Spider-Man: No Way Home: Sedikit Berlebihan tapi Ulasan Menyenangkan

Spider-Man: No Way Home adalah salah satu film yang paling banyak dibicarakan di internet tahun ini, karena trailer yang menampilkan penjahat dari lima film Spider-Man Sony, dan hype multiverse yang bocor melalui beberapa seri MCU seperti WandaVision. Dan jika…?. Sayangnya, film Spider-Man: No Way Home sedikit kurang memuaskan karena terasa seperti film. pengaturan Untuk film MCU masa depan lainnya dengan bonus nostalgia.

Sebelum saya marah pada penggemar hardcore MCU, izinkan saya memberi Anda beberapa alasan mengapa film No Way Home, menurut saya, tidak memuaskan (jika Sebelum saya mengatakan apa yang saya suka tentang film ini, lupakan bahwa semua ulasan film bersifat subjektif.

Sinopsis Spider-Man: No Way Home

Peter Parker dan Benedict Cumberbatch di Spider-Man No Way Home
melalui Marvel Studios

Setelah keberhasilan Perer Parker dalam mengalahkan Mysterio, identitas Spider-Man yang sebenarnya terungkap. Kehidupan remaja Peter yang sudah rumit semakin diperumit oleh kegagalannya mendapatkan pekerjaan. MIT. Belajar di MIT dengan Ned dan MJ sangat penting bagi Peter, dan lebih penting daripada masalah global yang bisa muncul ketika dia melakukan sihirnya untuk masuk ke MIT.

Ya, Peter meminta Doctor Strange untuk membantu menghapus ingatan semua orang tentang identitasnya sebagai Spider-Man agar dia bisa belajar dengan Ned dan MJ di MIT. Sayangnya, mantra ini membawa musuh berbahaya yang belum pernah dia lawan sebelumnya, menyebabkan masalah.

Dihancurkan oleh kebocoran dan teori kipas

Goblin Hijau dari No Way Home
melalui Marvel Studios

Baiklah, alasan nomor satu mengapa film Spider-Man: No Way Home tidak memuaskan adalah kebocoran Foto dan teori penggemar itu ternyata sangat akurat. Setelah trailernya dirilis, para penggemar secara sporadis menyebarkan bocoran foto dan teori mereka melalui berbagai media sosial. Foto-foto yang bocor dianggap diedit, dan teori penggemar sering kali tidak akurat (disebut teori Star Wars). Namun kali ini, keduanya ternyata sangat akurat dan bisa dibilang bebas spoiler.

siapa tahu kebocoran dan teori ini cuci mata Karena itu berkontribusi pada pertumbuhan Marvel promosi sensasional Sebuah film, atau memang murni dari seorang penggemar. Yang jelas adalah bahwa sebagai ‘spoiler’ menyebar, film <노 웨이 홈>Ia kehilangan elemen kejutan ini. Good luck buat kalian yang belum terkena spoiler untuk “penggemar” ini.

Ini hanya pengaturan untuk film lain

Benedict Cumberbatch dan Tom Holland
melalui Marvel Studios

Kenapa kamu suka film? Jawabannya tentu saja beragam dan tentu saja subjektif. Bisa jadi karena plot twist, palet warna, simbolisme, isu sosial, percakapan, syuting atau mungkin Easter egg, lelucon, akting cemerlang, kelanjutan cerita franchise dan lain-lain.

Film-film Marvel Cinematic Universe, terutama post-endgames, cenderung lebih memperhatikan setting untuk kelanjutan franchise daripada filmnya sendiri, termasuk film Spider-Man: No Way Home. Film ini terasa seperti setting film MCU seperti trilogi baru Spider-Man dan Doctor Strange 2. Selain setting di film ini, No Way Home bisa dibilang sangat sedikit yang ditawarkan.

Dalam beberapa tahun terakhir, MCU ingin bermain aman untuk menjaga kelangsungan waralaba daripada bereksperimen dengan sesuatu yang baru. Mungkin film Chloe Zhao Eternals sedikit berani dan memiliki “Fikrirasy.ID” tersendiri. Di luar itu, film MCU mulai terasa repetitif. Pahlawan super menyelamatkan dunia dengan telur Paskah, parfum, akting cemerlang, dan lelucon.

Filmnya mulai terasa repetitif, jadi alasan saya menonton film MCU sekarang adalah untuk tidak melewatkan kisah semesta Marvel dan melihat siapa cameonya. Jika Anda ingin melihat film Marvel yang solid, Anda ingin melihat The Winter Soldier lagi. Jika ingin merasa hijau, ada Infinity Wars dan Endgame.

film spiderman no way home
melalui Marvel Studios

Memang, ‘cameo’ nostalgia <노 웨이 홈>Konsep multiverse bisa menjadi senjata utama untuk menghibur penonton. Tapi bagaimana jika Anda sudah tahu siapa yang akan menjadi cameo? (terima kasih untuk spoilernya)? Apalagi jika Anda tidak tahu konteks cameo sama sekali. Tentu saja, karena Marvel lebih sibuk mempersiapkan franchise daripada film itu sendiri, elemen yang membuat film ini menyenangkan – akting, sinematografi, aksi, plot – sayangnya hampir tidak terlihat.

