7 Penyebab Makanan Tidak Tercerna Muncul dalam Tinja dan Normalkah?

fikrirasy.id – 7 Penyebab Makanan Tidak Tercerna Muncul dalam Tinja dan Normalkah?. Biasanya feses berwarna coklat dengan permukaan yang halus karena makanan yang Anda makan sudah diproses. Meskipun demikian, terkadang Anda mungkin melihat potongan makanan utuh muncul di bangku. Ini lebih normal dengan varietas makanan nabati berserat tinggi. Hal ini karena tubuh tidak bisa sepenuhnya memisahkan jenis makanan berserat tinggi atau sumber makanan bercangkang keras.

Makanan yang tidak tercerna di tinja sebenarnya bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan, kecuali jika disertai dengan terus berlari, penurunan berat badan, atau perubahan kebiasaan usus lainnya. Karena, jika disertai dengan efek samping ini, ini bisa menjadi indikasi adanya masalah pada organ yang berhubungan dengan lambung.

Pada artikel ini, kami akan menyelidiki beberapa alasan makanan tidak diproses di tinja dan kapan Anda harus berhati-hati.

1. Makan terlalu cepat

Alasan umum untuk makanan yang tidak tercerna di tinja adalah makan terlalu cepat, menurut laman Berita Klinis Hari Ini. Saat Anda makan terlalu cepat dan menelan makanan tanpa benar-benar menggigitnya, hampir pasti makanan melewati saluran pencernaan tanpa dipisahkan dengan benar.

Makan terlalu cepat dapat memaksa siklus yang berhubungan dengan perut berjalan terlalu cepat sehingga menyebabkan lebih banyak makanan tidak terpecah sepenuhnya. Untuk menghindari hal ini, sebaiknya gigit makanan secara bertahap hingga lembut.

2. Makanan tertentu tidak dipecah dengan benar

Organisme mikroskopis dalam tubuh bertanggung jawab untuk memisahkan makanan dengan tepat. Namun, terkadang sumber makanan yang mengandung serat tinggi memang sulit untuk diolah. Jagung, wortel, biji-bijian, biji-bijian, dan kacang-kacangan merupakan beberapa jenis makanan yang sulit diolah. Miris sekali lagi, karena makanan ini tidak diproses seperti yang diharapkan, sehingga suplemen tidak dikonsumsi secara ideal.

Sesuai halaman Counteraction, untuk memastikan bahwa nutrisi dalam sumber makanan ini benar-benar dipertahankan, cobalah mengukus sayuran. Ini akan melunakkannya dan memungkinkan lebih banyak suplemen untuk dikonsumsi.

3. Makanan memiliki cangkang luar yang keras

Beberapa kacang-kacangan dan biji-bijian memiliki cangkang luar yang keras yang menyulitkan tubuh untuk mendapatkan lemak yang disimpan di dalamnya. Sama halnya dengan jagung, meskipun tidak memiliki cangkang keras, setiap butir jagung ditutupi oleh selubung luar yang terdiri dari selulosa, yang tidak dapat dipisahkan oleh katalis manusia.

Bagian dalam bit diproses oleh tubuh, namun selubung selulosa tetap terlihat di tinja. Menurut laman Antisipasi, meski jagung terlihat mulus saat keluar bersama kotoran, namun kandungannya tetap dikonsumsi oleh tubuh.

Baca Juga:  7 Perawatan Rumahan untuk Mengobati Infeksi Ginjal

4. Penyakit Crohn

Penyakit Crohn adalah sejenis penyakit usus pembakar yang menyebabkan iritasi pada sistem usus. Terkadang, ini membuat makanan yang tidak tercerna muncul di tinja.

Seperti yang ditunjukkan oleh Public Foundation of Diabetes and Stomach Related and Kidney Infections (NIDDK), efek samping meliputi:

  • Kelonggaran usus yang serius.
  • Mual.
  • Siksaan perut dan kejang.
  • Penurunan berat badan dan keinginan.
  • Kekurangan zat besi.
  • Kelemahan.
  • Demam.
  • Mata merah atau sakit.
  • Siksaan bersama.
  • Simpul halus di bawah kulit.

5. Proses pencernaan terlalu cepat

Secara teratur, dibutuhkan 24 hingga 72 jam agar makanan melewati sistem pencernaan. Jika tubuh Anda memiliki tingkat motilitas yang tinggi, kemungkinan partikel makanan yang kurang memiliki kesempatan dan energi untuk dipisahkan secara total akan turun saat buang air besar.

Tingkat motilitas dipengaruhi oleh kesehatan otot usus besar dan struktur pola makan. Sistem pencernaan dibagi menjadi empat area khusus: tenggorokan, lambung, saluran pencernaan kecil, dan organ dalam. Setiap organ ini memainkan peran yang luar biasa dalam pemrosesan dan motilitas dapat berbeda.

6. Sindrom iritasi usus besar

Gangguan usus temper yang buruk adalah kondisi khas yang mempengaruhi organ dalam. Sesuai halaman NIDDK, efek sampingnya meliputi:

  • Pembengkakan dan siksaan.
  • Usus longgar, obstruksi, atau keduanya.
  • Belum merasa lebih baik setelah buang air besar.
  • Adanya cairan tubuh berwarna putih di tinja.
  • Makanan yang tidak tercerna saat buang air besar.

7. Insufisiensi pankreas

Orang dengan defisiensi pankreas membutuhkan bahan kimia di pankreas, sehingga sulit untuk memisahkan makanan. Ini bisa membuat makanan yang tidak tercerna muncul di tinja.

Digambarkan pada halaman Public Library of Medication, berbagai efek samping yang tampak antara lain:

  • Perut tidak nyaman dan membuncit.
  • Penurunan berat badan.
  • Kotoran berminyak.
  • Kekurangan yang sehat, yang dijelaskan oleh otot yang tegang, penyakit tulang, dan masalah kardiovaskular.

Sebagian besar kasus makanan yang tidak tercerna di tinja bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Ini sering disebabkan oleh makan sumber makanan berserat tinggi atau makan terlalu cepat. Namun, jika ini disertai dengan efek samping lain, segera temui dokter untuk melihat apakah ini disebabkan oleh penyakit yang umum.