Menurut Studi Gen Z Lebih Sering Bohong tentang Kesehatannya

fikrirasy.id – Menurut Studi Gen Z Lebih Sering Bohong tentang Kesehatannya. Bersikap terbuka tentang riwayat klinis Anda kepada dokter perawatan primer Anda bisa merepotkan. Sebuah laporan baru yang disutradarai oleh Berxi menunjukkan bahwa 77% dari 1.000 pasien mengaku berbohong tentang kesehatan mereka saat berhubungan dengan ahli perawatan medis.

Gen Z memiliki semua ciri sebagai anggota yang paling banyak berbohong kepada spesialis tentang kesejahteraan mereka. Anehnya, setiap zaman berbohong tentang berbagai hal. Apa, memang, penjelasannya? Lihat surveinya di bawah ini.

1. Subjek umum pasien berbohong tentang kesehatannya

Segmen awal ulasan mengungkap subjek normal dan inspirasi yang mengarah pada tipu daya. Sebagian besar pasien berbohong tentang cara hidup mereka, terutama tentang penggunaan minuman keras (25%), pola makan (23%), aktivitas standar (23%), dan riwayat seksual (21%).

Satu lagi 20 persen mengaku berbohong tentang efek sampingnya.

Pada umumnya, pasien pasti akan menipu PCP mereka saat melakukan telehealth (48%).

Koperasi spesialis telehealth atau telemedicine semakin dikenal sejak awal pandemi virus corona. Meskipun bantuan ini berguna, telehealth tampaknya membuatnya lebih mudah bagi pasien untuk berbohong tentang kesejahteraan mereka.

2. Alasan pasien berbohong tentang kesehatan mereka

Umumnya pasien berbohong karena takut dihakimi (33%), dipermalukan (31%), atau dipermalukan (24%). 21% lainnya mengatakan mereka berbohong karena mereka merasa diputuskan oleh ahli klinis sebelumnya, sementara 19% mengatakan mereka menyangkal dan menjauh dari kenyataan.

Lebih dari 15% juga terinspirasi oleh ketakutan paranoid terhadap catatan perlindungan. Beberapa mungkin berharap bahwa data mereka sendiri akan terungkap, sementara yang lain mungkin berharap bahwa biaya pertanggungan perawatan kesehatan mereka akan meningkat.

Penjelasan lain kebohongan pasien adalah akibat langsung dari tidak adanya kepercayaan pada kemampuan ahli kesehatan. Pasien-pasien ini menerima bahwa mereka mengerti lebih baik dibandingkan dengan penyedia layanan medis.

Baca Juga:  5 Keuntungan Memiliki Asuransi Mobil TLO dan Jenis Asuransi

3. Setiap generasi memiliki alasan yang berbeda untuk berbohong

Karena kontras sosial, ketat, dan generasi, beberapa pertemuan mungkin melacak lebih penting untuk berbohong untuk alasan yang tidak diketahui. Gen Z adalah usia yang mungkin akan menyembunyikan kenyataan tentang kesehatan mereka, terutama tentang riwayat seksual mereka.

Gen Z diingat akan cukup sering fokus pada perbaikan diri daripada seks. Ini adalah salah satu alasan mengapa mereka lebih dipermalukan tentang hal itu.

Lagi pula, sebagian besar anak berusia dua puluh hingga tiga puluh tahun berbohong tentang kecenderungan aktivitas mereka, sementara Gen X lebih banyak berbohong tentang penggunaan minuman keras. Untuk Orang yang lahir setelah WW2, kebanyakan berbohong tentang pola makan mereka.

Anda dapat melihat tingkat kebohongan untuk setiap usia di bawah ini:

  • Gen Z sebanyak 93%.
  • Lulusan perguruan tinggi baru-baru ini adalah 76%.
  • Gen X sebanyak 75%.
  • Anak-anak pasca perang Amerika sebanyak 69%.

Ada banyak pembenaran mengapa pasien berbohong kepada spesialis dan pemasok layanan medis. Setiap usia akhirnya memiliki berbagai tujuan di balik kebohongan tentang riwayat klinis mereka. Pastikan untuk selalu berterus terang saat mendiskusikan kesehatan Anda dengan dokter, oke?

Leave a Comment