Teka-teki Gilchalan dan informan Iran

Dalam beberapa hari terakhir, berita tentang agen intelijen Iran Qassem Saberi Gilchalan telah menjadi berita utama, setidaknya di surat kabar harian. Kompas Yang mengirimkan 6 artikel berturut-turut pada edisi Gilchalan (9-14 Desember 2021).

Gilchalan yang masuk ke Indonesia ditangkap petugas imigrasi Indonesia saat hendak keluar dari Bandara Sengkareng Soekarnohata Tangerang sambil memegang ‘paspor aspal’. Menurut pengakuannya, ia kembali ke Indonesia setelah berhasil menyelamatkan sebuah kapal tanker Iran yang ditahan di perairan Indonesia. Saat ini, ia berencana mendirikan pangkalan intelijen Iran di pulau Bali.

Selain artikel yang disebutkan di atas Kompas Saya sebelumnya menurunkan artikel komentar menjadi headline tentang tindakan Gilchalan. tas kresek kelas intel Ditulis oleh Dian Wirengjurit, mantan duta besar Iran untuk Indonesia. Garis besar komentar Dian tentang masalah Gilchalan adalah dia dipandang sebagai agen intelijen yang tidak kompeten. Khusus mengenai paspor bekas, ini adalah paspor biasa, bukan paspor diplomatik dengan hak imunitas (kekebalan). Lebih mudah untuk menghindari penangkapan oleh petugas penegak hukum.

Bertentangan dengan pandangan di atas, penulis melihat ini dari sudut yang berbeda. Dengan kata lain, benarkah Gilchalan adalah informan Iran? Itu benar. Namun, dia adalah agen ganda (agen ganda) Agen Mossad Iran dan Israel. Mengapa itu keluar dari Mossad juga?

Sekilas tentang anatomi Mossad

Badan Intelijen Israel, yang disebut Mossad, didirikan pada tahun 1951 oleh Perdana Menteri Israel David Ben Gurion. Mossad saat ini dipimpin oleh David Barnea, yang menggantikan Jessy Cohen beberapa bulan lalu. Pemimpin Mossad, Barnea, memimpin Divisi Tzomet, sebuah divisi yang secara otomatis harus merekrut agen dari dalam dan luar Israel.

Baca Juga:  Menteri Kesehatan Inggris: Upaya terakhir pada pembatasan baru, kita harus hidup dengan Corona

Departemen ini memiliki kekuatan yang sangat kuat dalam organisasi Mossad terkait penarikan personel asing. Kemerdekaan negara dengan pendukung sejarah dan Israel melawan pendukung sejarah Israel dan Negara Palestina, terutama mereka yang secara konsisten mendukung perjuangan Palestina sejak zaman Soekarno.

Menurut penulis, Gilchalan adalah sosok intelijen Iran yang direkrut oleh Divisi Tzomet untuk menjadi agen Mossad Israel. Ia melakukan infiltrasi dan operasi di luar negeri, khususnya di Indonesia. Setelah menerima berbagai pelatihan khusus yang berkaitan dengan urusan Indonesia, ia dikirim ke Indonesia dalam misi seperti melepaskan sebuah kapal tanker Iran yang ditahan di Indonesia. Dia kemudian mengorganisir sebuah pangkalan intelijen di Bali.

Dalam operasi pertamanya, ia berhasil menyelamatkan sebuah kapal tanker Iran. Namun, dia dengan cepat ditangkap oleh polisi Indonesia sebelum operasi kedua dapat dilakukan. Itu setelah pihak Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta mulai mempertanyakan kewarganegaraan dan paspor aspalnya. Hal menarik lainnya adalah pengakuannya tentang kewajibannya untuk mendirikan pangkalan intelijen Iran (sebenarnya Mossad) di Bali. Menurut penulis, satu hal yang pasti: tugas itu tidak bisa dikerjakan sendiri dan harus diselesaikan dalam waktu singkat.

Orang yang terlibat mungkin telah dibantu oleh beberapa agen lain di Indonesia yang direkrut oleh Tzomet sejak lama. Bisakah itu dibenarkan? Secara logika dan hipotetis ya. Kebenaran hakiki hanya dapat dijawab oleh badan-badan intelijen Indonesia.

Peran Mossad di era konfrontasi

Untuk referensi, tidak hanya sekarang, tetapi juga selama tahun 1960-an ketika Indonesia dan Malaysia berselisih. Singapura, yang saat itu masih menjadi bagian dari Persemakmuran Malaysia, dapat menangkap pahlawan KKO Angkatan Laut Usman dan Harun segera setelah menyelesaikan misi sabotase di Singapura, berdasarkan informasi akurat yang diberikan oleh Mossad kepada intelijen Singapura. Mereka juga mengeksekusi Usman dan Harun.

Baca Juga:  Jokowi mengisi tahun baru 2022 dengan Jan Ethes dan Sedah Mirah di Bogor.

Pemerintah Orde Baru telah memfokuskan upaya diplomatiknya dengan Singapura untuk memastikan bahwa hukuman mati dihapuskan. Bahkan kemudian, Presiden Soeharto mengirimkan utusan pribadi (personal assistant) ke Singapura untuk berunding dengan Singapura. Hasilnya masih 0.

Maka masuk akal saat ini Divisi Tzomet berhasil merekrut agen dari Indonesia untuk mendukung misi Gilchalan mendirikan pangkalan intelijen di Bali. Mengapa pangkalan ini dibangun di Bali?

Tentu saja untuk menyusup ke kegiatan berskala global seperti G-20. Berbeda dengan Konferensi Asia-Afrika 1955 dan Konferensi Non-Blok 1961 di Beograd, G20 memiliki negara adidaya Barat dan Eropa dengan kepentingan politik dan ekonomi di Indonesia.

Negara-negara G20 semi-maju, di mana Indonesia saat ini menjabat sebagai presiden, harus ‘membudayakan’ seperti itu, suka atau tidak suka. Tujuannya agar keputusan yang diambil benar-benar menguntungkan negara-negara maju/superpower Barat dan Eropa. Jika tidak ada basis intelijen di Bali akibat penangkapan Gilchalan, bayangkan saja negara-negara maju/superpower Barat dan Eropa berusaha menekan Indonesia. Presiden Joko Widodo berada di bawah tekanan untuk mengikuti keinginan mereka dalam kepentingan ekonomi dan politik.

Setahu saya, Presiden Jokowi bersyukur kepada Tuhan karena dengan tegas menolak segala tuntutan yang merugikan Indonesia. Presiden tetap konsisten berpijak pada Pancasila, UUD 1945, bahkan Program Nawacita dan poin-poin Semangat Revolusi. Kedepannya, komunitas informasi Indonesia harus terus waspada dalam arti informasi yaitu batas atau batasan. Tujuannya agar bisa mencegah sejak dini dari mana segala upaya negatif terhadap Indonesia berasal. Patria O Muerte.




Terimakasih Ya sudah membaca artikel Teka-teki Gilchalan dan informan Iran

Dari Situs Fikrirasy ID