Menurut Studi Kelebihan Garam dan Kekurangan Kalium Turunkan Kognitif

fikrirasy.id – Menurut Studi Kelebihan Garam dan Kekurangan Kalium Turunkan Kognitif. Apa pun yang berlimpah itu tidak enak, terutama natrium atau garam. Dapat meningkatkan risiko hipertensi dan penyakit kardiovaskular lainnya, anjuran untuk membatasi asupan garam dari Service of Wellbeing adalah 50 mg/orang/hari atau setara dengan 1 sendok teh.

Kalium dikenal untuk menyesuaikan dampak natrium dalam tubuh. Namun, apa yang terjadi jika dampaknya tidak konsisten? Itulah yang diwaspadai oleh penelitian terbaru jika konsumsi kalium tidak sama dengan garam, maka, pada saat itu, kesehatan mental dipertanyakan!

Melibatkan ribuan lansia di China

Sampai saat ini, penelitian mengenai hubungan antara asupan natrium dan kalium masih belum pasti. Diterbitkan dalam buku harian Worldwide Advances menjelang awal November 2022, pakar China perlu melihat hubungan antara ketiga faktor tersebut.

Eksplorasi berjudul “Hubungan diet sodium, potasium, sodium/potassium, dan garam dengan kemampuan mental objektif dan abstrak di kalangan orang tua di China” memanfaatkan informasi dari China Wellbeing and Nourishment Study (CHNS) periode 1997-2006. Sebanyak 4.213 anggota berusia tidak kurang dari 50 tahun terlibat dalam ulasan ini.

Selama 3 hari, para anggota mengumumkan penerimaan mereka sendiri. Kemudian, para anggota menganalisis status mental para anggota melalui tes memori dan matematika. Demikian pula, para ahli juga menguji ingatan anggota dan pergeseran ingatan selama arah tinjauan.

Hasil: Asupan garam berlebihan mengurangi fungsi kognitif lansia

Dalam tinjauan tersebut, anggota dibagi menjadi empat kelompok sesuai asupan natrium (dari sekitar 3.000 mg/hari hingga lebih dari 8.000 mg/hari) dan kalium (dari hampir 1.300 mg/hari hingga lebih dari 1.700 mg/hari). ).

Para ahli menemukan bahwa semakin tinggi konsumsi potasium, semakin tinggi tingkat mentalnya. Di sisi lain, asupan natrium yang tinggi dikaitkan dengan penurunan daya ingat. Ketika asupan garam diimbangi dengan potasium, nilai mental akan terus meningkat. Dengan demikian, meningkatkan kalium dan mengurangi natrium ternyata bermanfaat bagi pikiran.

Seorang spesialis dari Tsinghua College, computer based intelligence Zhao, PhD., mengatakan bahwa peningkatan potasium dan penurunan kadar sodium dalam tubuh dapat bermanfaat bagi kesehatan mental lansia. Bagaimanapun, simulasi kecerdasan menekankan bahwa asupan garam tidak secara langsung memengaruhi kesehatan mental.

Berlebihan? Salah. Kekurangan? Lebih salah!

Pemeriksaan ini masuk akal bahwa mengonsumsi kelebihan natrium tidak baik untuk kesehatan mental. Kelebihan natrium memicu retensi air dalam tubuh dan memicu hipertensi yang meningkatkan penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular, terkait dengan penurunan fungsi mental, dan penyusutan otak.

Baca Juga:  Menurut Studi Lintas Kepribadian Dengan Main Media Sosial Picu Depresi

Apakah itu berarti Anda tidak bisa makan garam? Sebenarnya tidak. Kekurangan natrium dapat memengaruhi pedoman insulin untuk menyebabkan hiponatremia. Berbagai pemeriksaan telah menunjukkan bahwa hiponatremia dapat menyebabkan penurunan mental pada kelompok lama. Jadi, konsumsilah garam dengan menahan diri!

Kekurangan studi tersebut

Spesialis menjamin ini adalah tinjauan utama untuk mencari hubungan antara kalium, natrium dan penurunan mental. Semua hal dianggap sama, para ilmuwan melihat beberapa kekurangan yang harus diperbaiki dalam pemeriksaan selanjutnya, misalnya,

  • Mengumpulkan informasi makan selama 3 hari saja (tidak mencerminkan pola makan jangka panjang anggota, dan tidak ada asupan natrium lain yang diketahui, misalnya dari sumber makanan olahan atau di luar rumah).
  • Selain natrium, studi ini mungkin melewatkan bagian lain yang dapat menyebabkan berkurangnya kemampuan mental.
  • Dengan wawancara telepon, sulit untuk memeriksa kemunduran mental.
  • Mengumumkan sendiri memperluas pertaruhan kesalahan dalam pemilihan dan penanganan informasi.
  • Eksplorasi ini dilakukan pada populasi tertentu, jadi hasilnya mungkin tidak benar-benar material bagi populasi lain yang lebih berbeda.

Kecerdasan buatan masuk akal bahwa penelitian ini tidak berarti menyalahkan natrium untuk kerusakan mental. Nah, mengingat sekitar 53,5 persen masyarakat Indonesia mengonsumsi lebih dari 2.000 mg garam/hari, hasil penelitian ini dapat menjadi peringatan dini untuk mengendalikan diri.

Lebih mengutamakan kalium daripada natrium

Dengan membatasi asupan garam, ada baiknya kita mulai memperhatikan konsumsi potasium kita untuk kesehatan mental. Permenkes No. 29/2019 tentang Anjuran AKG Bagi Kebudayaan Indonesia menyebutkan bahwa orang dewasa (19-29 tahun) membutuhkan 4.700 mg/ekor/hari.

Ketidakpastian dapat menghitungnya? Buat titik ke spesialis ahli atau ahli gizi. Dinas Kesehatan dan BPOM RI juga terus mendorong bangsa Indonesia untuk lebih berhati-hati dalam memeriksa data kesehatan pada label makanan kemasan agar pola makannya menjadi lebih baik.

Kecerdasan yang disimulasikan mengatakan bahwa orang juga dapat mulai memilih jenis makanan yang kaya potasium dan rendah sodium. Sumber makanan ini adalah:

  • Pisang.
  • Alpukat.
  • Produk alami kering.
  • Sayuran hijau menghijau.
  • Kentang.