Review Film Alita Battle Angel 2019

Review Film Alita Battle Angel 2019, Lebih dari 500 tahun dari sekarang, dalam perang antarbintang futuristik cyberpunk yang gelap, seorang dokter cyber mencari inti dunia maya yang tidak aktif dalam tumpukan besar memo. Setelah mengetahui bahwa dia masih hidup, Doc Ido membangun kembali cyborg pengganti yang amnesia ini (hanya otak manusia yang tersisa). Dia memberinya nama Alita dan mulai mencari tahu lebih banyak tentang dirinya, masa lalunya, dan jalannya di jalan-jalan kasar di Iron City.

Peringkat Film: PG-13
Penerbit: 20th Century Fox/Lightstorm Entertainment/Troublemaker Studios
Sutradara: Robert Rodriguez
Pengarang: James Cameron, Laeta Kalogridis
Pemeran: Rosa Salazar, Christoph Waltz, Keenan Johnson, Mahershala Ali, Jennifer Connolly, Jackie Earl Haley, Lana Condor, Jorge Rendeborg Jr., Idara Victor, Eiza Gonzalez, Casper Van Dien, Michelle Rodriguez, Jay Courtney, Penampilan Cameo Edward Norton!
Genre: Aksi, Adaptasi, Sci-Fi
Tanggal Rilis: 14 Februari 2019

Review Film Alita Battle Angel 2019

Tahun 2019 merupakan tahun yang istimewa bagi sinema dalam kenangan masa lalu sebelum pandemi yang secara efektif mematikan industri film dan blockbuster pada umumnya. Kami telah menyelesaikan Infinity War, karya seperti Aquaman selesai setelah Natal 2018, dan judul utama kami Parasite, The Irishman, dan Uncut Gems telah mengumpulkan sambutan hangat di bioskop di seluruh dunia.

berdasarkan Fikrirasy.ID Film hebat lainnya di tahun 2019. Ada film yang berada di bawah radar karena kombinasi waktu, kritik yang kurang tepat, dan iklan yang buruk. Film ini terobosan dalam banyak hal, seperti Avatar James Cameron dari 2009, dan tentu saja produser film, Cameron.

Di antara mereka yang mendapat kesempatan untuk melihatnya, skor peringkat berada di persentil kesepuluh teratas, dan itu menghasilkan pengikut hardcore langsung (seperti semua niche klasik) yang dikenal sebagai #AlitaArmy, yang melanjutkan kampanye sekuelnya hingga hari ini. Tentu saja saya mengacu pada film thriller aksi cyberpunk gelap Robert Rodriquez Alita: Battle Angel, yang dibintangi Rosa Salazar sebagai Alita.

Film ini dimulai pada 2563, 200 tahun setelah ‘jatuhnya’ perang besar antara Bumi dan koloni Mars. Dyson Ido (Christoph Waltz the Amazing) sedang mencari suku cadang di tempat pembuangan sampah, area sampah di luar kota terapung Zalem yang digunakan orang untuk mencari nafkah di atas air. Yang terbaik adalah kembali ke Zalem melalui transportasi tabung untuk membuat produk baru dengan Iron City di bawah.

Baca Juga:  Ulasan film Seobok bebas spoiler: Mengapa Anda harus menontonnya!

Sebuah cyborg pengganti total (TR) yang menemukan inti wanita yang tidak aktif (kepala dan tubuh bagian atas) selama apa yang disebut ‘pemungutan sampah’. Setelah mengetahui bahwa dia masih hidup (otak manusianya dalam keadaan kritis), dia buru-buru kembali ke klinik untuk menghidupkannya kembali dan menempelkannya ke tubuh cybernetic yang dia simpan. Ketika dia bangun, Ido dan perawatnya Gerhad (Idara Victor) menemukan bahwa cyborg tidak mengingat masa lalunya atau namanya.

Ido dengan senang hati menerima nama Alita darinya dan kemudian membawanya dalam perjalanan untuk mengajarinya tentang dunia yang telah ia bangun. Ini adalah awal dari perjalanan penemuan Alita. Ini tentang siapa Alita, siapa dia (melalui kilas balik di saat krisis) dan bagaimana dia akan menyesuaikan diri dengan kehidupan keras Iron City.

BACA JUGA: ‘Kate’, Film Terbaru Netflix Tentang Assassins

jika Anda belum melihat Alita: Malaikat Pertempuran, lebih banyak poin plot dapat dikompromikan, tetapi beberapa generalisasi yang akan memberi Anda nuansa narasi dan sentuhan pada gagasan apakah film ini ‘berjalan sesuai keinginan Anda’ (penggemar?) atau!

Alita mulai menjadi naif dengan kenyataan pahit Iron City, tetapi segera diperkenalkan kepada mereka dan menemukan potensi sebenarnya dari ingatannya yang hilang dalam kenang-kenangan di saat-saat bahaya besar. Saat dia mengintip ke masa lalunya, dia mendapatkan kepercayaan diri dan keinginan untuk menghadapi kegelapan Kota Besi secara langsung. Di sebelahnya adalah Hugo (Keean Johnson), seorang pria muda yang dia temui pada tamasya pertamanya. Dia memutuskan dirinya untuk ‘menunjukkan talinya’. Alasan utamanya adalah dia percaya bahwa dia jatuh dari Zalem, satu-satunya tempat di mana-mana. Dunia yang ingin dia capai. Saat film berlangsung, ia berjuang antara tumbuhnya perasaan untuk Alita dan keinginan seumur hidup.