Baca Juga:  Sinopsis Point Break, ketika seorang agen FBI berteman dengan seorang target

Sejauh ini, seri Spider-Man “Home” terasa kurang bertenaga dibandingkan seri superhero lainnya di MCU karena lebih seperti film “percobaan”. Sepakat Sony dan Marvel Studio. Karena posisi Spider-Man di MCU masih lemah, kemungkinan besar setting untuk film lain. Jika kesepakatan antara Sony dan Marvel berakhir dengan jalan buntu, dia bisa menjadi abu.

Di satu sisi, tiga film Spider-Man Marvel Cinematic Universe tidak terlalu istimewa bagi Peter dan teman-temannya. Setiap film selalu menempatkan Peter di samping mentornya. Kali ini dengan Stephen Strange. Kehadiran Strange mengikis sorotan yang seharusnya didedikasikan untuk Peter atau Spider-Man, tetapi kombinasi keduanya menyenangkan untuk ditonton.

Namun No Way Home kemungkinan akan membuat Marvel Studios dan Sony lebih ‘serius’ tentang produksi mereka karena berakhirnya ‘he’ itu. Trilogi Spider-Man baru dikatakan sedang dalam pengembangan. Lanjutkan petualangan Tom Holland sebagai Peter Parker.

Film superhero ‘Coming of Age’

Spider-Man dan Dokter.  Aneh
melalui Marvel Studios

Meski menyebut kekurangan, bukan berarti saya tidak menikmati film Spider-Man: No Way Home. Ada beberapa hal yang menonjol dalam film ini.

No Way Home masih menghibur seperti kebanyakan film Marvel. Salah satu hal yang saya suka adalah film ini (mungkin) merupakan cerita terakhir dari pertumbuhan Peter Parker menjadi superhero.

Usai Homecoming, Peter masih digambarkan sebagai remaja yang berusaha menemukan jati dirinya sebagai superhero. Dia masih polos, membutuhkan panutan, dan menyukai kesalahan kecil yang berujung pada masalah besar. Petrus tidak menyadari bahwa di balik otoritas yang besar terdapat tanggung jawab yang besar.

Sangat disayangkan bahwa orang tua Peter versi Tom Holland tidak memberikan nasihat ini kepada Peter di dua film pertama. Akibatnya, dia selalu bermasalah.

Konflik muncul dari kesalahan “kecil” Peter di No Way Home. Dia lebih memilih cara langsung daripada cara legal untuk sampai ke MIT. Kesalahan kecil ini pada akhirnya menyebabkan masalah besar dengan konsekuensi bencana yang mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang apa yang dimaksud dengan pahlawan.

Dengan berakhirnya cerita Sekolah Menengah Peter Parker, sebuah trilogi baru dalam pengembangan berharap untuk mengambil subjek yang lebih dewasa dan menarik ketika dia kuliah dengan pekerjaan sampingan.

Akting dan durasi karakternya pas.

Peter Parker, Ned dan Zendaya di Spider-Man No Way Home
melalui Marvel Studios

Hal lain yang menonjol dalam film ini adalah akting para aktor dalam film ‘Spider-Man: No Way Home’ terasa lebih halus. Chemistry antar pemain sangat bagus. Mungkin karena interaksi mereka terlihat jelas di layar.

Tidak seperti beberapa film Marvel yang bintangnya sering diambil secara terpisah (untuk menjaga kerahasiaan cerita), hasilnya justru membuat interaksi menjadi canggung di beberapa adegan.

Hampir tidak terlihat di No Way Home. Chemistry antara Peter, MJ dan Ned sangat bagus. Hal lain yang menarik perhatian saya adalah interaksi cameo dengan Peter yang cukup seru dan penuh nostalgia.

Selain itu, meskipun film ini penuh dengan adegan aksi di mana Spider-Man melawan penjahat, aktor pendukung, terutama Ned dan MJ, masih muncul di waktu yang tepat. Kali ini, pesona Zendaya membantu Marvel tidak hanya mempromosikan film Spider-Man dalam wawancara YouTube, tetapi juga memiliki cukup waktu untuk tampil di film.

kesimpulan

Untuk film standalone, Spider-Man: No Way Home memang tidak sekuat film Marvel atau film superhero lainnya, namun memiliki poin penting sebagai bagian dari keberlangsungan MCU. Kekuatan film ini adalah interaksi karakter yang lebih unggul dari film Marvel lainnya. Dengan sejarah dan popularitas Spider-Man, No Way Home harus dilihat.

genre: Aksi, Petualangan, Pahlawan Super

Direktur: John Watts

Pengarang: Chris McKenna, Eric Somers

bintang: tom belanda, Zendaya, benedict cumberbatch

7.5/10

Ringkasan

Film standalone ini tidak menawarkan sesuatu yang baru, melainkan setting untuk sebuah kontinuitas di Marvel Cinematic Universe, dan terasa repetitif seperti film Marvel baru-baru ini. Meskipun demikian, Spider-Man: No Way Home tetap menghibur dan harus dilihat oleh penggemar Spider-Man.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Spider-Man: No Way Home: Sedikit Berlebihan tapi Ulasan Menyenangkan

Dari Situs Fikrirasy ID