Ulasan Titanic | Fikrirasy.ID

Ulasan Film Titanic – Titanic (1997) adalah film termahal pada masanya dan masih tetap menjadi salah satu dari tiga film berpenghasilan tertinggi. Itu memenangkan hati banyak orang dan relevan saat ini. Siapa yang tidak tahu lagu My Heart Will Go On yang dibuat untuk film tersebut?

Ulasan Film Titanic

Fikrirasy.ID – Dan beberapa dari Anda mungkin hafal seluruh filmnya. Frasa seperti “Saya adalah raja dunia” atau “Saya memiliki citra salah satu gadis Prancis Anda” telah menjadi ikon dan dikutip di luar konteks Titanic. Dan perdebatan apakah dongkrak dapat dipasang di pintu tidak ada habisnya.

Film ini tidak diragukan lagi sukses besar. Dan mungkin setiap adegan dan plot film akan dianalisis oleh penggemar. Namun, mungkin ada hal-hal yang tidak semua orang tahu tentang cerita di balik layar film tersebut. Berikut adalah beberapa fakta yang dikumpulkan panda membosankan untuk membantu Anda melihat Titanic dari perspektif yang berbeda.

Pasangan lansia berbaring di tempat tidur saat kapal tenggelam berdasarkan orang sungguhan

Baca juga: Ulasan film Scream (2022) baru yang dibintangi oleh Neve Campbell

Berdasarkan orang nyata, pasangan tua terlihat berbaring di tempat tidur sementara seorang musisi bermain dan air mengalir ke dalam ruangan. Penumpang di Titanic asli adalah Isidor dan Ida Strauss, dan kisah cinta mereka sama mengharukan seperti kisah cinta Jack dan Rose.

Mereka telah menikah selama 40 tahun dan saksi mata mengatakan mereka bisa berkuda. sekoci Karena usianya, Isidor menolak untuk memasukkan semua wanita dan anak-anak sebelum mereka meninggalkan kapal. Istrinya memutuskan untuk tinggal bersama suaminya dan terakhir terlihat duduk di geladak kapal di atas sepasang kursi geladak berpegangan tangan sampai keduanya meninggal.

Kisah para ibu Irlandia yang memberi tahu anak-anak mereka tentang Tír Na nÓg, sebuah tempat di dunia Celtic lain.

Sementara para musisi bermain di geladak, para penonton menunjukkan kepada kami beberapa foto orang-orang di kapal, termasuk kapten, perancang kapal, pasangan tua yang berbaring di tempat tidur, dan seorang ibu Irlandia yang sedang bercerita kepada anak-anak mereka.

Baca juga: Review Film, Spider-Man No Way Home

Ceritanya tentang Tír na ng. “Jadi mereka hidup bahagia bersama selama 300 tahun di tanah Tír na nÓg, tanah pemuda dan kecantikan.” Dalam mitologi Irlandia, Tír na nÓg adalah bagian dari Celtic Otherworld dan dapat dicapai dengan menyeberangi laut. Cerita ini awalnya tidak ada dalam naskah dan disarankan oleh aktor Irlandia lainnya. Ini sangat cocok. Ibu meyakinkan anak-anak bahwa jika mereka tenggelam, mereka akan tiba di tanah di mana mereka akan bahagia.

Baca Juga:  10 film tinju terbaik sepanjang masa

Potret mawar dan sketsa oleh James Cameron di map Jack

Ada adegan ikonik dari Titanic yang semua orang ingat. Lukisan Jack tentang Rose dianggap sebagai salah satu momen paling berkesan dan menyentuh. Namun dalam gambar pensil ini, kita melihat tangan Cameron sendiri, bukan tangan DiCaprio.

James Cameron menggambar semua sketsa ‘gadis Prancis’ di peta yang dibawa oleh Jack, serta potret Rose. Itu tidak semua. Meskipun DiCaprio tidak kidal dan Cameron kidal, detail-detail kecil ini tidak meninggalkan pikiran sutradara dan gambar-gambar dibalik dalam pasca-produksi untuk menjaga kontinuitas dan tidak mematahkan ilusi bahwa Jack adalah seniman sejati. .

Rose Spit di wajah Cal tidak ada dalam naskah – Kate Winslet improvisasi

Adegan di mana Jack mengajari Rose cara meludah hampir diimprovisasi, tetapi aktris itu tidak lupa. Rupanya dia terinspirasi olehnya dan memutuskan untuk menggunakan teknik barunya dalam adegan improvisasi lainnya.

Ketika kapal tenggelam dan dia meninggalkan ibu dan calon suaminya dan kembali untuk mencari Jack, tunangannya, Carl, meraih lengannya dan tidak melepaskannya. Kemudian Rose meludahi wajahnya dan dilepaskan. Naskah aslinya menyatakan menggunakan jepit rambut, tetapi meludah lebih efektif, terutama karena Jack mengajarkannya. Juga, aktor Billy Jane, yang memerankan Carl, tidak menyadari pikiran Winslet, jadi penampilannya yang terkejut dan jijik adalah reaksi yang nyata.

Air di lokasi syuting sangat dingin sehingga Kate Winslet akhirnya mengalami hipotermia.

Setelah kapal tenggelam, Jack dan Rose bergantung pada air beku sepanjang hidup mereka. Tapi bukan hanya Rose yang menyeramkan dalam adegan itu, dan itu juga bukan pengalaman yang paling menyenangkan bagi aktris Kate Winslet.

Ada juga desas-desus bahwa dia menderita pneumonia, tetapi dalam sebuah wawancara dengan Colbert di ‘The Late Night Show’, aktris itu menjelaskan bahwa airnya sangat dingin dan itu sebenarnya hipotermia, meskipun tidak parah.

Jika Anda bertanya-tanya mengapa mereka membuat aktor dingin dan tidak bertindak dingin, Winslet ingat ada banyak air, jadi dia pikir terlalu banyak air untuk pemanasan.

Rekaman bawah air Titanic itu nyata ketika Cameron sendiri menyelam untuk melihat puing-puingnya.

Baca Juga:  Sinopsis Lone Survivor, kisah Navy Seal melawan Taliban

James Cameron terpesona oleh bangkai kapal, dan ide untuk film Titanic datang kepadanya ketika dia bertemu Robert Ballard, pemimpin pelaut, yang menemukan bangkai kapal terkenal itu. Produksi film dimulai pada tahun 1995 dengan menyelam ke laut untuk melihat kapal yang sebenarnya.

Cameron benar-benar terjun ke laut pada tahun 1912 dan menghabiskan lebih banyak waktu di Titanic daripada penumpang sebenarnya.

Dia telah berada di sana 12 kali dan telah menghabiskan 15 hingga 17 jam untuk mengeksplorasi, mendokumentasikan, dan menerima semua kesedihan dan ketidakadilan dari bencana tersebut. Rekaman yang dia rekam di bawah air muncul di film untuk membuatnya lebih realistis. Dari pengalaman ini, Cameron ingin penonton mengerti bahwa cerita ini bukan hanya sebuah drama, itu terjadi pada orang-orang nyata dan tidak semua orang selamat.

Karpet di set film dibuat oleh pabrikan yang sama yang awalnya dibuat untuk Titanic.

Sebagian besar dekorasi set telah direkonstruksi di bawah pengawasan peneliti White Star Line, sehingga mereka dibuat serealistis dan seakurat mungkin.

Cameron bersikeras menggunakan wallpaper asli, lampu kristal asli, memasang jendela timah, dan mengambil gambar barang kecil atau tidak terlihat dengan logo White Star Line. Dia juga membujuk BMK-Stoddard Inggris, perusahaan yang membuat karpet untuk Titanic asli, untuk membuat karpet untuk film tersebut. Pabrikan masih mempertahankan pola karpet asli dan dapat dilihat di salon utama di lorong dan di bagian bawah Grand Staircase di suite.

Ada kutipan dari korban nyata dalam naskah.

James Cameron menggunakan kutipan dari orang-orang nyata yang selamat dari bencana dalam naskahnya. Misalnya, ketika Jack ingin menghentikan Rose agar tidak melompat dari kapal, dia mengatakan bahwa dia jatuh ke air yang membeku setelah es pecah saat dia sedang memancing, dan itu “seperti ditikam dengan seribu pisau. Kutipan aktual dari Vice- Kanselir Charles Herber Lightoller menggambarkan pengalaman itu.

Cameron hanya mengambil satu bidikan untuk memotret banjir di tangga besar.

Tangga besar di lokasi syuting dibangun seperti tangga asli yang hampir tidak pernah rusak saat basah, dan tidak dirancang untuk meyakinkan penonton. Tapi itu juga dibangun lebih awal karena tahu itu akan dihancurkan.

Saat kapal mulai tenggelam, ruangan dengan Grand Staircase meluap dengan air. Untuk membuat kehancuran tangga lebih dramatis, 90.000 galon (sekitar 340.000 liter) air dijatuhkan ke atasnya. Para kru tahu bahwa mereka hanya memiliki satu kesempatan untuk membuat adegan itu, karena air sebanyak ini akan benar-benar menghancurkan lokasi syuting.

Baca Juga:  Paul Bettany membahas transisi dari Jarvis ke Vision.

Corong keempat di kapal asli tidak terhubung ke tungku, dan tidak ada banyak asap dari film juga.

Titanic sebenarnya memiliki 4 corong, tetapi hanya 3 yang berfungsi. Pada awal abad ke-20, kapal-kapal besar memiliki empat corong untuk menghilangkan panas dan asap dengan baik.

Namun, Titanic memiliki rekayasa yang lebih maju dan hanya membutuhkan tiga di antaranya. Kapal keempat ditambahkan untuk membuat kapal lebih mengesankan dan megah. Ini juga memiliki tujuan estetika, karena ukuran kapal yang begitu besar sehingga terlihat lebih seimbang. Dapat digunakan untuk ventilasi dapur. Detail ini tidak diabaikan dalam film, dan corong keempat mengeluarkan lebih sedikit asap daripada tiga lainnya.

Cameron tidak ingin musik dengan lagu tapi hatiku akan terus berubah pikiran

James Cameron tidak ingin musik dalam filmnya, juga tidak ingin diakhiri dengan lagu pop. Dia awalnya ingin Enya menulis musik untuk film tersebut, tetapi ketika dia menolak, Cameron beralih ke James Horner.

Horner tahu tentang visi Cameron, tetapi diam-diam merekam demo tape dengan Célin Dion dari My Heart Will Go On untuk menunjukkannya kepada Cameron. Akhirnya, sutradara film berubah pikiran. Bagaimana mungkin dia tidak memilikinya? Lagu ini bukan hanya lagu khas Dion, tetapi juga salah satu elemen Titanic yang paling berkesan. Dari sudut pandang hari ini, lagu dan film benar-benar tidak dapat dipisahkan.

Dalam rilis ulang 2012, langit malam salah digambarkan dan diubah dari aslinya.

Karena Titanic ternyata film yang akurat secara historis, tidak ada kesalahan di mata penonton. Salah satu hal yang ditampilkan secara tidak benar adalah langit malam. Rose berdiri di ambang pintu dan melihat ke atas, tetapi apa yang dilihatnya bukanlah langit yang sama yang dilihat orang pada tahun 1912. Ahli astrofisika Amerika Neil deGrasse Tyson berpendapat bahwa langit harus berubah.

Akhirnya Cameron setuju dan Dr. Tyson mengiriminya peta rasi bintang yang akurat. Dan pada rilis ulang tahun 2012, langit malam disesuaikan untuk mencerminkan waktu yang bersejarah.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Ulasan Titanic | Fikrirasy.ID

Dari Situs Fikrirasy ID