biasa
+ dukungan 5G
+ Harga bersaing
+ Antarmuka Android 11 Asli
+ Mode kinerja yang tersedia
+ Fungsi tombol pintar cukup fungsional.

Kekurangan ASUS Zenfone 8

– Tidak ada kamera telefoto
– Sensor sidik jari tidak merespons
– Belum mendukung fungsi pengisian daya nirkabel
– Tubuh menjadi sangat panas dalam kondisi performa maksimal.

Harga jualnya yang sangat kompetitif dan patut menjadi pertimbangan bagi siapa saja yang mencari smartphone Android dengan bodi yang ringkas dan performa yang cepat.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Review ASUS Zenfone 8 – Fikrirasy.ID

Dari Situs Fikrirasy ID