Budaya Organisasi: Contoh Definisi, Fungsi, dan Jenisnya

Budaya organisasi mencakup harapan, pengalaman, filosofi organisasi, dan nilai-nilai yang memandu perilaku anggota, dan diekspresikan dalam citra diri anggota, kerja batin, interaksi dengan dunia luar, dan harapan masa depan. Budaya didasarkan pada sikap bersama, kepercayaan, adat istiadat, dan aturan tertulis dan tidak tertulis yang berkembang dari waktu ke waktu dan dianggap valid (Kamus Bisnis).

Budaya juga mencakup visi, nilai, norma, sistem, simbol, bahasa, asumsi, keyakinan, dan kebiasaan organisasi (Needle, 2004). hanya “cara kita bekerja di sini” (Deal & Kennedy, 2000).

Sementara definisi budaya di atas menunjukkan bagaimana konstruksi berlangsung di tempat kerja, definisi lain dari komponen perilaku stres karyawan dan bagaimana budaya organisasi secara langsung mempengaruhi perilaku karyawan dalam suatu organisasi.

Dalam rangkaian definisi ini, budaya organisasi adalah seperangkat asumsi bersama yang memandu apa yang terjadi dalam organisasi dengan mendefinisikan perilaku yang sesuai untuk situasi yang berbeda (Ravasi & Schultz, 2006). Ini mempengaruhi bagaimana orang dan kelompok berinteraksi satu sama lain, klien dan pemangku kepentingan. Hal ini juga dapat mempengaruhi sejauh mana seorang karyawan mengidentifikasi dengan perusahaan (Schrodt, 2002).

Dalam istilah bisnis, frasa yang berbeda sering digunakan secara bergantian, termasuk “budaya perusahaan”, “budaya tempat kerja”, dan “budaya bisnis”.

Apa itu budaya organisasi?

Kata ‘budaya’ berasal dari bahasa Latin ‘colere’, yang berarti merawat atau memelihara. Sederhananya, budaya organisasi adalah bagaimana kepemimpinan merawat, memelihara, dan merawat bisnis, pemangku kepentingan, dan karyawannya. Budaya dapat didefinisikan sebagai perilaku organisasi (norma) yang konsisten dari karyawan dan pemimpin.

Budaya organisasi mempromosikan pencapaian tujuan strategis, menarik orang yang tepat dan membedakan orang jahat. Itu juga dijual kepada pelanggan utama dan pemangku kepentingan. Itu sering mencerminkan nilai-nilai inti dan secara langsung mencerminkan kepemimpinan organisasi.

Budaya dapat diamati dalam cara pengambilan keputusan. top-down atau bottom-up; Apakah karyawan percaya diri dalam mengungkapkan pikiran dan perasaannya secara mandiri tanpa takut ditolak. Hal ini diwujudkan melalui sistem kesejahteraan, dan apakah karyawan mengakui dan menghargai keunggulan dalam pekerjaan mereka.

4 Contoh jenis budaya organisasi

Klasifikasi jenis budaya organisasi yang paling terkenal adalah Kerangka Nilai Kompetitif. Kim Cameron dan Robert Quinn dari University of Michigan mengidentifikasi empat jenis budaya organisasi. Setiap perusahaan memiliki perpaduan unik dari keempat jenis budaya organisasi ini, dan biasanya satu budaya berlaku.

Semakin besar perusahaan, semakin besar kemungkinan bahwa ada lebih dari satu budaya dalam perusahaan. Meskipun hal ini dapat bermanfaat bagi perusahaan dan individu di dalamnya, hal ini juga dapat menjadi tidak menguntungkan atau sulit ketika mencoba mencapai kohesi dalam organisasi yang tersebar secara lokal dan global.