Itu juga mendapat pujian kritis, dengan penampilan luar biasa oleh musuh cerita seperti Jennifer Connelly sebagai istri terasing Ido, Chiren, Ed Skrein dan Zapan sebagai pemburu hadiah yang tidak bermoral, dan Jackie Earl Haley dan Grewishka sebagai raksasa, cyborg TR yang haus darah. . Mahershala Ali (yang akan berbicara tentang bermain pedang vampir yang berjalan sepanjang hari di film berikutnya) muncul sebagai vektor bos pabrik. Semua pertunjukan terasa sangat cocok dengan karakter mereka, mungkin dengan Hugo terlemah, tapi ini mungkin karena Hugo menangani naskahnya lebih dari yang dilakukan Johnson dalam perannya.

Baca Juga:  Akhirnya, judul Spider-Man: No Way Home telah resmi dirilis.

Pandangan dunia sangat bagus dan luas untuk film dua jam. Ini memiliki nuansa Latin yang khas berkat kisah Amerika Tengah dan bakat sutradara Robert Rodriguez. Subjek dari film ini adalah manga Jepang (manga dewasa) yang mulai diserialisasikan 30 tahun yang lalu dan masih digunakan sampai sekarang, dan film ini menghormati sumbernya. Seiring dengan adaptasi film kartun, karya ini berada di urutan teratas daftar.

Film ini juga memuncaki beberapa daftar lainnya. Itu benar-benar bersinar di departemen VFX. Protagonis, Alita, sepenuhnya CGI, seperti mentornya, Gerda, dalam beberapa adegan kilas balik selama narasi. Peralatan performance capture baru digunakan untuk mengkompilasi performa luar biasa Rosa Salazar sebagai Alita, dan penyihir CGI WETA Digital menghidupkan Alita dengan memadukan performa Rosa dengan Alita dalam 161 adegan.

Ini adalah pertama kalinya protagonis CGI diintegrasikan sepenuhnya ke dalam pengaturan aksi langsung. Karakter cyborg lainnya diperlakukan sama, dan banyak upaya dilakukan untuk menciptakan efek berkualitas tinggi. Anda dapat melihat deskripsi WETA sendiri tentang bagaimana film tersebut menjadi kenyataan di situs web digital WETA.

Naskahnya juga sangat halus dan memiliki cerita yang lembut, bayangan dan banyak momen tak terlupakan. Dan itu akan diinginkan, karena adaptasi dimulai pada tahun 2000 dan terus ditinjau dan diubah hingga pembuatan film pada tahun 2016. Sinematografinya mencakup unsur-unsur karya James Cameron dan beberapa adegan aksi Robert Rodriguez yang menarik. -fi tindakan. , itu benar-benar berhasil. Juga disusun oleh Tom Holkenborg (Junkie XL), lembaran musik ini membuat setiap adegan ‘merasa’ lebih intens. Film ini adalah karya cinta dan itu menunjukkannya. Diimplementasikan dengan indah hingga ke tulang.

Tapi tidak ada film yang sempurna. Lebih banyak latar belakang tentang musuh dan kebutuhan Hugo untuk mencapai Zalem akan mengakhiri cerita dan membantu Alita membuktikan pengembangan keterampilannya melalui jam pelatihan di bagian NASCAR, bagian olahraga deathmatch Motorball.

Baca Juga:  Sinopsis film Desierto, perjuangan untuk bertahan hidup para imigran

Saya ingin memotong adegan ini dari skrip dan memotongnya dari 2,5 jam menjadi 2 jam sesuai anggaran yang dibutuhkan. Terlepas dari pemangkasan skrip yang berlebihan, Alita: Battle Angel memiliki sesuatu untuk semua orang. Dari usia 9 hingga 99, perjuangan manusia yang digambarkan dalam film ini menyentuh semua orang yang terlibat dalam kondisi manusia.

Baca juga: Film dan Acara Halloween Terbaik di Netflix pada tahun 2021

Pada dasarnya, karakter Alita adalah contoh seseorang yang menjalani kehidupan nyata. Itu berarti memberi tanpa pamrih, memperjuangkan apa yang mereka yakini, membuat kesalahan dan mengakui mereka untuk belajar dan tumbuh. Alita adalah kekuatan murni, tidak terhalang oleh rasa bersalah, keraguan, keragu-raguan, atau pembatasan yang tidak masuk akal yang akan diterapkan oleh masyarakat pada saat itu padanya.

Rasa pertempurannya yang mengakar, statusnya sebagai orang luar, dan papan tulis kosongnya adalah kualitas yang membuat kita orang biasa iri dengan banyak beban emosional yang harus ditanggung. Jika Anda mencari perjalanan yang mengasyikkan dengan naskah yang terencana dengan baik, akting yang hebat, visual yang fantastis, dan skor yang bagus yang akan membuat Anda terus menonton, maka Alita: Battle Angel adalah cara terbaik untuk tersesat. Bagian depan dystopian beberapa jam terakhir.

kesimpulan

Jika Anda membaca ini pada atau setelah Hari Alita ini (9/9), cobalah Alita: Battle Angel. Saya pikir Anda lebih menyukai film ini dan menyukai karakternya daripada tidak. Dan bagi yang sudah ‘tahu’, beri Alita: Battle Angel lagi jam tangan. Saya yakin Anda akan melihat sisi lain dari permata tersembunyi ini (kebanyakan). Tersedia di Disney+ di Kanada, Eropa dan Australia, Disney Max di Asia, dan tersedia untuk disewa/dibeli di YouTube, iTunes, GooglePlay, dan banyak lagi. Paket kombo Blu-ray 4K/3D/HD yang menakjubkan juga tersedia.

Terimakasih Ya sudah membaca artikel Review Film Alita Battle Angel 2019

Dari Situs Fikrirasy ID