Ulasan Film Nighthouse: Pandangan Menakutkan pada Kesedihan dan Kematian

Ulasan Film Nighthouse: Pandangan Menakutkan pada Kesedihan dan Kematian, The Night House adalah film horor psikologis Amerika tahun 2020 yang disutradarai oleh David Bruckner berdasarkan skenario asli oleh Ben Collins dan Luke Piotrowski. Film ini dibintangi oleh Rebecca Hall, Sarah Goldberg, Evan Zonig-Kate, Stacy Martin, dan Bondi Curtis Hall.

berdasarkan Fikrirasy.ID The Night House ditayangkan perdana di Sundance Film Festival pada 24 Januari 2020, dan akan dirilis di Amerika Serikat pada 20 Agustus 2021 oleh Searchlight Pictures.

Sinopsis Rumah Malam

Terkejut dengan kematian tak terduga suaminya, Beth (Rebecca Hall) ditinggalkan sendirian di rumah tepi danau yang dibangun suaminya untuknya. Dia melakukan yang terbaik untuk tetap bersama, tetapi mimpi buruk datang. Ilusi meresahkan berada di rumah memanggilnya dan menyebutnya pesona seram. Terlepas dari nasihat teman-temannya, dia merindukan jawaban dan mulai menggali barang-barang suaminya. Apa yang dia temukan adalah rahasia yang aneh dan mengganggu: misteri yang ingin dia pecahkan.

Apa yang terjadi ketika kita mati? Orang-orang dari agama, budaya, dan latar belakang yang berbeda semuanya memiliki jawaban yang berbeda untuk pertanyaan ini, tetapi karena tidak seorang pun yang mengetahui secara pribadi dan pasti berada dalam posisi untuk menyampaikan informasi tersebut, kebenaran akan selamanya berada di luar jangkauan kita. Dan itu sama menakutkannya dengan yang tidak diketahui. Masing-masing dari kita pada akhirnya akan menarik kembali tabir misteri, tetapi kita semua memiliki ketakutan terus-menerus tentang apa yang akan terjadi setelah kematian. apakah itu besar atau tidak.

Horor eksistensial ini adalah inti dari sebagian besar cerita dalam genre horor (itu adalah inti dari semua cerita hantu, misalnya), tetapi selalu mengesankan untuk melihat film yang mengambil sesuatu dan menemukan sudut pandang baru dalam percakapan sambil mengenalinya. adanya. segar di atas meja. Ini adalah pencapaian utama The Night House karya David Bruckner. Menampilkan perputaran fenomenal Rebecca Hall, desain produksi dan sinematografi yang menawan, dan kisah menarik dengan akhir yang fatal, film ini menceritakan banyak kisah tentang kesedihan dan sifat kematian, baik yang memuaskan secara intelektual maupun menegangkan. .

Berdasarkan novel asli oleh Ben Collins dan Luke Piotrowski, The Night House memperkenalkan guru sekolah menengah Beth (Rebecca Hall) kepada penonton selama tragedi pribadi kematian tak terduga suaminya Owen (Evan Jonigkeit). Dengan kepribadian yang tabah dan jujur, dia secara terbuka berusaha untuk menjaga hidupnya tetap bergerak, dan mengungkapkan keterusterangan yang luar biasa dengan rekan-rekannya. Tetapi secara pribadi, mereka dapat mengobati diri sendiri dengan alkohol, tinggal sendirian di rumah tepi danau yang dibangun Owen untuk mereka. Jangan lepas dari ingatannya.

Baca Juga : Film Baru Cinderella September 2021

Pesona dan kesedihan yang mengganggu dipasangkan saat Beth mulai mengalami hal-hal aneh di rumahnya pada malam hari. Saat dia tidur, sistem stereo ruang tamu menyala dengan sendirinya, dan dia menerima pesan tak dikenal di ponselnya yang menanyakan apakah jiwa Owen masih bersamanya. Kejadian ini menyebabkan dia menggeledah harta suaminya untuk menemukan jawaban. Ini adalah aktivitas yang coba diyakinkan oleh sahabatnya (Sarah Goldberg), tetapi apa yang dia temukan hanya semakin mengganggunya. Dia mengetahui bahwa Owen memiliki beberapa kebiasaan aneh dan sedang dalam proses membangun rumah misterius dengan rencana cermin di seberang danau sebelum dia meninggal.

Misteri di jantung Night House sangat menawan sekaligus mengecewakan.

Deskripsi plotnya adalah versi telanjang dari Night House, sangat disengaja mengingat pengalaman sinematik yang diserap dengan baik tanpa pengetahuan sebelumnya tentang ketukan besar atau antisipasi momen tertentu. Dibutuhkan kurang dari 20 menit untuk mendapatkan kejutan emosional pertama dari film ini, dan itu terbukti menjadi salah satu dari banyak film yang menghasilkan cerita yang penuh dengan sudut gelap. Tidak sopan untuk mengomentari bagaimana/jika film ini didedikasikan untuk hal-hal supernatural, tetapi ada percikan kreatif gelap yang indah dalam pendekatan itu yang meninggalkan kegelisahan mendalam dan rasa yang tertinggal di otak Anda lama setelah lampu rumah Anda mati.

Baca Juga:  10 Film Paling Populer yang Dapat Anda Tonton di Netflix

Film ini didasarkan pada misteri yang relatif sederhana dari Beth yang menemukan sisi baru dalam kehidupan mendiang suaminya, tetapi berjalan dengan momentum yang fantastis, didorong oleh penceritaan berlapis. Ada kalanya aku berpikir rumah malam Dia menemukan “jawaban besarnya”, tetapi sangat mengesankan bagaimana dia mengulangi wahyu berulang-ulang dan menyelam lebih dalam ke ide-ide yang lebih menarik dan kompleks. Pada saat yang sama, ia memberikan petunjuk yang mengisyaratkan apa yang akan datang. Melihat ke belakang, saya dapat mengatakan bahwa elemen-elemen ini akan membuat film menjadi lebih baik.

The Night House mengeksplorasi ketakutan universal yang mendalam dan sangat efektif.

Tentu saja, mendongeng hanya setengah dari persamaan dalam hal penyampaian horor yang efektif, dan arahan David Bruckner serta gaya yang mengesankan sangat cocok dengan subjeknya. Ada rasa dingin yang terus-menerus datang dari karya sinematografer Elisha Christian yang menyoroti kekosongan rumah Beth, dan pengeditan dan desain Fikrirasy.ID juga digabungkan dengan cara yang secara ajaib menakutkan untuk menciptakan kejutan sistem yang nyata. Satu urutan tertentu mengguncang saraf saya begitu mengesankan sehingga saya butuh beberapa menit untuk pulih sepenuhnya. Itu tidak pernah menggunakan ketakutan melompat murah. Langkah itu menyelimuti Anda dalam keadaan kecemasan yang tinggi dan mendorong Anda dengan keras. Dan itu adalah suguhan mutlak jika Anda adalah penggemar horor.

Rebecca Hall menampilkan pertunjukan yang menarik dan rumit di Night House.

Skenario dan penyutradaraan yang sangat baik, Rebecca Hall pada akhirnya adalah aspek yang paling menonjol dari The Night House. Karena cerita sepenuhnya berada di pundak Beth dan para aktor melakukan pekerjaan yang luar biasa dalam memikul beban emosional. Kontras suram dari sikap jujur ​​​​dan kesepian karakter membuat Hall sulit untuk dilalui, tetapi bintang itu melakukan senam di telepon dan menyenangkan dalam segala hal. Lakukan percakapan langsung yang mengejutkan dengan sesama guru tentang kehilangannya, atau telusuri rumah dan berlari melintasi danau dengan bangunan bobrok dan arsitektur aneh di belakangnya. Ini adalah kinerja mentah yang membuat setiap bagian dari film lebih baik.

Baca juga: Ulasan Seri TV Hawkeye 2021

The Night House, yang ditayangkan perdana di Sundance Film Festival 2020, sekarang dibuka secara sederhana pada akhir Agustus, tetapi merupakan permata akhir musim panas yang tidak boleh dilewatkan. Menampilkan twist yang menakjubkan di Rebecca Hall, film ini memberikan horor psikologis yang luar biasa baik dalam visi dan eksekusi, dan ditakdirkan untuk diakui sebagai salah satu film horor terbaik tahun 2021.

bintang:
Rebecca Hall, Sarah Goldberg, Bondi Curtis Hall, Evan Zonig-Kate, Stacy Martin

Penulis:
Luke Piotropsky, Ben Collins

Direktur:
David Bruckner

Distributor:
sorotan rubah

melanjutkan:
107 menit

jadwal rilis

Film ini tayang perdana di Sundance Film Festival pada 24 Januari 2020. Tak lama kemudian, Searchlight Pictures memperoleh hak distribusi untuk film tersebut. Itu seharusnya dirilis pada 16 Juli 2021, tetapi telah dipindahkan ke 20 Agustus 2021.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Ulasan Film Nighthouse: Pandangan Menakutkan pada Kesedihan dan Kematian

Dari Situs Fikrirasy ID