Empat budaya organisasi yang diidentifikasi oleh Cameron dan Quinn adalah:

1. Budaya Adhokrasi

Adhocracy adalah kata majemuk dari ad hoc dan birokrasi. Oleh karena itu, organisasi dengan budaya Adhocracy fleksibel dan tidak terhalang oleh prosedur dan kebijakan birokrasi. Fokusnya adalah pada inovasi dan peningkatan yang konstan, dan langkahnya umumnya sangat cepat, dan sementara status quo bekerja, itu akan ditantang.

Sebagian besar startup dan perusahaan teknologi seperti Apple, Google, dan Facebook didorong oleh budaya ad hoc karena mereka menawarkan kebebasan untuk berinovasi. Ini sangat penting untuk merek dan kesuksesan mereka di pasar yang selalu berubah dan sangat kompetitif.

Tetapi ketika sebuah startup menjadi raksasa teknologi seperti ini, solusinya akan menjadi kurang layak bagi perusahaan secara keseluruhan. Akan ada beberapa fungsi atau unit bisnis yang membutuhkan lebih banyak struktur, dan bergerak perlahan di bidang etika dan kepatuhan, misalnya, sebenarnya lebih baik bagi organisasi. Dengan demikian, untuk memastikan bahwa perusahaan tetap inovatif dan kompetitif di pasar, Adhocracy dapat dipecah menjadi unit-unit tertentu.

2. Budaya Klan

Sebuah ‘klan’ adalah kelompok keluarga atau kelompok orang yang terkait erat dan saling berhubungan dengan kepentingan bersama yang kuat. Budaya klan umum terjadi di bisnis kecil, non-hierarkis, atau milik keluarga. Karyawan dihargai terlepas dari tingkat dan lingkungan dukungan mereka.

Perusahaan seperti Tom’s of Maine, Redmond (Real Salt), dan Chobani paling tepat digambarkan sebagai budaya klan yang mengutamakan karyawan.

Budaya ini bertujuan untuk bekerja sebagai tim dengan membuat semua karyawan merasa setara. Mereka merasa nyaman memberikan umpan balik yang jujur ​​dan terbuka. Selain kerja tim, ada penekanan kuat pada pendampingan dan magang karena kompetensi dan nilai diturunkan dari satu generasi ke generasi lainnya. Secara umum budaya ini memiliki employee engagement yang tinggi, sehingga menghasilkan customer service yang sangat baik. Namun, kelemahan dari jenis ini adalah sulit untuk dipelihara seiring pertumbuhannya. Seiring pertumbuhan organisasi Anda, operasi Anda mungkin kurang fokus dan likuiditas.

Baca Juga:  Honor ponsel lipat berbasis Snapdragon 8 Gen 1 diluncurkan pada 10 Januari

3. Budaya Hirarkis

Budaya hierarkis adalah budaya perusahaan yang umum di Amerika Serikat. Hal ini ditentukan oleh struktur, prosedur yang ditetapkan dan tingkat kewenangan. Karyawan dalam budaya ini tahu persis di mana mereka berada dalam rantai komando: siapa yang bertanggung jawab atas mereka, siapa yang melapor, dan apa aturannya. Melakukan hal yang benar sangat penting dalam budaya ini.

Tugas didefinisikan dengan jelas, dan tugas cenderung disederhanakan. Lembaga keuangan, asuransi kesehatan, dan perusahaan minyak dan gas semuanya memiliki tingkatan. Jenis budaya perusahaan ini memungkinkan Anda mengelola risiko dengan lebih baik, lebih andal, dan meningkatkan efisiensi operasional. Namun, hal itu dapat menjadi penghalang untuk menjadi inovatif, gesit, dan responsif terhadap perubahan cepat di pasar dan industri. Anda mungkin tidak memiliki fleksibilitas yang Anda butuhkan di pasar Anda saat ini dan di masa depan.

4. Budaya Pasar

Budaya pasar adalah tentang mempertahankan margin keuntungan dan keunggulan kompetitif. Ini berorientasi pada hasil dengan fokus eksternal yang kuat untuk memastikan kepuasan pelanggan. Contoh perusahaan yang mendorong budaya pasar termasuk Tesla, Amazon, dan General Electric.

