Terlalu indah untuk menjadi nyata – Fikrirasy.ID

  • Share

Bertahun-tahun setelah kekejaman Holocaust terungkap, kisah-kisah para penyintas Holocaust adalah lubang di dinding sejarah bagi mereka yang ingin melihat sekilas kedangkalan kemanusiaan ketika mereka dipaksa untuk bertahan hidup. Salah satu cerita yang paling mengejutkan adalah kisah Misha Defonseca, yang baru dirilis pada tahun 1997. Di awal film berdurasi 90 menit, penyiar radio berkata, “Luar biasa menakjubkan.”

Ceritanya spesial. Selama pendudukan Nazi di Belgia, tempat kelahirannya, missha Dia kehilangan ayah dan ibunya, yang sebenarnya adalah orang Yahudi. Keduanya diculik oleh Nazi dan dibawa ke kamp konsentrasi ketika Misha masih kecil. Keinginan yang kuat untuk bertemu dengan ayah dan ibunya serta perlakuan tidak menyenangkan dari kakek dan neneknya membuatnya berjalan putus asa untuk menyeberangi perbatasan Belgia-Jerman untuk mencari keduanya. Tapi Misha tidak sendirian. Sepanjang jalan, ia bertemu dengan sekawanan serigala, yang kemudian menemaninya dalam pengembaraannya hingga akhir Perang Dunia II.

Bertahun-tahun kemudian, di sebuah sinagoga di Millis, Massachusetts, AS, Misha pertama kali mengungkapkan kisahnya tentang selamat dari Holocaust. Terkejut dan tertarik dengan potensi ekonomi cerita tersebut, penerbit lokal Jane Daniel menawarkan untuk menerbitkan cerita tersebut. Misha setuju dan menulis memoar berjudul . Misha: Memoar dari Holocaust. Diterbitkan pada tahun 1997, buku ini dengan cepat menjadi buku terlaris dan telah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa. Ketenaran buku itu bahkan membuat Oprah Winfrey mengundang Misha untuk tampil di acaranya di klub buku Oprah.

Namun, karena merasa tertipu, Misha menggugat Jane Daniel. Setelah kasus pengadilan, Missha menang dan Daniel terpaksa membayar $22,5 juta dalam bentuk royalti. Di ambang kehancuran, Daniel menyelidiki kembali seluruh kasus. Dia membuat Fikrirasy.ID tentang penyimpangan kecil yang dia dapatkan dari insiden itu. Tiba-tiba, seorang ahli silsilah menghubunginya dan menawarkan untuk membantu melacak seluruh latar belakang Misha. Kebetulan kecil itu mengungkapkan fakta yang lebih mengejutkan dari Misha.

Baca Juga:  Harta Nasional x Indiana Jones

Memecahkan teka-teki Missha dan Holocaust

Sutradara Sam Hobkinson merangkai cerita dokumenter ini dengan sangat menarik. Kesaksian dan perspektif dari berbagai pihak dihadirkan selangkah demi selangkah sebelum diperkenalkannya profesi ala Wes Anderson dengan nama dan latar belakang yang berwarna-warni, mulai dari penyiar radio, tetangga, pengacara, penerbit, silsilah, dan sejarawan militer.

Kita juga bisa mengikuti jalur “investigasi” yang Hobkinson bangun lebih menarik dan tidak mau terburu-buru. Sementara saksi mata menceritakan kisahnya, Hobkinson memasukkan berbagai rangsangan visual, dari rekaman asli dari Holocaust, pemeragaan perjalanan Misha melalui hutan, montase foto dan wawancara video dengan Misha, hingga sketsa halus yang perlahan menerangi pikiran pemirsa tentang plot. Ya. Gambaran besar yang diinginkannya ditampilkan.

Bagi yang sudah mengetahui keseluruhan ceritanya, bagian pertama film ini bisa jadi membosankan karena ceritanya sangat lambat. Kisah para tetangga yang melukis kehidupan kota kecil dan karakter Misha sepertinya terlalu biasa untuk seseorang yang pernah memiliki pengalaman luar biasa. Namun bagi yang sabar, cerita ini akan berubah menjadi cerita detektif yang sangat menarik.

Melangkah ke jantung film, penonton tenggelam dalam plot yang menyelidiki masa lalu Belgia. Kisah Evelyne Haendel membawa Anda kembali ke misteri anak-anak Yahudi yang tersembunyi yang mencakup empat buku berbeda. Handel sendiri tampaknya mengambil tanggung jawab ini sedikit lebih serius. Bukan hanya karena orang tuanya menjadi korban Holocaust, tetapi karena dia juga salah satu anak Yahudi yang tersembunyi. ‘Misi’, yang tampaknya merupakan salam terakhir sebagai korban tragedi itu, mengarah pada penyelidikan ke Museum Sejarah Perang Belgia, sekolah dan gereja tempat Misha dibaptis.

Moralitas film ini patut ditekankan dalam relevansinya dengan kondisi kehidupan kita di era informasi. Di era informasi, seringkali anggapan bahwa semua berita bohong atau fake news bisa dengan mudah ditendang keluar. Tapi berkali-kali kita masih terjebak dalam perangkap mempercayai berita seperti itu. Alasan yang diangkat dan dibuktikan dalam film ini: Kami percaya apa yang ingin kami percayai. Kita cenderung percaya pada sesuatu yang menggerakkan emosi kita. Sehingga kita sering mengabaikan fakta dan akhirnya tertipu.

Baca Juga:  'Living with Imperfection – Ran Blake' – berita, ulasan, fitur, dan komentar dari kancah jazz London dan sekitarnya

Film ini menantang kemampuan dan proses berpikir kita sebelum kita percaya pada apapun. Tepat sebelum jari-jari kita menelusuri layar smartphone dan otak kita memproses apa yang ada di depan kita, kita ditantang untuk berpikir kritis dan terbuka. Wajar jika perasaan kecewa, tidak puas, dan marah akan muncul dalam prosesnya, tetapi baru setelah itu kita akan dibebaskan.

Terkadang kebenaran adalah bahwa kita tidak terlalu peduli dengan perasaan kita. “Percayalah pada sesuatu. Ini adalah manusia. Tetapi keandalan adalah hal lain. Anda perlu bertanya tentang sesuatu yang akan membantu Anda membedakan antara yang benar dan yang salah.

(DS)


Tampilan postingan:
45

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Terlalu indah untuk menjadi nyata – Fikrirasy.ID

Dari Situs Fikrirasy ID

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *