Mengapa Seseorang Bisa Mengalami Pneumonia

fikrirasy.id – Mengapa Seseorang Bisa Mengalami Pneumonia. Pneumonia termasuk penyakit yang terjadi di paru-paru. Pneumonia dapat menginfeksi orang dewasa, anak-anak, dan bayi. World Wellbeing Association (WHO) menyatakan bahwa pneumonia menyebabkan 14% kematian total pada bayi pada tahun 2019.

Jika tidak segera diperiksa, pneumonia berisiko menyebabkan kondisi yang lebih parah. Apa adanya, mengapa seseorang terkena pneumonia?

1. Mengenal pneumonia

Pneumonia adalah iritasi paru-paru yang disebabkan oleh bakteri, virus, atau penyakit menular. Efek samping dapat berubah, dari ringan ke berat, bergantung pada usia, penyakit, dan penyebab pneumonia.

Keadaan yang paling sulit memengaruhi bayi, anak-anak, orang tua di atas 65 tahun, dan mereka yang memiliki masalah medis atau kerangka kerja yang lemah.

Sesuai WebMD, pneumonia dapat membuat kantung udara di paru-paru terisi dengan cairan atau cairan. Akibatnya, korban mengalami kesulitan bernapas karena berkurangnya oksigen dalam sistem peredaran darah.

2. Penyebab pneumonia

Diumumkan oleh Mayo Facility, banyak jenis mikroorganisme yang dapat menyebabkan pneumonia. Penyebab pneumonia yang paling dikenal luas adalah mikroba dan infeksi di udara. Biasanya, tubuh dapat mencegah mikroba mencemari paru-paru.

Afiliasi Paru-Paru Amerika memahami bahwa organisme mikroskopis yang paling sering menyebabkan pneumonia adalah Streptococcus pneumoniae.

Sementara itu, infeksi yang sering menyebabkan pneumonia pada orang dewasa adalah SARS-CoV-2 atau infeksi yang menyebabkan infeksi flu virus Corona.

Pertumbuhan juga dapat menyebabkan pneumonia. Ini lebih umum pada orang dengan penyakit yang sedang berlangsung atau memiliki sistem kekebalan yang lemah.

3. Mengapa seseorang bisa mengalami pneumonia?

Diumumkan oleh Badan Umum Jantung, Paru, dan Darah, tubuh akan menyalurkan mikroorganisme dari udara yang dihirup. Namun, mikroorganisme seperti mikroba, infeksi atau pertumbuhan dapat masuk ke paru-paru sehingga menyebabkan infeksi.

Baca Juga:  14 Bahan Alami yang Bisa Mengatasi Lingkaran Hitam di Bawah Mata

Ketika mikroorganisme memasuki paru-paru, sistem kekebalan akan melawan mikroba ini. Sel aman yang melawan mikroorganisme dapat menyebabkan iritasi pada kantung udara atau alveoli. Adanya iritasi membuat kantung udara terisi cairan dan cairan sehingga menimbulkan efek samping pneumonia.

4. Pneumonia dapat diobati

Sebagian besar pneumonia dapat ditangani dengan baik. Afiliasi Paru-Paru Amerika masuk akal, pengobatan pneumonia bergantung pada penyebab dan variabel lainnya. Tujuan pengobatan adalah untuk menyembuhkan penyakit dan mencegah kesulitan. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengikuti anjuran pengobatan yang diberikan sampai benar-benar sembuh.

Menambah klarifikasi dari Apa identitas rawat inap, disarankan secara eksklusif dalam kasus pneumonia ekstrem. Istirahat yang cukup dan mengatasi kebutuhan cairan dapat membantu mempercepat sistem perbaikan.

5. Komplikasi pneumonia

Orang-orang tertentu yang berjudi tinggi dapat mengalami beberapa ketidaknyamanan, termasuk:

  • Kesulitan relaksasi: Jika Anda menderita pneumonia berat, Anda mungkin mengalami masalah pernapasan, jadi Anda sangat membutuhkan perawatan di klinik.
  • Bakteremia: Mikroba di paru-paru memasuki sistem sirkulasi sehingga dapat menyebar ke berbagai organ.
  • Perkembangan cairan di sekitar paru-paru: Pneumonia dapat menyebabkan perkembangan cairan di jaringan di sekitar paru-paru.
  • Paru-paru sakit: Ketika cairan mengisi struktur kantong di dalam atau di sekitar paru-paru.

Dalam keadaan tertentu, mikroba yang seharusnya dipisahkan oleh tubuh dapat masuk ke dalam paru-paru sehingga menyebabkan kontaminasi. Ketika mikroorganisme memasuki paru-paru, sistem kekebalan akan melawan mikroba ini, menyebabkan peradangan. Iritasi membuat kantung udara terisi cairan, menyebabkan efek samping pneumonia.

Leave a Comment