3 Bahaya Makan Telur Setengah Matang dan Alasan Di Baliknya

fikrirasy.id – 3 Bahaya Makan Telur Setengah Matang dan Alasan Di Baliknya. Seolah-olah, telur adalah makanan yang paling mudah diolah dan cocok untuk disandingkan dengan kenikmatan kuliner lainnya. Salah satu jenis telur olahan yang paling disukai adalah telur pas dengan kuning telur yang benar-benar tumpah, atau disebut setengah matang.

Meski nikmat, apalagi disajikan dengan mi, sayangnya ada risiko mengonsumsi telur setengah matang yang perlu Anda ketahui. Efeknya dapat memengaruhi kesehatan dan mencegah suplemen dicerna dengan benar.

Nutrisi telur

Tidak ada telur misteri yang memiliki banyak suplemen. Miniatur dan makronutrien yang signifikan telah terbukti ada dalam makanan yang satu ini. Beberapa bahan berharga dalam telur adalah:

  • protein yang sangat baik
  • terdengar gemuk
  • mineral
  • gizi
  • agen pencegahan kanker asuransi mata, dan itu baru permulaan.

Diumumkan oleh FoodData Focal, kreasi makanan dari telur mentah setidaknya meliputi:

  • protein: 6 gram
  • lemak: 5 gram
  • magnesium: 6 mg (memenuhi 1% kebutuhan sehari-hari)
  • kalsium: 28 mg (memenuhi 2% kebutuhan harian)
  • fosfor: 99 mg (memenuhi 8% kebutuhan harian)
  • potasium: 69 mg (memenuhi 1% kebutuhan sehari-hari)
  • vitamin D: 41 IU (memenuhi 5% kebutuhan harian).

Satu butir telur mentah mengandung 147 mg kolin yang dapat memenuhi 27% kebutuhan sehari-hari. Fokus pada Suplemen melihat fungsi kolin sebagai suplemen penting untuk fungsi otak dan kesehatan jantung.

Telur mentah juga mengandung lutein dan zeaxanthin. Kedua suplemen ini merupakan penguat sel yang berperan dalam menjaga mata. Selain itu, hal itu juga dapat mengurangi pertaruhan terkait gangguan visual yang cukup lama, mengirimkan buku harian serupa.

Anehnya, praktis kandungan ini ada di kuning telur saja. Sementara itu, sebagian besar putih telur terdiri dari protein saja. Mengandung 9 nama palsu dari berbagai macam asam amnio, tidak bisa dipungkiri bahwa telur merupakan salah satu sumber protein hewani yang paling menakjubkan.

Bahaya makan telur setengah matang

Segera, tampaknya semuanya tampak hebat makan telur setengah menggelegak, meskipun faktanya mentah. Karena suplemennya penting dan dibutuhkan oleh tubuh, penggunaan telur pun dapat menjaga kesehatan secara keseluruhan.

Tragisnya, di balik kelebihannya, ternyata masih ada bahaya yang mungkin terjadi karena memakan telur yang tidak diolah hingga matang. Diumumkan oleh Healthline, peluang yang akan datang berikutnya harus diwaspadai.

1. Menurunkan penyerapan protein

Seperti yang baru-baru ini disebutkan, telur mentah adalah sumber protein hewani dengan asam amino lengkap, menurut hasil penelitian Survei Farmakognosi. Namun, protein ini tidak akan memberikan perbedaan yang berarti jika tidak sesuai dengan kebutuhan tubuh.

Memang, telur mentah bisa menurunkan siklus ini. Sebuah penelitian di The Diary of Nourishment mencoba melihat kapasitas retensi protein dari 5 orang yang mengonsumsi telur mentah dan telur matang. Dengan demikian, 90% protein dalam telur yang dimasak dipertahankan, sedangkan tubuh hanya mengasimilasi 50% protein dari telur mentah.

Seseorang mungkin mengasimilasi substansi lebih rendah atau tidak sama sekali. Namun demikian, diperlukan pemeriksaan lebih lanjut mengingat pemeriksaan yang dilakukan masih terbatas.

2. Menghambat penyerapan biotin

Biotin adalah jenis pelarut air dari nutrisi B yang dikenal sebagai B7. Di dalam tubuh, nutrisi ini berperan menciptakan glukosa dan lemak tak jenuh di dalam tubuh. Juga, biotin penting pada wanita hamil.

Baca Juga:  Mengapa Etilen Glikol Menyebabkan Gagal Ginjal Akut

Kuning telur memberikan kandungan biotin yang dibutuhkan tubuh. Namun di dalam putih telur terdapat protein bernama avidin. Lagi pula, avidin ini mengikat biotin di saluran pencernaan kecil sehingga tidak dikonsumsi oleh tubuh.

Untungnya, intensitas dapat memusnahkan avidin. Dalam hal ini, tentu saja bukan masalah jika Anda makan telur dalam keadaan matang, kirimkan Data Kesejahteraan dari Badan Kesejahteraan Publik. Namun, potensi kekurangan biotin terjadi ketika Anda mengonsumsi telur mentah dalam jumlah besar secara konsisten, seperti yang ditulis dalam Master Survey of Endocrinology and Digestion.

3. Terkontaminasi bakteri

Risiko memakan telur yang paling ditakuti adalah pertaruhan penularan penyakit yang dibawa oleh organisme mikroskopis. Berkonsentrasi pada Global Diary of Ecological Exploration and General Wellbeing menyatakan bahwa hal ini mungkin ada pada telur mentah dan setengah matang.

Salah satu mikroba yang berbahaya bagi kesehatan adalah salmonella. Polusi bakteri tidak mungkin terjadi saat telur digoreng, tetapi juga pada waktu-waktu berikut:

  • perkembangan telur pada ayam betina;
  • pencemaran dari luar telur dan melalui lapisan cangkang; dan
  • selama siklus penciptaan dan selama apropriasi.

Efek samping dari kerusakan Salmonella termasuk buang air besar, kejang perut, muntah-muntah, dan demam. Penanda ini dapat muncul 6 jam hingga 6 hari setelah terkontaminasi mikroorganisme. Jauh lebih buruk, efek ini dapat berlangsung selama sekitar 4-7 hari setelah mengonsumsi makanan yang tercemar.

Meskipun kebanyakan orang sembuh dengan cepat, Salmonella dapat menyebabkan dampak serius pada individu tertentu. Ini termasuk orang yang hamil, yang lebih tua, mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, dan anak kecil. Kelompok ini harus berusaha untuk tidak mengonsumsi jenis makanan mentah.

Beth Czerwony, MD., Ahli diet terdaftar di Wellbeing Cleveland Center memahami potensi Salmonella dalam telur mentah. Ia mengungkapkan bahwa kondisi ini sangat jarang terjadi, tepatnya 1 dari setiap 20 ribu butir telur. Namun, pencemaran bakteri ini sebenarnya membuat perbedaan yang tidak menyenangkan.

Cara mengurangi risiko Salmonella pada telur

Meski kekuatannya rendah, Salmonella masih bisa berdampak buruk bagi kesehatan. Untuk mencegahnya, Komunitas Pencegahan dan Antisipasi Menular memberikan pilihan sebagai berikut:

  • Belilah telur dan item telur yang telah disanitasi
  • Beli saja telur beku di supermarket
  • Simpan telur di pendingin di rumah. Suhu kamar memungkinkan perkembangan organisme mikroskopis yang merusak lebih cepat
  • Cobalah untuk tidak makan telur melewati tanggal kedaluwarsanya
  • Hindari penanganan, konsumsi telur yang sudah pecah atau pecah
  • Cuci tangan setelah bersentuhan dengan telur mentah.

Siklus sanitasi dan pendinginan dapat mengurangi risiko pencemaran Salmonella. Tapi yang terpenting, bagus tidak hanya fokus saat berbelanja, tapi juga saat menyimpannya di rumah.

Risiko makan telur setengah matang tidak serta-merta mematikan. Meskipun demikian, sangat ideal untuk menghindarinya atau mengkonsumsinya dengan menahan diri.