Inovasi sangat penting untuk keberhasilan organisasi-organisasi ini sehingga selalu ada kebutuhan untuk menjadi lebih kreatif dan membawa produk baru atau lebih baik ke pasar sebelum kompetisi. Sementara jenis budaya ini dapat memastikan umur panjang perusahaan, karyawan sering menyimpang dari harapan yang tinggi dan tuntutan produksi yang berkelanjutan. Mungkin ada sedikit penekanan pada pengalaman karyawan atau kepuasan karyawan.

Baca Juga: Jelajahi Bisnis Startup: Perkembangan, Peluang dan Ide

Fungsi budaya organisasi

1. Fungsi orientasi

Budaya perusahaan dapat berfungsi sebagai panduan untuk orientasi nilai organisasi secara keseluruhan, dan perilaku setiap anggota organisasi konsisten dengan tujuan yang ditetapkan oleh organisasi. Budaya organisasi hanyalah ikatan lunak oleh nilai-nilai bersama organisasi untuk penetrasi nilai-nilai pribadi, memungkinkan organisasi untuk secara otomatis membuat seperangkat mekanisme pengaturan diri yang memandu perilaku dan aktivitas mereka dalam budaya adaptif.

2. Fungsi farmasi

Peran budaya organisasi perusahaan yang membatasi dan spesifikasi ideologis, psikologis, dan perilaku setiap karyawan. Kendala budaya organisasi adalah kendala lunak, bukan kendala keras sistem. Kendala lunak ini sesuai dengan budaya organisasi, kelompok, kode etik dan etika yang berlaku.

3. Fungsi kohesi

Ketika karyawan organisasi berbagi seperangkat nilai, mereka menjadi semacam perekat yang menyatukan mereka dalam segala hal, menciptakan kohesi dan kohesi yang hebat. Alasan utama keberhasilan adalah organisasi, solidaritas karyawan, memiliki tujuan dan visi yang sama, serta mendorong perusahaan untuk terus berkembang dan berkembang.

Bagaimana memilih budaya organisasi yang tepat untuk bisnis Anda?

Pertimbangkan tujuan Anda, gaya kerja tim, dan perubahan yang dibuat bisnis Anda untuk menentukan apa yang terbaik untuk Anda. Apa pun yang Anda pilih, memberikan pengalaman karyawan yang positif dan gesit semakin penting bagi bisnis untuk berhasil di pasar tenaga kerja saat ini.

Alat penilaian budaya organisasi tersedia berdasarkan Kerangka Nilai Kompetitif yang disebutkan di atas. Ini akan membantu Anda memahami budaya dan preferensi tempat kerja Anda saat ini. Dengan begitu, Anda bisa membuka jalan menuju budaya kerja yang diinginkan.

Transformasi budaya adalah proses mengubah kebiasaan suatu wilayah kerja dalam rangka menyelaraskan kembali budaya sesuai dengan visi, misi dan nilai-nilai inti organisasi untuk mencapai tujuan strategis.

kesimpulan

Budaya organisasi memiliki dampak yang signifikan pada bagaimana perusahaan mendekati pekerjaan, bisnis, dan mereknya, dan apakah itu mencapai tujuan organisasi. Pengetahuan tentang berbagai jenis budaya organisasi membantu Anda memahami apa yang diinginkan organisasi Anda dan perubahan apa yang perlu Anda lakukan untuk mencapainya.

Pemimpin SDM juga tahu bahwa mereka adalah influencer dan agen perubahan dalam membentuk budaya organisasi. Yang terpenting, SDM memahami inisiatif SDM mana yang paling bermanfaat bagi organisasi, berdasarkan kebiasaan yang ada di lingkup pekerjaan.

Leave a Comment